Terjemahan Jurnal Toksik.docx

of 21 /21

Click here to load reader

Embed Size (px)

description

jurnal terkait toksisitas arsen. sebuah penelitian yang dilakukan di China

Transcript of Terjemahan Jurnal Toksik.docx

Hubungan Konsentrasi Arsen Monomethylated Pada Urin dan Risiko Hipertensi:Studi Cross-Sectional Kontaminasi Arsen di Daerah Barat Laut China

Li Xin, Bing Li, Xi Shuhua, Quanmei Zheng, Da Wang dan Guifan Sun *AbstrakLatar Belakang: Meskipun beberapa studi terutama dari Taiwan, Bangladesh dan Amerika Serikat, telah menyarankan dosis yang konsisten - peningkatan respon dalam prevalensi hipertensi dengan meningkatkan paparan arsenik, hubungan antara paparan arsenik lingkungan kronis dan risiko hipertensi masih tidak meyakinkan. Kebanyakan penelitian membahas hubungan konsentrasi arsenik dalam air atau paparan arsenik kumulatif (CAE). Dalam studi ini cross-sectional, kami mengevaluasi potensi hubungan antara paparan lingkungan arsenik melalui air minum dan prevalensi hipertensi dengan menganalisis tidak hanya CAE tetapi juga spesiasi arsenik dalam urin, dan memberikan data pada paparan arsenik dan hipertensi dari daratan Cina.Metode: Penelitian cross-sectional ini dilakukan pada salah satu daerah yang terkontaminasi arsenik di barat laut Cina. Di antara total 1.005 warga yang secara sukarela berpartisipasi dalam penelitian ini, 604 dari subyek yang memenuhi syarat dikonfirmasi dan mewawancarai pintu ke pintu. Tinggi badan, berat badan, dan tekanan darah diukur. Pertama batal urin dikumpulkan dan diukur untuk konsentrasi arsenik spesiasi kemih. CAE dihitung dalam subpopulasi 360 subyek dengan riwayat konsumsi air rinci. Hubungan antara arsenik spesiasi urin, CAE dan risiko hipertensi dianalisis dengan regresi logistik.Hasil: Kami menemukan bahwa tingkat spesies kemih arsen arsen anorganik (IAS), arsenik monomethylated (MMA), arsenik dimethylated (DMA) dan total arsenik (TAS) secara signifikan berkorelasi dengan sistolik atau tekanan darah nadi.Sebuah hubungan positif ditemukan antara tertile tertinggi CAE dan hipertensi secara dosis-tergantung. Subyek dengan konsentrasi yang lebih tinggi MMA kemih atau persentase yang lebih rendah dari DMA cenderung bertanggung jawab untuk menderita hipertensi. Sebuah trend peningkatan yang signifikan dari risiko hipertensi dengan meningkatnya tertiles konsentrasi MMA juga diamati dalam model regresi logistik baik sebelum dan setelah penyesuaian untuk pembaur.Kesimpulan: Temuan kami menunjukkan bahwa paparan arsenik, terutama tingkat tinggi CAE, adalah positif berhubungan dengan prevalensi hipertensi, dan bahwa semakin tinggi konsentrasi MMA kemih mungkin berhubungan dengan peningkatan kerentanan terhadap hipertensi. Kata kunci: kemih arsenik spesiasi, arsenik Monomethylated, HypertensioLatar BelakangArsenik adalah elemen metalloid beracun yang ada di udara, air dan tanah dalam bentuk organik dan anorganik. Sumber utama paparan lingkungan dalam arsen organik (IAS) pada manusia adalah air minum. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini mengubah tingkat yang dapat diterima dari arsenik dalam air minum menjadi 0,01 mg / L. Namun, banyak negara telah memelihara standar 0,05 mg / L yang didirikan pada tahun 1975. Di antara paparan lingkungan, arsenik air minum yang tercemar telah menjadi masalah kesehatan masyarakat yang utama di seluruh dunia [1,2]. Jutaan orang di seluruh dunia, seperti Bangladesh, Cina, India, Kamboja, Argentina dan Meksiko, sedang terkena tingkat tinggi arsenik melalui air minum dan menghadapi bahaya kesehatan yang serius dari arsenik-penyakit yang berhubungan [3].Pada manusia, Arsen terutama dimetabolisme enzimatik dan non-enzimatik dalam hati menjadi arsenik monomethylated (MMA) dan arsen dimethylated (DMA), yang kemudian dengan cepat diekskresikan ke