Terjemahan iho

Click here to load reader

  • date post

    18-Jul-2015
  • Category

    Engineering

  • view

    256
  • download

    20

Embed Size (px)

Transcript of Terjemahan iho

TERJEMAHANDISUSUN OLEH: TEKNIK GEOMATIKA

FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN 1INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBERDITERJEMAHKAN OLEH:2PENDAHULUAN RINGKASAN SEJARAH HIDROGRAFIPengambilan data secara navigasi atau pembuatan chart navigasi pertama kali dilakukan pada tahun 1892 oleh Bibliotheque seseorang berkebangsaan Perancis. Grafik tersebut pertama kali dikembangkan di Venesia dan kemudian dikembangkan di pulau Majorca. Fitur yang paling mencolok dari grafik tersebut adalah jaringan koneksi garis rhumb yang mewakili 32 mata angin dan digunakan untuk mengatur arah kapal. Seluruh area di pantai Mediterania digambarkan, nama nama pantai ditampilkan, simbol, dan semua yang ada di pantai Mediterania termasuk yang ada di dalam pantai juga digambarkan. Dalam pembuatan chart navigasi pantai Mediterania adalah seorang pelaut kebangsaan Inggris yang sedang berlayar ke arah selatan. Untuk para pelaut yang berlayar ke utara, metode yang digunakan adalah metode turun temurun atau yang disebut metode caping ship dengan perkembangan yang dilakukan Pierre garcie seorang ilmuwan dari Rounen.

Beberapa tahun kemuadian kertas yang digunakan untuk grafik navigasi dicetak dari ukiran plat tembaga. Sebelum melakukan pembaruan, dilakukan perjalanan yang jauh selama bertahun tahun untuk pengumpulan informasi hidrografi. Pada tahun 1584 Waghenaer menerbitkan bukunya Spieghel der Zevaerdt yang dimana didalam bukunya berisi 45 pantai yang terletak dari Norwegia hingga ke Selat Gibraltar. Di dalam bukunya tersebut di tampilkan profil pantai , keadaan pantai dengan skala yang lebih besar, pengenalan simbol, dan untuk data sounding digunakan sebagai data kedalaman. Seorang kebangsaan Inggris yang dipilih oleh pangeran Charles yaitu Greenville Collins untuk pembuatan chart navigasi pantai di Inggris, sehingga ia mendapatkan gelar Raja Hidrografi.

Pada zaman kerajaan Collins tidak ada peta topografi yang menggunakan chart navigasi dan tidak menggunakan metode apapun untuk menentukan lintang dan bujur. Pada tahun 1693 dihasilkan sebuah grafik yang didalamnya juga memuat tabel pasang surut air laut, dan data hasil sounding. Pada tahun 1661 dibentuk pusat hidrografi di Perancis yang akan melakukan survey untuk semua garis pantai yang ada di pelabuhan di perancis. Pada tahun 1775 juga didirikan pusat hidrografi di Inggris.

Dalam sejarahnya hidrografi selalu ada perkembangan sesuai dengan kebutuhan.3PENTINGNYA HIDROGRAFIDefinisi hidrografi menurut IHO adalah sebagai berikut :

Cabang itu ilmu terapan yang berkaitan dengan pengukuran dan deskripsi dari fitur dari laut dan pesisir untuk tujuan utama navigasi dan semua tujuan laut lainnya dan kegiatan, termasuk kegiatan -inter alia- lepas pantai, penelitian, perlindungan lingkungan, dan layanan prediksi.

Oleh karena itu, pengembangan Kebijakan Maritim Nasional membutuhkan kemampuan berkembang dengan baik untuk melakukan semua kegiatan ini yang akan memungkinkan memperoleh pengetahuan dasar geografis, geologi dan fitur geofisika dari dasar laut dan pantai, serta arus, pasang surut dan sifat fisik tertentu air laut; semua data ini kemudian harus diproses dengan benar sehingga sifat dasar laut, yang hubungan geografis dengan tanah dan karakteristik dan dinamika laut dapat akurat digambarkan dalam semua zona pelayaran nasional. Singkatnya, Hidrografi, sebagaimana didefinisikan, adalah kunci untuk kemajuan semua kegiatan maritim, biasanya kepentingan ekonomi nasional yang besar. Untuk merespon bidang operasi yang aman dan efisien dari kontrol lalu lintas maritim; zona pesisir manajemen; eksplorasi dan eksploitasi sumber daya laut; perlindungan lingkungan dan maritim pertahanan, perlu untuk membuat Layanan Hidrografi. Hidrografi Service, melalui sistematis pengumpulan data dilakukan di pantai dan di laut, memproduksi dan menyebarkan informasi dalam mendukung maritim keselamatan navigasi dan pelestarian lingkungan laut, pertahanan dan eksploitasi.

