Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

download Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

of 27

  • date post

    15-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    55
  • download

    2

Embed Size (px)

Transcript of Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    1/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    METHOD TIME MEASUREMENT

    A.DESKRIPSIMicromotion Study adalah teknik yang digunakan untuk menganalisa gerakan

    kerja secara detail (Wignjosoebroto, 1989). Teknik ini pertama kali

    dikembangkan oleh Gilberth dalam teknik studi geraknya (Maynard, 1971).

    Aktivitas yang termasuk kedalam Micromotion Study adalah merekam video

    dan mencatat waktu (Barnes, 1980).

    Tujuan Praktikum

    1. Memperkenalkan kepada praktikan tentang metode Micromotion Study dalamaplikasi pengukuran waktu baku dengan menganalisis elemen-elemen gerakan

    kerja.

    2. Praktikan mampu menghitung waktu baku dengan mempelajari elemen-elemen gerakan yang ada dengan bantuan rekaman film.

    3. Praktikan dapat mengidentifikasikan elemen-elemen gerakan dan mampumenganalisis elemen-elemen gerakan yang efektif dan tidak efektif pada suatu

    pekerjaan.

    4. Praktikan dapat melakukan perbaikan-perbaikan elemen-elemen gerakan yangtidak diperlukan atau tidak efektif sehingga dapat melakukan pengaturan tata

    letak fasilitas atau stasiun kerja.

    B. INPUT DAN OUTPUT

    Input:

    a) Layout awalanb) Video rekaman layout awalanc) Layout usuland) Video rekaman layout usulan

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    2/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    Output :

    a) Tabel MTMb) Waktu siklusc) Waktu baku

    C.REFERENSIBarnes, R.M., 1980. Motion and Time Study, Design and Measurement of Work.

    Wiley.Maynard, H.B., 1971. Industrial Engineering Handbook. New York:Mc Graw

    Hill

    Niebel, B.W. & Freivalds, Andris., 1999. Methods Standard and Work Design.

    Mc Graw Hill, New York.

    Salvendy, G. (Ed.) (2001).Handbook of Industrial Engineering: Technology and

    Operations Management, third edition, John Wiley & Sons, Hoboken, NJ.

    Sutalaksana, I.Z., Anggawisastra, R. & Tjakraatmadja, J.H., 1979. Teknik Tata

    Cara Kerja.ITB, Bandung.

    Wignjosoebroto, S., 1989. Teknik Tata Cara dan Pengukuran Kerja. Edisi Kedua,

    PT. Guna Widya, Jakarta.

    Wignjosoebroto, S., 1995. Ergonomi, Studi Gerak dan Waktu. Edisi pertama.

    Jakarta: Penerbit PT. Guna Widya.

    D. LANDASAN TEORI

    D.1 ANALISIS GERAKAN KERJA DENGAN REKAMAN FILM

    (MICROMOTION STUDY)

    D.1.1 Metode Pengukuran Waktu Kerja

    Menurut Sritomo (1995), Niebel dan Freivalds (1999) dan Barnes (1997),

    pengukuran waktu kerja dapat diklasifikasikan sesuai dengan bagan bagan dibawah

    ini:

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    3/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    Gambar 8.1 Metode Pengukuran Kerja

    D.1.2 Study Gerakan

    Study gerakan adalah analisa yang dilakukan terhadap beberapa gerakan

    bagian badan pekerja dalam menyelesaikan pekerjaannya. Seorang tokoh yang telahmeneliti gerakan - gerakan dasar secara mendalam adalah Frank B. Gilberth beserta

    istrinya yang menguraikan gerakan ke dalam 17 gerakan dasar atau elemen gerakan

    yang dinamai Therblig(Sutalaksana, 1979)

    Secara garis besar masing - masing gerakan Therblig dapat didefinisikan

    sebagai berikut (Wignjosoebroto, 1995):

    1. Mencari.Mencari adalah elemen dasar gerakan pekerja untuk menentukan lokasi

    suatu obyek. Gerakan dimulai pada saat mata bergerak mencari obyek dan

    berakhir jika obyek telah ditemukan. Mencari ini termasuk dalam gerakan

    Therblig yang tidak efektif.

    2. Memilih.Memilih merupakan elemen gerakan Therblig untuk menemukan atau

    memilih suatu obyek diantara dua atau lebih obyek lainnya yang sama.

    Memilih ini termasuk dalam elemen gerakan Therblig yang tidak efektif.

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    4/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    3. Memegang (Grasp).Memegang adalah elemen gerakan tangan yang dilakukan dengan menutup

    jari-jari tangan obyek yang dikehendaki dalam suatu operasi kerja.