dalam urin [4,5]. Metilasi sebelumnya dianggap sebagai mekanisme detoksifikasi [6] Namun, studi terbaru telah mengidentifikasi bahwa intermediet yang makan metabolit arsenik metilasi, terutama trivalen MMA (MMA III), jauh lebih beracun dari senyawa arsenik anorganik [7,8]. Urin arsenik spesiasi IAS, MMA, dan DMA, biasanya digunakan sebagai indikator untuk metabolisme arsenik [9].Hubungan antara peningkatan prevalensi hipertensi dan jangka panjang paparan arsenik melalui air minum pertama kali dilaporkan di antara penduduk yang tinggal di endemik arsenik desa keracunan dari Taiwan pada tahun 1995 [10]. Kemudian, penelitian epidemiologi dari Taiwan, Bangladesh dan Amerika Serikat terus melaporkan bukti-bukti bahwa individu terpajan terhadap arsenik melalui air minum mungkin berada pada risiko lebih tinggi mengalami hipertensi dibandingkan dengan orang terpajan, dan bahwa efek yang tergantung dosis [11-14 ]. Baru-baru ini, sebuah Meta-analisis tentang hubungan antara paparan arsenik kronis melalui air minum dan prevalensi hipertensi yang termasuk 8 studi cross-sectional dan kohort relevan menyarankan bahwa data manusia yang ada memberikan dukungan terbatas untuk hubungan antara arsenik dan hipertensi. Hal ini masih tidak meyakinkan meskipun arsenik kemungkinan terkait dengan hipertensi [15]. Sementara peninjauan sistematis lain yang mengevaluasi hubungan antara paparan arsen dan titik akhir hipertensi oleh Meta-analisis dari 11 cross-sectional pejantan ies (termasuk 2 studi tidak terkena arsenik melalui air minum) mengidentifikasi hubungan antara paparan arsen dan prevalensi hipertensi, tetapi menemukan interpretasi terbatas efek kausal arsenik lingkungan terhadap hipertensi [16].Karena luas paparan arsen melalui air minum di dunia, bahkan kemungkinan hubungan kecil antara arsenik dan hipertensi dapat mengakibatkan sejumlah besar kasus dan beban berat dari penyakit yang disebabkan oleh hipertensi. Terlepas dari Taiwan, diperkirakan bahwa hampir jutaan orang sedang terkena tingkat tinggi arsenik (melampaui standar nasional na 0,05 mg / L) melalui air minum di daratan Cina, dan puluhan ribu dari mereka yang menderita terkait arsenik penyakit [17].Namun, data dari China pada hubungan antara arsenik pameran ure melalui air minum yang tercemar dan ketegangan hiper langka.Dalam penelitian ini, kami melakukan studi cross-sectional di kabupaten provinsi Shanxi, salah satu daerah yang terkontaminasi arsenik di Cina, untuk mengevaluasi potensi hubungan antara arsenik lingkungan ex posure melalui air minum dan prevalensi hipertensi dengan menganalisis arsenik urin spesiasi dan paparan arsenik kumulatif (CAE), dengan penekanan pada hubungan antara arsenik spesiasi dan hipertensi, yang telah jarang dibahas sampai sekarang.MetodeSubyek penelitianPenelitian ini dilakukan di Shanyin county provinsi Shanxi, salah satu daerah yang terkontaminasi arsenik serius ditemukan pada 1980-an, yang menempatkan di barat laut Cina.Minum sistem pasokan air di wilayah ini tergantung pada sumur tabung .Konsentrasi arsenik berkisar 0-0,65 mg / L menurut laporan pemerintah kesehatan umum setempat. Sejak barat laut Cina adalah daerah multinasional, hanya warga Han kebangsaan (account untuk 80 persen dari penduduk) direkrut sehingga mengurangi potensi dampak gen poli morphism pada metabolisme arsenik metilasi.Selain itu, penduduk yang tinggal di daerah penelitian lebih dari 10 tahun dianggap sebagai subyek yang memenuhi syarat.Warga yang mengambil makanan laut di satu minggu terakhir sebelum penelitian dikeluarkan.Di antara total 1.005 warga yang vol untarily berpartisipasi dalam studi ini, 604 dari subyek yang memenuhi syarat dikonfirmasi, dan mewawancarai pintu ke pintu.Stan wawancara pribadi dardized berdasarkan pertanyaan tionnaire terstruktur dilakukan oleh