Bangunan lepas pantai (onshore)

Click here to load reader

  • date post

    27-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    327
  • download

    6

Embed Size (px)

description

tentang bangunan onshore

Transcript of Bangunan lepas pantai (onshore)

Tugas 2

Perencanaan & Instalasi BLPSistem Perpipaan Pada Bangunan Onshore

DISUSUN OLEH :

SETYO(D331 12 002)IVA VAHRIANI ILYAS(D331 12 258)THOMAS YOUDI D.(D331 12 268)ZULKIFLI(D331 12 275)

PROGRAM STUDI TEKNIK SISTEM PERKAPALANJURUSAN PERKAPALAN FAKULTAS TEKNIKUNIVERSITAS HASANUDDINGOWA2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul Sistem Perpipaan Pada Bangunan Onshore. Tidak lupa pula atas bantuan dari pihak yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan baik materi maupun pikiranya dalam hal ini adalah Google. Terima kasih penulis ucapkan kepada dosen pembimbing dan kepada teman teman yang sudah banyak membantu dan memberikan masukan kepada penulis. Penulis menyadari penulisan makalah ini masih banyak kekurangan. Karena itu penulis mohon maaf sebesar besarnya.

Gowa, 24 Desember 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR1DAFTAR ISI2BAB I PENDAHULUANI.1 Latar Belakang3I.2 Rumusan Masalah4I.3 Tujuan4

BAB II PEMBAHASANII.1 Onshore Pipeline6II.2 Bangunan Lepas Pantai8II.3 Jenis bangunan dilihat dari sistem dan struktur12

BAB III PENUTUPIII.1 Simpulan16III.2 Saran16DAFTAR PUSTAKA16

BAB I PENDAHULUANI.1 Latar Belakang Pipa penyalur (pipeline) merupakan sarana yang banyak digunakan untuk mentransmisikan fluida pada industri minyak dan gas (migas). Penggunaannya cukup beragam, antara lain digunakan untuk menyalurkan fluida dari sumur menuju tempat pengolahan atau antar bangunan anjungan lepas pantai (offshore facility) ataupun dari bangunan anjungan lepas pantai langsung ke darat (onshore facility). Pada industri migas, pipa logam merupakan jenis pipa yang paling banyak digunakan, terutama yang terbuat dari baja. Hal ini disebabkan karena pipa baja sudah tersedia data-data yang lengkap tentang kehandalannya dan aturan perancangan berupa code dan standard. Namun begitu masalah utama yang sering dihadapi pada penggunaan pipa baja adalah masalah rendahnya ketahanan pipa baja terhadap korosi, baik itu korosi internal maupun eksternal. Korosi internal disebabkan oleh pengaruh sifat korosif fluida yang ditransmisikan oleh pipa, sedangkan korosi eksternal terjadi karena kondisi lingkungan yang dilalui oleh perpipaan, seperti pipa yang ditanam di dalam tanah (buried pipe), pipa yang melewati daerah rawa-rawa dan lain sebagainya. Untuk mengatasi permasalahan korosi tersebut salah satu alternatif yang muncul adalah mengganti penggunaan pipa baja tersebut dengan pipa yang terbuat dari material lain yang kuat namun tahan terhadap korosi. Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh para ahli, salah satu jenis pipa yang sesuai dengan kriteria tersebut adalah pipa yang terbuat dari material komposit. Jenis pipa komposit yang pada saat ini paling banyak digunakan dalam sistem perpipaan adalah Glass Reinforced Plastics (GRP) atau disebut juga Fiberglass Reinforced Plastics (FRP). Hal ini disebabkan karena sudah ada sedikit data tentang ketahanan jangka panjang terhadap tekanan, fire performance dan impak jika dibandingkan dengan jenis pipa komposit lainnya. Dalam penggunaannya pipa komposit GRP memiliki beberapa kelebihan bila dibandingkan dengan pipa baja, antara lain: mengurangi biaya perawatan terhadap korosi, mempunyai surface finish yang baik sehingga dapat mengurangi pressure loss, relatif lebih ringan sehingga mengurangi berat yang signifikan jika digunakan di atas platform dan juga mempermudah proses pengangkutannya, tahan terhadap zat yang bersifat reaktif[1].Namun begitu penggunaan pipa komposit pada saat ini masih sangat sedikit, hal ini terjadi karena ada kendala yang dihadapi dalam perancangan dan penggunaannya, salah satunya adalah keterbatasan code dan standard yang berisi aturan perancangan pipa komposit.I.2 Rumusan Masalah1. Apa itu bangunan onshore ?2. Bagaimana sistem perpipaan pada bangunan onshore ?3. bagaimana perencanaan dan pemasangan pada bangunan onshore ?

