Terjemahan Jurnal 1

Click here to load reader

  • date post

    19-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    226
  • download

    0

Embed Size (px)

description

jurnal

Transcript of Terjemahan Jurnal 1

PENGARUH SIMULASI KOMPUTER TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN FISIKA

1. AbstrakPenggunaan luas dari software berbasis web sebagai media pembelajaran untuk memproses informasi telah membuka pandangan baru dalam pendidikan dengan banyak memperoleh keuntungan dari kemampuan dasar belajar pembelajar seperti memvisualisasikan objek 3 dimensi dan konsep dasar dengan Applets. Animasi yang disediakan applets, interaktif dan tampilannya seperti lingkungan nyata dengannya mahasiswa dapat belajar dengan mengeksplorasi. Kebanyakan Applets tersedia online di sekolah tinggi pada matakuliah keilmuan universitas. Penelitian ini terfokus pada teknik dan keuntungan pedagogik dari topik terkini yang terhubung dengan applets dan digunakan dalam mata kuliah fisika. Applets ini menekankan pada hubungan antara kehidupan yang nyata dan pokok keilmuan. Juga, membandingkan dampak dari pembelajaran konsep fisika dengan simulasi komputer dan pembelajaran fisika tradisional tanpa simulasi komputer pada prestasi siswa dan sikap. Dalam penelitian ini siswa dibentuk dalam 2 grup (93 mahasiswa) selama 1 semester pada universitas umum di Turki bagian barat. Ketika hasil yang didapatkan dievaluasi dengan statistik, ditemukan bahwa ada perbedaan yang signifikan pada uji pemahaman konsep di grup yang diberi perlakuan. Juga, bisa disimpulkan bahwa matakuliah dengan aktivitas berbasis komputer memiliki dampak positif pada sikap mahasiswa. Berdasarkan hasil penelitian ini,penelitian memberikan saran bahwa kembangkan Applets dengan hati-hati dan telah teruji bahwa Applets yang dihubungkan dengan perlengkapan nyata efektif meningkatkan pemahaman fisika mahasiswa.

Kata Kunci : Applets, simulasi komputer, tekhnologi pendidikan, lingkungan belajar, pendidikan fisika.PENDAHULUANPenggunaan teknologi pendidikan, seperti animasi komputer, simulasi interaktif pada ilmu pengetahuan dan tekhnik telah meningkat secara drastis dalam dekade terakhir. Popularitas ini sebagian karena fakta bahwa simulasi mudah untuk diintegrasikan ke kurikulum. Sebagian besar buku teks yang digunakan dalam pembelajaran perguruan tinggi sekarang dilengkapi berbagai simulasi seperti DVD atau URL ke situs web (Wieman & Perkins, 2006). Simulasi yang tersedia dinyatakan sebagai multimedia interaktif yang merupakan kombinasi dari multimedia dan interaksi. Media yang terdiri dari teks, gambar atau film. Applet Java yang ditulis oleh bahasa pemrograman yang kuat dari SUN Microsystems adalah solusi sederhana dan sangat baik untuk pendidikan multimedia karena gambar, suara, dan kekuatan ineraksi. Applet Java dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam html. Dokumen dengan usur-unsur multimedia lainnya seperti gambar, grafik, diagram, tabel, video, dan audio memungkinkan konfigurasi materi pembelajaran multimedia dinamis (Wieman et al., 2008a). Sejumlah tombol kontrol di bawah applet memungkinkan siswa untuk memulai, menghentikan, langkah animasi, dan mouse dapat digunakan untuk membaca koordinat berskala , drag dan drop objek di sekitar frame. Setiap applet dirancang untuk fokus pada konsep principleor fisik tunggal, termasuk detail yang tidak perlu; ini membuat applet ringan dan mudah didownload melalui internet pada berbagai kecepatan koneksi.Juga, karena kesederhanaannya, Applet tidak memerlukan dosen untuk mematuhi pendekatan pedagogis tertentu, meskipun pencipta menunjukkan bahwa applet yang paling efektif bila digunakan dalam pembelajaran kolaboratif atau penggunaan tutorial (Krusberg, 2007). Applet adalah alat belajar yang efektif. Namun, untuk memperkaya lingkungan belajar-mengajar mereka masih harus memiliki instruktur yang profesional (instruktur yang berpengalaman dan kurikulum yang dirancang dengan baik). Applet dalam pendidikan harus mengikuti strategi dasar yang sama dengan pengajaran yang efektif. Ini adalah untuk: a) menentukan spesifik prinsip mendasar; b) mendorong siswa untuk menggunakan akal-sehat dan menalar kata-kata dan diagram; c) membentuk pengetahuan siswa untuk membangun konsep-konsep baru; d) memberikan pengalaman kekehidupan nyata; e) meningkatkan kolaborasi dalam kegiatan; f) Tidak membatasi eksplorasi siswa; g) memantau pemahaman siswa (Finkelstein et al., 2006).Ketika Applets dapat digunakan ketika instruktur memperkenalkan topik baru, membangun konsep, mencoba untuk memperkuat ide-ide dan memberikan review akhir dan refleksi (Wieman & Perkins, 2005). Juga menciptakan visualisasi umum antara siswa dan instruktur yang memfasilitasi pengajaran dan komunikasi. Kegiatan kelompok bahkan lebih besar bagi siswa dalam hal bekerja berpasangan dan memanipulasi applet sendiri. Dalam teknik dan ilmu pengetahuan, applet yang banyak digunakan dalam berbagai kegiatan pendidikan termasuk ceramah, kegiatan di kelas, kegiatan kelompok kecil, pekerjaan, dan laboratorium (Perkins et al., 2006). Keterbatasan menggunakan gambar, kata-kata, dan gerak tubuh dalam kuliah fisik konvensional membuat lebih sulit menyampaikan konsep dasar kepada siswa atau berbagi model visual yang sama. Applet berfungsi sebagai alat bantu visual serbaguna meningkatkan komunikasi dan memungkinkan untuk keterlibatan interaktif melalui demonstrasi kuliah dan uji konsep (Mazur, 1997). Juga metode penilaian tradisional seperti kuis di kelas dapat diganti atau dilengkapi dengan pilihan ganda tes berbasis applet sederhana on-line dengan berbagai pertanyaan (Kamthan, 1999). Selain itu, akses siswa untuk ke internet mendorong pembelajaran jarak jauh dan mereka dapat mempelajari materi pelajaran dari rumah pada waktu yang mereka inginkan. Pekerjaan rumah berbasis Applets meningkatkan motifasi eksplorasi siswa sebelum kuliah.Applet menawarkan manfaat yang sama seperti demonstrasi menggunakan peralatan nyata juga keuntungan sebagai berikut. Menggunakan dimana saja dibandingkan peralatan nyata tidak tersedia atau tidak praktis; guru mudah dalam menanggapi pertanyaan siswa yang akan sulit atau tidak mungkin untuk diselesaikan dengan alat yang nyata; menunjukkan hubungan yang tak terlihat secara eksplisit dengan beberapa representasi; Menjalankan applet pada komputer mereka sendiri di rumah untuk goover atau memperpanjang percobaan untuk memperjelas dan memperkuat pemahaman mereka (Finkelstein et al., 2005).