Untuk merespon bidang-bidang seperti:

operasi yang aman dan efisien dari kontrol lalu lintas maritim;

Pengelolaan Wilayah Pesisir;

Eksplorasi dan Eksploitasi Sumber Daya Kelautan;

Perlindungan Lingkungan;

Maritime Defence.4M-13BIDANG Hidrografi

TransportasiMaritime commerce adalah dasar elemen untuk perekonomian suatu negara. Banyak daerah dan pelabuhan di dunia tidak memiliki akurat dan tidak memadai cakupan peta laut. Grafik bahari modern diperlukan untuk navigasi yang aman melalui suatu negara perairan dan di sepanjang pantai dan masuk ke port-nya. Kurangnya grafik bahari yang memadai mencegah pengembangan perdagangan maritim di perairan dan pelabuhan dari negara-negara yang bersangkutan. Industri pelayaran membutuhkan efisiensi dan keamanan. Daerah buruk memetakan dan kurangnya informasi dapat menyebabkan pelayaran menjadi lebih lama dari yang diperlukan, dan dapat mencegah pemuatan optimal kapal, sehingga meningkatkan biaya. Penghematan waktu dan uang yang dihasilkan dari penggunaan lebih pendek dan lebih dalam

rute dan kemungkinan untuk menggunakan kapal yang lebih besar atau kapal beban lebih dalam dapat menghasilkan ekonomi penting bagi nasional industri dan perdagangan. Hal ini juga sangat penting untuk dicatat bahwa SOLAS Convention menganggap kapal laik laut jika tidak membawa grafik up- to-date yang diperlukan untuk pelayaran dimaksudkan. Sebuah solusi untuk masalah ini tidak akan mungkin tanpa peta kualitas dan grafik yang dihasilkan dan terus-menerus diperbarui dan didistribusikan oleh Layanan Hidrografi. Grafik ini, diproduksi dengan cara survei hidrografi modern, sangat diperlukan sehingga kapal-kapal yang lebih besar dari hari ini untuk menavigasi melalui nasional perairan dan masukkan port akses yang sebelumnya tidak aman dan oleh karena itu alat-alat penting untuk penciptaan pendapatan negara pesisir. Grafik modern juga menyediakan informasi yang diperlukan untuk menciptakan sistem pengaturan rute yang ditetapkan oleh konvensi internasional dan untuk memenuhi kepentingan ekonomi negara pesisir.

Pengelolaan Zona PesisirPengelolaan wilayah pesisir yang memadai termasuk barang-barang seperti pembangunan pelabuhan baru dan pemeliharaan dan pengembangan yang sudah ada; pengerukan operasi untuk pemeliharaan kedalaman memetakan dan untuk pembentukan, pemantauan dan perbaikan saluran; pengendalian erosi pantai; reklamasi lahan dari laut; pembentukan dan pemantauan alasan pembuangan limbah industri; ekstraksi deposit mineral; kegiatan akuakultur; transportasi dan pekerjaan umum proyek

termasuk pembangunan infrastruktur pantai dekat.Survei skala besar Precise menyediakan penting data primer untuk proyek-proyek yang melibatkan semua item yang disebutkan di atas. Karena perubahan yang cepat yang garis pantai tergantung, survei ini harus diperbarui dengan frekuensi ditentukan oleh proses monitoring dan analisis. Informasi yang dikumpulkan oleh Hidrografi Kantor tentang zona pesisir memberikan masukan penting untuk GIS zona pesisir (Geographic Information Sistem) yang semakin sering digunakan untuk manajemen lebih baik secara keseluruhan dan pengambilan keputusan dengan hal yang bertentangan menggunakan di wilayah pesisir. Para pengguna informasi hidrografi melampaui kelompok pengguna tradisional, pelaut, untuk memasukkan instansi pemerintah, pengelola pesisir, insinyur, dan ilmuwan.