I.3 Tujuan1. Mengetahui apa itu bangunan onshore.2. Mengetahui bagaimana sistem perpipaan pada bangunan onshore.3. Mengetahui bagaimana perencanaan dan pemasangan pada bangunan onshore.

BAB II PEMBAHASAN

Gas alam yang telah diproses itu sendiri sebenarnya tidak berbahaya, akan tetapi gas alam tanpa proses dapat menyebabkan tercekiknya pernafasan karena dapat mengurangi kandungan oksigen di udara pada level yang dapat membahayakan.Gas alam dapat berbahaya karena sifatnya yang sangat mudah terbakar dan menimbulkan ledakan. Gas alam lebih ringan dari udara, sehingga cenderung mudah tersebar di atmosfer. Akan tetapi bila ia berada dalam ruang tertutup, seperti dalam rumah, konsentrasi gas dapat mencapai titik campuran yang mudah meledak, yang jika tersulut api, dapat menyebabkan ledakan yang dapat menghancurkan bangunan. Kandungan metana yang berbahaya di udara adalah antara 5% hingga 15%. (www.wikipedia.org) Pada dasarnya sistem transportasi gas alam meliputi : Transportasi melalui pipa. Transportasi dalam bentuk Liquefied Natural Gas (LNG) dengan kapal tangker LNG untuk pengangkutan jarak jauh. Transportasi dalam bentuk Compressed Natural Gas (CNG), baik di daratan dengan road tanker maupun dengan kapal tanker CNG di laut, untuk jarak dekat dan menengah (antar pulau). Dari keseluruhan transportasi gas transportasi melalui media pipa sangat banyak digunakan di darat. Selain karena mudah dalam instalasinya, pipa darat dapat bertahan untuk waktu yang lama tergantung dari desain awal pipa. Pipa menjadi andalan utama dalam distribusi gas dari terminal penerimaan sampai pelanggan. Tidak jarang dalam instalasinya pipa melewati daerah pemukiman padat penduduk, hal ini yang menjadi perhatian serius dalam perawatan dan pengoperasian pipa supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan misalnya ledakan pipa gas atau tercemarnya lingkungan sekitar.

II.1 Onshore PipelinePipeline atau jaringan pipa adalahsistem jaringan penghubung untuk sarana transportasi fluida produksi dari satu tempat ke tempat lainnya, dimana pipa-pipa tersebut biasanya dipendam didalam tanah, ditempatkan di atas permukaan atau ditempatkan disea floor.

Jaringan Pipa Bawah Tanah (Underground Pipeline)

Above Ground Pipeline (Jaringan Pipa di atas Tanah)Sumur-sumur produksi migas menghasilkan fluida produksi (air, minyak dan gas) yang kemudian di kirimkan ke fasilitas produksi. Pada fasilitas produksi fluida tersebut diolah dalam peralatanoil, gas and water processing.Hasil pemisahan berupa minyak dan gas bumi ditampung dalam tangki pengumpul(storage tank)sedangkan hasil berupa air dikembalikan ke alam setelah dilakukan pemurnian.Selanjutnya dari tangki pengumpul, minyak dan gas dialirkan ke customer, untuk tenaga pendorong digunakanpump stationuntuk minyak dancompresoruntuk gas, terkadang juga menggunakan efek gravitasi bumi. Proses distribusi migas dari sumur produksi kecustomermenggunakan pipa-pipa yang terintegrasi menjadi suatu jaringan pipa yang panjangnya bisa mencapai ratuan kilometer.Secara umum tahap-tahap konstruksi jaringan pipa darat antara lain :1. Topography Survey2. Clearing (Pembersihan) dan Grading (Perataaan)3. Hauling (Membawa/mengangkut pipa ke lokasi atau site)4. Stringing (Mengecer pipa)5. Fit-up dan Welding (Pengelasan)6. NDT Non Destructive Test7. Field Joint Coating8. Holiday Test (Uji Kebocoran Coating)9. Lowering Pipe (Menurunkan pipa kedalam galian)10. Backfilling (Menutup galian kembali)11. Re-Instatement and restoration12. Pengujian (Cleaning, Hydrostatic Test, Dewatering, Swabing, drying, nitrogen packing)13. Commissioning dan Trial Operation

II.2 Bangunan Lepas Pantai Macam-macam Bangunan/Anjungan Lepas Pantai Jenis anjungan berdasarkan fungsi 1. Production Platform (Anjungan Produksi) Fungsi dari anjungan ini adalah memisahkan antara gas, minyak, dan air. Anjungan dapat berupa jacket steel platform, gravity platform atau mobile units. Hasil olahan dikirim ke darat melalui pipa bawah laut dan ditampung lalu diangkut tanker. Fasilitas produksi yang ada umumnya di prefabrikasi di darat. Sedangkan peralatannya meliputi kran, tangki, pendingin, pemanas, generator, pompa, dll. Terdapat sistem pipa, electrical (kabel-kabel, panel-panel), Struktur pendukung, balok-balok penopang, pondasi, dll, bangunan untuk perawatan, gudang, generator, control-room, peralatan komunikasi dan keselamatan.