Sementara banyak peneliti (Azar & engle, 2011; Christian & Belloni, 2001; Bayrak, 2008; Bozkurt & Ilik, 2010; Krusberg, 2007; Viadore, 2007) melakukan simulasi di kelas mereka, penelitian kecil telah dilakukan untuk menentukan apakah simulasi dapat meningkatkan pemahaman pelajar atau antusiasme untuk ilmu pengetahuan dan bagaimana simulasi dapat dirancang dan digunakan secara efektif. Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk membandingkan efek simulasi komputer pembelajaran fisika dan pembelajaran tradisional tanpa komputer pada pembelajaran fisika terhadap prestasi fisika siswa. Dalam penelitian ini, penulis meneliti berikut pertanyaan: Apakah ada perbedaan yang signifikan secara statistik antara konsep fisika dalam pembelajaran dengan simulasi komputer dan pembelajaran tradisional tanpa simulasi komputer ? Apakah siswa menemukan simulasi komputer berdampak positif ?

METODEPenelitian ini dilakukan pada mata kuliah fisika di perguruan tinggi (listrik dan magnet) selama musim semi 2010 (S10). Subjek dalam penelitian ini terdiri dari 93 siswa yang kuliah di universitas publik di barat Turki. Metode penelitian menggunakan desain kuasi-eksperimental di mana instruktur yang ditugaskan untuk mengajar dua bagian kuliah dari program yang sama. Desain kuasi-eksperimental terdiri dari dua kelompok yang satu kelompok diberi perlakuan dan yang lainnya kelompok kontrol (Fraenkel & Wallen, 1996). Pada penelitian, ada dua kelas yang identik, yaitu pembelajaran fisika tradisional tanpa simulasi komputer (TPL) dan konsep fisika pembelajaran dengan simulasi komputer (PCL). 47 siswa di kelas TPL adalah kelompok kontrol. 46 siswa di kelas PCL adalah kelompok eksperimen.Sebelum intervensi, semua siswa berpartisipasi pada pretest. Skor pretest digunakan untuk menguji kesetaraan dari dua kelompok dan untuk analisis kinerja siswa. Skor posttest berdigunakan sebagai variabel dependen. Survey konseptual dalam Listrik dan Magnet (CSEM) digunakan untuk menyediakan data untuk analisis kuantitatif dan untuk mengevaluasi kinerja fisika siswa. Juga, pertanyaan evaluasi simulasi komputer digunakan untuk menyediakan data analisis kuantitatif dan untuk mengetahui pendapat siswa tentangpengalaman belajar mereka dengan simulasi komputer.Siswa di PCL dan kelompok TPL diajarkan konsep yang sama selama satu semester. Kedua kelompok diberi periode waktu yang sama. Kuliah ini untuk siswa non-ilmiah memiliki 4 sks. Siswa dalam kelompok PCL menghadiri ceramah tiga jam dan kemudian setiap siswa mempelajari applet ditugaskan di kelas laboratorium komputer satu jam per minggu. Siswa dalam kelompok TPL menghadiri kuliah empat jam dalam seminggu. Semua siswa dalam kelompok PCL menyelesaikan lembar kerja saat berinteraksi dengan simulasi komputer yang ditugaskan. Lembar kerja ini bertujuan mendorong siswa untuk merenungkan fenomena simulasi dan untuk menyajikan penalaran konseptual untuk menjelaskan fenomena. Secara khusus, mahasiswa diwajibkan untuk: Mengidentifikasi prinsip fisika atau konsep untuk menjelaskan fenomena fisika, Mengartikulasikan alasan untuk menggunakan prinsip tertentu atau konsep untuk menjelaskan fenomena fisika. Menjelaskan bagaimana prinsip-prinsip atau konsep yang diterapkan untuk menjelaskan fenomena fisika.

Simulasi dipilih dari teknologi pendidikan fisika (PhET) yang dibuat oleh kelompok riset pendidikan fisika di University of Colorado di Boulder. Simulasi dirancang menjadi sangat interaktif, menarik, dan terbuka terhadap lingkungan belajar yang memberikan umpan balik animasi kepada pengguna. Simulasi akurat secara fisik, dan menyediakan visual, representasi dinamis prinsip fisika. Secara Bersamaan, simulasi berusaha untuk membangun jembatan eksplisit