Eksplorasi dan eksploitasi sumber daya laut 5Meskipun ditujukan terutama untuk mendukung keselamatan navigasi, data-basis yang luas mengumpulkan selama tahun oleh Kantor Hidrografi, bersama dengan berbagai produk dan layanan

mereka, yang dari cukup nilai ekonomi dalam membantu pengelolaan dan eksploitasi sumber dayaM-13alam laut. dalam baru-baru ini tahun, ia telah menjadi lebih jelas bahwa tidak memadai layanan hidrografi tidak hanya membatasi pertumbuhan perdagangan maritim tetapi juga menyebabkan penundaan mahal dalam eksplorasi sumber daya. Daerah sedimen lepas pantai Pesisir dan mungkin berisi deposit mineral, hidrokarbon tertentu, yang memerlukan survei yang memadai untuk diidentifikasi. Jika keberadaan hidrokarbon tersebut dikonfirmasi, ini akan mengarah pada pengembangan usaha negara pesisir produksi hidrokarbon yang berarti interpretasi dasar laut morfologi; keselamatan navigasi untuk transportasi ini berbahaya . Batimetri, pasang surut dan data meteorologi yang diberikan oleh Hidrografi Layanan adalah elemen mendasar dalam pengembangan industri hidrokarbon. Industri perikanan juga merupakan sumber kekayaan nasional. Nelayan membutuhkan informasi kelautan tidak hanya untuk navigasi yang aman kapal mereka, tetapi juga untuk penyebaran aman alat tangkapnya, yang akan mencegah kerugian mahal. Selain itu, grafik oseanografi, disusun dan dibuat oleh Kantor Hidrografi, yang sekarang sedang banyak digunakan oleh industri perikanan. Kegiatan Informasi seperti ini tunduk pada perubahan sering dan karena itu perlu memperbarui konstan. Survei hidrografi sangat penting untuk memperoleh informasi yang tepat waktu dan up-to-date dan harus diulang secara berkala. Kecenderungan ilmu perikanan modern yang berorientasi pada pengelolaan habitat; batimetri dan lainnya Data laut akan memberikan masukan penting bagi manajemen spesies yang tepat

dan pembangunan. Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Faktor penting untuk perlindungan lingkungan adalah navigasi yang aman dan akurat. polusi yang disebabkan oleh bangkai kapal dan tumpahan minyak merupakan faktor kerusakan besar, konsekuensi ekonomi Nilai layanan navigasi untuk melindungi lingkungan laut telah internasional diakui. Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa Bab 17 dari Agenda 21 Perserikatan Bangsa-Bangsa Konferensi tentang Lingkungan dan Pembangunan (UNCED), diselenggarakan pada tahun 1992, mengakui bahwa "Charting Hidrografi sangat penting untuk keselamatan navigasi"

Ilmu KelautanIlmu kelautan tergantung pada informasi batimetri. Pasang dan sirkulasi model global, lokal dan model regional untuk berbagai studi ilmiah, kelautan geologi / geofisika, penyebaran / penempatan instrumentasi ilmiah dan banyak aspek lain dari ilmu kelautan tergantung pada batimetri disediakan oleh Hidrografi Services. Infrastruktur Data Spasial Nasional. Dalam era informasi disadari oleh pemerintah bahwa kualitas yang baik dan dikelola dengan baik data spasial unsur penting untuk pembangunan ekonomi dan komersial, dan perlindungan lingkungan. untuk alasan ini banyak negara yang membangun infrastruktur data spasial nasional, menyatukan layanan dan set data penyedia data spasial nasional besar, misalnya topografi, geodesi, geofisika, meteorologi, dan batimetri. Hidrografi Layanan adalah bagian penting dari nasional spasial infrastruktur data. Data hidrografi yang baik sangat penting untuk pembatasan yang pas tentang batas-batas maritim sebagaimana tercantum dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut. Maritime Defense Angkatan laut adalah pengguna utama produk peta laut dalam bahwa mereka harus siap untuk ditempatkan ke banyak wilayah di dunia dan biasanya harus mempertahankan set besar grafik. Risiko unik yang terkait dengan pengangkutan amunisi dan bahan nuklir membuatnya penting bagi kapal-kapal tersebut

untuk memiliki up-to-date informasi. Data kelautan dan informasi yang diberikan oleh KantorHidrografi nasional mendukung berbagai produk yang digunakan dalam operasi Angkatan Laut. 6Permukaan, kapal selam, anti kapal selam, tambang-berburu dan Airsea operasi Angkatan Laut membutuhkan produk informasi bahari yang sangat berbeda satu dari yang lain. hidrografi dan data

M-13oseanografi yang diperlukan untuk persiapan produk tersebut harus tersedia jika nasional investasi dalam pertahanan harus dioptimalkan.