2. Accomodation Platform (Anjungan Akomodasi) Saat ini banyak juga dipakai anjungan terapung selain terpancang. Di sisi lain, setelah kecelakaan semi-submersible Kielland 1980 dan Piper Alpha 1990-an, peraturan kebakaran dan keselamatan untuk anjungan akomodasi semakin ketat. Salah satunya adalah ISM codes untuk anjungan terapung diberlakukan mulai 2003. Anjungan akomodasi ditentukan oleh jumlah personil dan sistem penggunaan (hotel atau transit).

3. Wellhead Platform (Anjungan Untuk Kepala Sumur) Fungsi dari anjungan kepala sumur atau pengeboran adalah untuk pengeboran lanjut minyak/gas maupun pengeboran awal. Lama operasi tergantung jumlah sumur dan jenis pengeboran (bulanan ~ tahunan) dimana pengeboran 1 sumur - 1000 m dibawah seabed rata-rata perlu 2 bulan. Untuk tipe yang dipakai adalah struktur terpancang atau terapung. Jack-up setelah selesai pengeboran dapat dipakai sebagai well-head platform yang menghubungkan sumur dengan anjungan produksi. Beban operasional sangat bervariasi karena banyaknya material konsumsi (barite, semen, pipa-pipa bor, lumpur bor, dll).

Persyaratan yang harus dipenuhi dalam melakukan kegiatan pengeboran diantaranya pemenuhan kriteria operasional, integritas struktur, dan keselamatan selain aspek kebocoran, kebakaran, dan redundancy power untuk penambatan. Contoh penggunaan platform ini ada pada fasilitas pengeboran di North Sea seberat 5000 ton, pengeboran gas di Natuna sedalam 145 m untuk 41 buah sumur yang dioperasikan 230 orang memerlukan topside facility seberat 10.300 ton. 4. flare platform (anjungan obor) Flare platform berguna untuk membakar gas berbahaya yang tidak diinginkan yang dilepaskan selama proses produksi sehingga mengurangi tekanan yang tidak direncanakan di dalam sumur pengeboran.

5. self contained platform Jenis anjungan ini mempunyai ciri bahwa semua peralatan ada diatas anjungan ini baik well head, processing, flare, accomodation maupun helipad. Sedangkan aplikasinya dipergunakan untuk laut dalam lebih dari 100 m. Ciri lain dari anjungan ini adalah berkaki 8 atau lebih dan berada di Laut Cina selatan (natuna), North Sea.

Selain kelima jenis platform, juga ada dua platform yang lain yakni anjungan instalasi yang berfungsi untuk membantu instalasi anjungan lain seperti fasilitas derek (hook-up) dimana kebanyakan berupa anjungan terapung baik kapal, semi-submersible atau jack-up platform dengan kriteria kapasitas angkut dan perilaku di laut (stabilitas, gerakan, lamanya waktu tidak operasi (down-time) karena lingkungan. Jenis yang satunya adalah pipe layer dimana pipe Layer berkembang dari model TONGKANG biasa sampai semi-submersible yang dilengkapi dengan fasilitas las dan pendukung yang modern dengan faktor lingkungan yang berpengaruh adalah kedalaman air dan kondisi laut saat operasi.II.3 Jenis bangunan dilihat dari sistem dan struktur 1. Bangunan Terpancang a. fixed jacket leg structure Bangunan ini bisa dipakai sebagai o kepala sumur(well head) o produksi(production) o akomodasi(living quarter) o obor (flare) o jembatan hubung(junction)Offshore jacket structure bisa terdiri dari jacket leg structure dan deck structure. Kemudian jumlah kaki (jacket leg) bisa 3, 4, 6, 8 yang tergantung beban yang ditopang(deck load). Sedangkan jumlahnya lebih 400 di perairan indonesia, mulai 10 m sd 100 m. Untuk contoh aplikasi dengan konstruksi terpancang bisa dilihat pada jacket steel platform, gravity platform, monopod, tripod, dll. Pada konstruksi terpancang, beban vertikal, horizontal dan moment dapat ditransformasikan oleh konstruksi kaki-kakinya melalui pondasi ke dasar laut. Ukuran pondasi menentukan distribusi beban ke dasar laut. Ukuran pondasi menentukan ukuran struktur secara keseluruhan. Struktur terpancang umumnya difungsikan sebagai Production Platform, Fasilitas anjungan pendukung produksi atau keduanya. b. jack up structure (self elevating unit) atau anjungan dongkrak Merupakan bangunan lepas pantai yang berkaki 3-4 yang dapat diturunkan kedasar laut dan digunakan untuk eksplorasi pengeboran sampai kedalaman 50-100 m. Adapun bangunan ini bisa diapungkan dan dipindahkan dengan ditarik kapal tunda.

