Uang Dalam Perekonomian · PDF fileSejarah purba juga telah mencatat bahwa orang Assyria,...

Click here to load reader

  • date post

    08-Apr-2019
  • Category

    Documents

  • view

    237
  • download

    2

Embed Size (px)

Transcript of Uang Dalam Perekonomian · PDF fileSejarah purba juga telah mencatat bahwa orang Assyria,...

Uang Dalam Perekonomian

Pengertian Uang Uang adalah sesuatu yang dapat

dipergunakan untuk melakukan transaksi Uang memiliki dua nilai, yaitu nilai

nominal dan nilai riil. Nilai nominal adalah nilai yang

tercantum dalam lembar atau koin uang Nilai riil adalah berkaitan dengan daya

beli Dipengaruhi oleh inflasi Dipengaruhi oleh nilai waktu

Sejarah Uang Uang dikenal pertama kali di negeri Cina

lebih kurang 2700 SM oleh Huang (Kaisar Kuning).

Sejarah purba juga telah mencatat bahwa orang Assyria, Phunisia, dan Mesir juga telah menggunakan uang sebagai alat tukar.

Cikal bakal uang diawali dengan kegiatan tukar menukar barang atau disebut dengan istilah barter.

Seiring dengan semakin banyaknya kebutuhan manusia, maka barter mulai mengalami kesulitan.

Faktor yang menyebabkan sulitnya barter, di antaranya adalah:1. Kesulitan untuk menemukan orang yang

memiliki barang yang dibutuhkan dan mau menukarkan barangnya.

2. Tidak adanya standar nilai untuk dipertukarkan.

Syarat Uang Barang Syarat agar sebuah benda dapat digunakan

sebagai uang, yakni;1. dapat diterima; 2. setiap waktu dapat ditukar dengan barang apa

saja; 3. sulit mendapatkannya.

Benda-benda yang dijadikan sebagai alat pertukaran berupa kulit binatang, kerang dari laut dan benda-benda yang memiliki syarat di atas.

Benda itu kemudian disebut uang barang.

Uang barang tidak dapat terus dipergunakan sebagai alat pertukaran.

Disebabkan karena ada kesulitan dalam ukuran, berat dan bentuk.

Mulai mencari benda/logam yang memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:1. Tidak mudah rusak.2. Diterima oleh umum.3. Mudah disimpan dan mudah dibawa-bawa.4. Harganya tinggi walaupun dalam jumlah yang kecil.5. Sifatnya sama dan dapat saling mengganti.6. Mudah dibagi tanpa mengurangi nilai.7. Harganya tetap dalam jangka waktu panjang.

Dipakai Logam EMAS dan PERAK

Dengan terbatasnya jumlah logam, orang mencari benda lain untuk dijadikan uang. Akhirnya, dibuatlah uang dari bahan kertas, hal tersebut karena beberapa alasan sebagai berikut:1. Jumlahnya dapat memadai sesuai dengan

kebutuhan2. Biaya pembuatannya tidak terlalu mahal.3. Mudah disimpan dan dibawa-bawa.4. Penerimaan uang kertas oleh masyarakat

diantaranya karena adanya kepercayaan.

Pengertian Uang secara Ekonomi

Uang dapat diartikan sebagai segala benda yang diterima oleh masyarakat sebagai alat perantara dalam melakukan tukar-menukar atau perdagangan.

Rudiger Dornbusch, Stanley Fischer dan Richard Startz (1998): uang adalah instrumen pembayaran atau media yang digunakan dalam pertukaran.

Bank Sentral Amerika (Federal Reserve) mendefinisikan uang sebagai segala sesuatu yang dapat diterima secara umum sebagai media pertukaran, standar nilai atau sarana untuk menabung atau penyimpan daya beli.

Persyaratan Uang1. Persyaratan psikologis, yaitu benda tersebut harus

dapat memuaskan bermacam-macam keinginan dari orang yang memilikinya, sehingga semua orang mau mengakui dan menerimanya.

2. Persyaratan teknis, yaitu syarat yang melekat pada uang, diantaranya:a) Tahan lama dan tidak mudah rusakb) Mudah dibagi-bagi tanpa mengurangi nilai.c) Mudah disimpan dan dibawa.d) Nilainya relatif stabil.e) Jumlahnya tidak berlebihan.f) Terdiri atas berbagai nilai nominal.g) Harganya tetap dalam jangka panjang

Fungsi Uang1. Fungsi Asli

a. Uang sebagai alat tukar (medium of exchange)b. Uang sebagai satuan hitung (a unit of account)

2. Fungsi Turunana. Uang sebagai alat pembayaran yang sah.b. Uang sebagai alat penyimpan kekayaan dan

pemindah kekayaan.c. Uang sebagai alat pendorong kegiatan

ekonomi.d. Uang sebagai standar pencicilan utang.

Uang sebagai pendorong ekonomi

Uang yang beredar di masyarakat dapat mendorong daya beli.

Peningkatan daya beli mendorong permintaan terhadap suatu barang di pasar.

Tingginya permintaan dapat memicu produsen untuk memproduksi barang dan jasa.

