Fisiologi Hormon Pada Insekta

download Fisiologi Hormon Pada Insekta

of 23

  • date post

    29-Dec-2014
  • Category

    Documents

  • view

    61
  • download

    2

Embed Size (px)

Transcript of Fisiologi Hormon Pada Insekta

FISIOLOGI HORMON PADA INSEKTAOLEH KELOMPOK 5MISNA FITRYANI MARISKA GUSTIA NINGSIH GITA PURTI ROSANDI NABELLA ISTIANAFAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM BIOLOGI B T.P 2013

PENGERTIAN

FUNGSI

HORMON PADA INSEKTA

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

HUBUNGAN HORMON DENGAN SARAF

A. PengertianHormon adalah zat kimia yang terbentuk dalam satu bagian tubuh dan dibawa dalam darah ke bagian di mana mereka menghasilkan efek fung sional.

Hormon membawa pesan dari kelenjar kepada sel-sel untuk mempertahankan tingkat bahan kimia dalam aliran darah yang mencapai Homeostatis.

Fungsi HormonSecara Umum Hormon berfungsi mengendalikan perubahan-perubahan yang berlangsung lama dalam perkembangan, per tumbuhan, reproduksi dan metabolisme.

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI FISIOLOGI HORMON

Usia Fase Hidup Tingkah laku

HORMON PADA INSEKTABeberapa kelenjar dan sel neurosekretori pada serangga telah diketahui menghasilkan hormon. Fungsi utama dari hormon tersebut adalah untuk mengendalikan proses reproduksi , pergantian kulit dan metamorfosis.

Adapun beberapa diantara hormon tersebut adalah :Protoraksikotropik (PTTH) Hormon ini berperan dalam pergantian kulit pengendalian diapause (masa tidur). merangsang penghasilan hormon ekdison.

Gambar di bawah menunjukkan pada bagian mana dihasilkan Hormon PTTH

Juvenile Hormon ( JH )

Hormon ini dapat ditemukan di : Corpora allata

Hormon ini berperan dalam : Perkembangan tanduk Pembagian kasta insecta sosial Mengontrol pertumbuhan dan perkembangan serangga.

Hormon Ekdison Hormon ini berperan dalam : Sebagai pengatur Molting bekerja antagonis dengan JH Hormon ini dihasilkan di kelenjar Prothorax.

Proses apolisi dan pembentukan kutikulaPTTH Merangsang Prothorax

HE dilepaskan dan beredar di dalam hemolimfa

HE mengalami Hidroksilasi Pada jaringan tubuh

Berubah menjadi 20 -Hidroksiekdison

Hormon pemicu ekdisis

Merangsang pelepasan Hormon Eklosi dari otak

ETH juga akan mengaktifkan perilaku PreEklosi

Antara EH dan ETH terjadi umpak balik positif

Mengakibatkan pelepasan EH dalam jumlah besar

Pelepasan EH merangsang pelepasan CCAP

EH yang bekerja melalui hemolimfa mengakibatkan pengenyalan kultikula

CCAP mengaktifkan perilaku eklosi dan melepaskan Pre-Eklosi CCAP

Sehingga meningkatkan denyut jantung

Bursikon mula-mula merangsang pengenyalan kutikula

Kemudian mengatifkan proses sklerotisasi kutikula

Adapun proses tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Proses Metamorfosis

FeromonSelain menghasilkan Hormon, insekta juga mengeluarkan suatu zat yang disebut dengan feromon. Feromon adalah zat kimia yang berasal dari kelenjar endokrin

Feromon digunakan untuk mengenali sesama jenis, individu lain atau kelompok, membantu navigasi dan proses reproduksi

Berbeda dengan hormon pada umumnya, feromon menyebar keluar tubuh dan hanya memengaruhi dan dikenali oleh individu lain yang sejenis (satu spesies).

FEROMON PADA INSEKTA

Kupu-kupu Feromon keluar saat kupu-kupu jantan dan betina mengepakkan sayapnya. Tujuan nya mengundang lawan jenisnya untuk mendekat secara seksual.

Rayap Feromon sebagai pendeteksi jalur yang dilaluinya. para pakar etologi (perilaku) rayap juga menganggap bahwa pengaturan koloni berada di bawah kendali feromon dasar (primer pheromones).

Ngengat Ngengat gipsi betina dapat mempengaruhi ngengat jantan beberapa kilometer jauhnya dengan memproduksi feromon yang disebut disparlur .

Semut dan Lebah madu Semut menggunakan feromon sebagai penjejak untuk menunjukkan jalan menuju sumber makanan Pada Lebah madu, feromon digunakan sebagai sinyal tanda bahaya.