pewawancara terlatih.Informasi yang diperoleh dari wawancara mencakup riwayat konsumsi air, gaya hidup rokok merokok dan konsumsi alkohol, riwayat kesehatan, riwayat keluarga hipertensi, diabetes, dan penyakit kardiovaskular lainnya, dan informasi lain seperti status sosial ekonomi, karakteristik demografi, dan kebiasaan diet.Komprehensif pemeriksaan fisik hensive warga direkrut diselesaikan oleh dokter yang berpengalaman.Berdiri tinggi dan berat badan diukur dengan pengukuran ketinggian vertikal kaku dan skala keseimbangan medis standar, dengan subyek tidak mengenakan sepatu dan pakaian ringan.Kedua antar pemirsa dan dokter buta dengan arsenik con centration yang subjek terkena sampai semua wawancara dan pemeriksaan fisik telah diselesaikan.Penelitian ini disetujui oleh komite kelembagaan Universitas Kedokteran China, dan diikuti dengan prosedur di prosedur dari pedoman institusional.Semua warga yang berpartisipasi dalam studi membaca dan menandatangani informed consent.Pengukuran tekanan darah dan diagnosis hipertensiMenurut protokol yang direkomendasikan oleh WHO [18], tekanan darah diukur tiga kali dengan sphygmomanometer merkuri dalam posisi duduk setelah istirahat dan relaksasi selama minimal 15 menit. Tekanan darah sistolik dan tekanan darah diastolik didefinisikan pada tingkat pertama dan kelima Korotkoff suara, masing-masing.Nilai terendah diambil sebagai nilai yang tepat untuk penelitian ini.Subyek yang ditemukan dengan tekanan darah tinggi yang memeriksa ulang untuk dua pengukuran lain beberapa hari kemudian untuk memvalidasi temuan hipertensi (sekali per kunjungan). Hipertensi didefinisikan dalam penelitian ini sebagai tekanan darah sistolik 140 mmHg, tekanan darah diastolik 90 mmHg, atau riwayat hipertensi dalam perawatan rutin dengan obat antihipertensi.Pengukuran paparan arsenikDi antara total 604 subyek yang memenuhi syarat, 360 subyek pro vided sejarah perumahan rinci dan arsen konsentrasi tion di sumur yang mereka gunakan dalam setiap durasi perumahan. Karena konsentrasi arsenik terdeteksi dan dilaporkan kepada keluarga dengan kesehatan masyarakat pemerintah daerah pemerintah, itu dianggap sebagai dapat diandalkan dalam penelitian ini.CAE dihitung untuk setiap mata pelajaran dalam subpopulasi dengan sejarah konsumsi air rinci (n = 360).CAE dalam mg / L tahun didefinisikan sebagai (Ci Di), di mana Ci adalah konsentrasi arsenik dalam mg / L dalam sumur tabung mana subjek yang digunakan dalam durasi perumahan, dan Di tahun adalah durasi konsumsi air .CAE tidak dihitung di 244 dari 604 subyek karena un konsentrasi arsenik yang jelas atau kenangan jelas tentang sejarah perumahan.Pengumpulan urin dan pengukuran spesiasi arsen tersebut tengah sungai yang pertama batal urin dikumpulkan, disimpan di atas es, segera dipindahkan ke Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan Shanyin County, dan disimpan pada suhu -20 celcius.Sampel kemudian diangkut di atas es kering ke Laboratorium Analisis Arsen di China Medical University, disimpan pada -80 celcius, dan akhirnya diukur untuk spesiasi arsenik urin dalam waktu 3 bulan.Pengukuran arsenik spesiasi dilakukan seperti yang dijelaskan sebelumnya [19].Secara singkat, urin 1ml itu dicerna dengan 2 M NaOH pada 95 celcius selama 3 jam. Sampel diaduk dengan pengaduk magnet sekali setiap 30 menit.Kemudian sampel diperlakukan diencerkan sampai 10 ml. IAS, MMA dan DMA diukur dengan spektrofotometer serapan atom (AA6800, Shimadzu, Jepang) dengan senic sistem pretreatment spesiasi ar (ASA-2SP, Shimadzu, Jepang).Sampel alikuot digunakan untuk setiap tes. Arsenik spesiasi didasarkan pada generasi hidrida mapan arsines volatile, diikuti oleh pemisahan kriogenik dalam nitrogen cair.Batas deteksi masing-masing tiga arsenicals (IAS, MMA, DMA) adalah 1 ng, dan koefisien variasi adalah