Hal tersebut menunjukkan uang berfungsi sebagai pendorong kegiatan ekonomi.

Jenis Uang1. Uang Kartal

Uang kartal adalah uang yang digunakan dalamkehidupan sehari-hari sebagai alat pembayaran. Uangkartal berbentuk logam dan kertas yang benar-benarberedar sebagai alat pembayaran dalam masyarakat.

2. Uang GiralUang giral merupakan saldo rekening koran yang ada di Bank dan sewaktu-waktu dapat digunakan. Uang giralmerupakan uang yang sah, namun hanya berlaku padakalangan tertentu saja. Contoh uang giral adalah cek dan bilyet giro (BG).

Tahapan Pengelolaan Uang Rupiah oleh Bank Indonesia

Alat Pembayaran

Uang Elektronik di Indonesia

Teori Kuantitas Uang Teori ini menjelaskan bahwa dalam

keseimbangan jangka panjang, perubahan penawaran uang dalam perekonomian menyebabkan perubahan yang proporsional terhadap tingkat harga

Teori Kuantitas Uang dari Irving Fisher

Beberapa variabel yang mempengaruhi:1. Jumlah uang dalam perekonomian pada

periode waktu tertentu2. Kecepatan peredaran uang3. Harga barang4. Jumlah barang5. Volume dari demand deposit dalam

perekonomian6. Kecepatan peredaran uang dalam demand

deposit

Proses Penciptaan Uang

Penawaran uang (money suppy) =

currency +

demand (checking account) deposit

Sistem perbankan memiliki peranan penting dalam perekonomian

Motivasi Memegang Uang John Maynard Keynes: motivasi orang

memegang uang tunai:1. Motivasi spekulasi2. Motivasi transaksi3. Motivasi berjaga-jaga

UU Uang di Indonesia Mata Uang adalah uang yang dikeluarkan oleh

Negara Kesatuan Republik Indonesia yang selanjutnya disebut Rupiah.

Pasal 11 Undang-Undang No.7 Tahun 2011 tentang Mata Uang memberikan mandat bagi Bank Indonesia menjadi satu-satunya lembaga yang berwenang melakukan Pengeluaran, Pengedaran dan/atau Pencabutan Rupiah.

UNDANG-UNDANG No.7 Tahun2011 tentang MATA UANG

Pasal 21(1) Rupiah wajib digunakan dalam:

a. Setiap transaksi yang mempunyai tujuan pembayaran;b. Penyelesaian kewajiban lainnya yang harus dipenuhi dengan

uang; dan/atauc. Transaksi keuangan lainnya yang dilakukan di Wilayah

Negara Kesatuan Republik Indonesia.(2) Kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku

bagi:a. Transaksi tertentu dalam rangka pelaksanaan anggaran

pendapatan dan belanja negara;b. Penerimaan atau pemberian hibah dari atau ke luar negeri;c. Transaksi perdagangan internasional;d. Simpanan di bank dalam bentuk valuta asing; ataue. Transaksi pembiayaan internasional.

Pasal 231. Setiap orang dilarang menolak untuk menerima Rupiah

yang penyerahannya dimaksudkan sebagai pembayaranatau untuk menyelesaikan kewajiban yang harus dipenuhi dengan Rupiah dan/atau untuk transaksikeuangan lainnya di Wilayah Negara Kesatuan RepublikIndonesia, kecuali karena terdapat keraguan atas keaslian Rupiah.

2. Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikecualikan untuk pembayaran atau untukpenyelesaian kewajiban dalam valuta asing yang telahdiperjanjikan secara tertulis.

Pasal 33(1) Setiap orang yang tidak menggunakan Rupiah dalam:

a. Setiap transaksi yang mempunyai tujuan pembayaran;b. Penyelesaian kewajiban lainnya yang harus dipenuhi

dengan uang; dan/atauc. Transaksi keuangan lainnyasebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (1) dipidanadengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun danpidana denda paling banyak Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)

Pasal 33(2) Setiap orang dilarang menolak untuk menerima

Rupiah yang penyerahannya dimaksudkan sebagaipembayaran atau untuk menyelesaikan kewajibanyang harus dipenuhi dengan Rupiah dan/atauuntuk transaksi keuangan lainnya di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, kecualikarena terdapat keraguan atas keaslian Rupiah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 dipidanadengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan pidana denda paling banyak Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).

Uang Dalam PerekonomianPengertian UangSejarah UangSlide Number 4Syarat Uang BarangSlide Number 6Slide Number 7Pengertian Uang secara EkonomiPersyaratan UangFungsi UangUang sebagai pendorong ekonomiJenis UangTahapan Pengelolaan Uang Rupiah oleh Bank IndonesiaAlat PembayaranUang Elektronik di IndonesiaTeori Kuantitas UangTeori Kuantitas Uang dari Irving FisherProses Penciptaan UangMotivasi Memegang UangUU Uang di IndonesiaUNDANG-UNDANG No.7 Tahun 2011 tentang MATA UANGSlide Number 22Slide Number 23Slide Number 24