    Memegang adalah elemen Therblig yang diklasifikasikan sebagai elemen

    gerakan efektifyang biasanya tidak bisa dihilangkan tetapi dalam beberapa

    hal dapat diperbaiki.

    4. Menjangkau / Membawa Tanpa Beban (Transport Empty).Menjangkau adalah elemen gerakan Therblig yang menggambarkan gerakan

    tangan berpindah tempat tanpa beban atau hambatan (resistance) baik

    gerakan yang menuju atau menjauhi obyek. Gerakan ini diklasifikasikan

    sebagai elemen Therblig yang efektif dan sulit untuk dihilangkan secara

    keseluruhan dari suatu siklus kerja.

    5. Membawa Dengan Beban (Transport Loaded).Membawa merupakan elemen perpindahan tangan, hanya saja disini tangan

    bergerak dalam kondisi membawa beban (obyek). Elemen gerak membawa

    termasuk Therblig yang efektif sehingga sulit untuk dihindarkan.

    6. Memegang untuk Memakai (Hold).Elemen ini terjadi jika elemen memegang obyek tanpa menggerakan obyek

    tersebut. Elemen memegang untuk memakai adalah elemen kerja yang

    efektifyang bisa dihilangkan dengan memakai alat bantu untuk memegang

    obyek.

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    5/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    7. Melepas (Release Load).Elemen ini terjadi pada saat operator melepaskan kembali terhadap obyek

    yang dipegang sebelumnya. Elemen gerak melepas termasuk elemen

    therblig yang efektifyang bisa diperbaiki.

    8. Mengarahkan (Position).Mengarahkan adalah elemen gerakan therblig yang terdiri dari

    menempatkan obyek pada lokasi yang dituju secara tepat. Elemen gerak ini

    termasuk Therblig yang tidak efektif, sehingga untuk itu harus diusahakan

    untuk dihilangkan.

    9. Mengarahkan Awal (Pre-Position).Mengarahkan awal adalah elemen gerakan efektif Therblig yang

    mengarahkan obyek kesuatu tempat sementara sehingga pada saat kerja

    mengarahkan obyek benar-benar dilakukan maka obyek tersebut dengan

    mudah dapat dipegang dan dibawa kearah tujuan yang dikehendaki.

    10.Memeriksa (Inspect).Elemen ini termasuk dalam langkah kerja untuk menjamin bahwa obyek

    telah memenuhi persyaratan kualitas yang ditetapkan. Elemen ini termasuk

    elemen Therblig yang tidak efektif.

    11.Merakit (Assembly).Merakit adalah elemen gerakan Therblig untuk menghubungkan dua obyek

    atau lebih menjadi satu kesatuan. Elemen ini merupakan elemen Therblig

    yang efektif yang tidak dapat dihilangkan sama sekali tetapi dapat

    diperbaiki.

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    6/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~ Universitas Islam Indonesia

    12.Mengurai Rakit (Disassembly).Disini dilakukan gerakan memisahkan atau mengurai dua obyek tergabung

    satu menjadi obyek-obyek yang terpisah. Ini termasuk gerakan therbligh

    yang efektif.

    13.Memakai (Use).Memakai adalah elemen gerakan efektif Therblig dimana salah satu atau

    kedua tangan digunakan untuk memakai/mengontrol suatu alat untuk

    tujuan-tujuan tertentu selama kerja berlangsung.

    14.Kelambatan yang Tidak Terhindarkan (Unavoidable Delay).Kondisi ini diakibatkan oleh hal-hal diluar kontrol dari operator dan

    merupakan interupsi terhadap proses kerja yang sedang berlangsung.Ini

    termasuk gerakan therbligh yang tidak efektif.

    15.Kelambatan yang Dapat Dihindarkan (Avoidable Delay).Kegiatan ini menunjukan situasi yang tidak produktif yang dilakukan oleh

    operator sehingga perbaikan/penanggulangan yang perlu dilakukan lebih

    ditujukan kepada operator sendiri tanpa harus merubah proses kerja

    lainnya.Ini termasuk gerakan therbligh yang tidak efektif.

    16. Merencanakan (Plan).

    Elemen ini merupakan proses mental dimana operator berhenti sejenak

    bekerja dan memikir untuk mentukan tindakan-tindakan apa yang harus

    dilakukan.Ini termasuk gerakan therbligh yang tidak efektif.

    17.

  • 5/25/2018 Modul 6 PSIT 1 - Micromotion Study.pdf

    7/27

    UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2013/2014

    Fakultas : Teknologi Industri Pertemuan ke : 6Program Studi : Teknik Industri Modul ke : 6Kode Mata : Jumlah Halaman :

    Nama Mata : PSIT Mulai Berlaku : 30 April 2014

    Laboratorium Perancangan Sistem Industri Terpadu ~