2. Bangunan Terikat (compliant platform) Aplikasi untuk struktur bangunan terikat ada pada Tension Leg Platform (TLP), Guyed Tower, Articulated Tower. Struktur selain ditopang di dasar laut, juga memiliki daya apung. Keunggulan dari struktur ini adalah posisi geladak tetap diatas air dan gerakan vertikal struktur dapat dieliminasi serta pipa-pipa conductor dapat dipasang disamping struktur. Sedangkan kelemahannya adalah konstruksi sangat besar karena biasanya untuk laut dalam, sambungan antara struktur dengan dasar laut bersifat engsel (balljoint) sehingga lemah jika menahan beban dinamis struktur yang besar serta daya muat struktur tidak terlalu besar. 3. Bangunan Terapung (mobile offshore unit) Adapun contoh aplikasi untuk bangunan terapung adalah jenis semi-submersible, jackup platform, drilling ship, barge, dll. Gerakan struktur diatas air relatif lebih besar (kecuali Jack-up) dibanding Fixed Plat. Sementara kaki-kaki Jack-up tidak terpancang permanen di dasar laut tapi dapat naikturun. Untuk struktur terapung dilengkapi fasilitas penambatan (MOORING), dengan sistem: - Catenary Mooring yang terdapat jangkar, rantai atau wire ropes dengan jumlah mooring line antara 4 ~ 24 buah serta karakteritik dipengaruhi beban statis dan dinamis. - Dynamic Positioning (motion response control, thruster), dimana digunakan untuk laut dalam dan lokasi kerja rawan. Adapun secara umum fungsi dari struktur bangunan terapung adalah merupakan anjungan pengeboran (drilling), anjungan pendukung operasi (support vessel), fasilitas pendukung pemasangan pipa (Pipe Layer), fasilitas akomodasi, fasilitas produksi khususnya di marginal field dan shorter time. Sedangkan pembagiannya dapat dilihat pada kedua jenis aplikasi berikut ini : a. kapal bor (drilling ship) Jenis ini bisa beroperasi pada kedalaman 300 meter sampai 1500 meter. Sementara sususannya, ditengah kapal ada moon pool yaitu lubang untuk menara bor dan peralatan bor. Selain itu, bangunan terapung dengan kapal bor menggunakan dynamic positioning system agar bisa diam pada posisi yang dikehendaki dengan bantuan beberapa thruster.b. semi submersible (anjungan benam) Anjungan jenis ini merupakan bangunan geladak yang ditopang oleh 4 atau 6 kolom yang berdiri diatas dua ponton(port & starboard) yang digunakan untuk pengeboran eksplorasi pada kedalaman 200-500 meter. Pada umumnya menggunakan dynamic positioning system. Kemudian secara kerjanya juga stabil dan bisa berpindah tempat sendiri.

BAB IIIKESIMPULANIII.1 KesimpulanPipa penyalur (pipeline) merupakan sarana yang banyak digunakan untuk mentransmisikan fluida pada industri minyak dan gas (migas). Penggunaannya cukup beragam, antara lain digunakan untuk menyalurkan fluida dari sumur menuju tempat pengolahan atau antar bangunan anjungan lepas pantai (offshore facility) ataupun dari bangunan anjungan lepas pantai langsung ke darat (onshore facility). Pipeline atau jaringan pipa adalahsistem jaringan penghubung untuk sarana transportasi fluida produksi dari satu tempat ke tempat lainnya, dimana pipa-pipa tersebut biasanya dipendam didalam tanah, ditempatkan di atas permukaan atau ditempatkan disea floor.

III.2 SaranPenggunaan sistem perpipaan di suatu industri penghasil minyak dan gas sangat di perlukan guna menunjang keberhasilan dalam industri terseut. Oleh karena itu Sistem perpipaan harus benar-benar di pahami perencanaanya sehingga dapat menguntungkan.

DAFTAR PUSTAKAhttp://andhikapal.blogspot.co.id/2010/10/bangunan-lepas-pantai.htmlhttp://navale-engineering.blogspot.co.id/2012/03/teknik-perpipaan.htmlhttp://asrarudin91.blogspot.co.id/2013/07/macam-macam-pengeboran-migas.htmlhttp://digilib.itb.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jbptitbpp-gdl-prayudiher-18853

5