WisataGrafik yang baik sangat penting untuk pengembangan industri ekonomi penting pariwisata, terutama yang melibatkan kapal pesiar. Potensi industri kapal pesiar terutama penting untuk negara-negara berkembang. Namun sumber penting pendapatan ini tidak dapat dikembangkan dengan baik jika navigasi yang aman untuk lanskap wisata remote dicegah atau dibatasi oleh kurangnya grafik yang memadai. Pariwisata adalah salah satu industri pertumbuhan utama dari abad ke-21.berperahu rekreasi Namun, munculnya informasi grafik digital sehingga memungkinkan bagi pengguna untuk memiliki rekreasi Informasi grafik diperbarui tersedia bersama dengan berbagai jenis nilai tambah informasi seperti lokasi marina, dll Perkembangan ini mungkin mengakibatkan sektor rekreasi rekreasi menjadi pengguna secara signifikan lebih besar dari data hidrografi sebagai jumlah yang lebih besar dari orang menjadi mampu membeli perahu kepemilikan. Pendapatan Lagi dari sektor ini semakin signifikan ke berbagai negara. Seperti dapat dilihat, sangat sulit untuk mengukur manfaat ekonomi dan komersial yang mengalir dari program hidrografi nasional, namun beberapa penelitian oleh Negara Anggota IHO telah menyarankan bahwa biaya untuk manfaat rasio 1:10 untuk negara-negara maritim besar. Hal ini juga benar bahwa volume maritim perdagangan tumbuh terus menerus dan, di masa depan, eksploitasi dan pembangunan berkelanjutan dari zona maritim nasional akan menjadi pra-pekerjaan utama dari pemerintah dan industri. Hal ini juga harus dicatat bahwa, dalam istilah ekonomi, program hidrografi nasional dianggap sebagai "Publik Baik". Artinya layanan yang diperlukan untuk kepentingan umum tidak akan diberikan pada tingkat optimal oleh kekuatan pasar saja. Di setiap Negara Anggota IHO penyediaan hidrografi jasa merupakan tanggung jawab pemerintah pusat, sebagai komponen penting dari ekonomi nasional pembangunan. Dimensi ekonomi secara keseluruhan dan penting dari pekerjaan kadang-kadang dikaburkan oleh penekanan pada kepentingan sektor dilayani oleh layanan hidrografi, dan baru-baru oleh legislatif atau persyaratan peraturan. Hal ini jelas bahwa dimensi

ekonomi dari Hidrografi layak lebih besar perhatian daripada yang diterima di masa lalu.7M-13BAB 1PRINSIP SURVEY HIDROGRAPHY1.PENDAHULUAN

Survey Hidrography adalah konfigurasi antara pengukuran di darat dan di lautan. Hidrography difokuskan untuk survey terhadap danau, sungai , pelabuhan, dan perairan yang ada di bumi ini. Lebih tepatnya survey hidrography adalah survey yang digunakan untuk wilayah perairan, prinsip survey hidrography adalah menghasilkan peta laut yang dapat menceritakan fenomena yang terjadi di lautan, dan survey ibi digunakan juga pada survey laut lepas serta digunkaan pula untuk menentukan lokasi pesisir suatu pulau.

Tujuan dari survey hidrography adalah:

Untuk mengumpulkan data seputar kelautan yang menjadi referensi dalam pengukuran pasang surut air laut, survey kedalaman dan untuk pemanfaatan kegiatan yang lainya

Untuk memproses informasi dan dijadikan database guna mengetahui zona wilayah pesisir, eksplorasi yang terjadi di laut dan penentuan batas pada suatu wilayah serta untuk pembelajaran yang lainya

Seebagai fundamental pengukuran dasar yang menggunakan teknologi single beam dan multibeam yang dapat memudahkan survey kelautan secara umum

2.SURVEY HIDROGRAPHY

2.1 Spesifikasi Survey

Survey hidrography digunakan oleh lembaga-lembaga dan instansi tertentu untuk mengetahui hal-hal yang beerkaitan dengan kegiatan survey yang melibatkan perairan dan dilaukan di wilayah perairan. Dalam penentuan survey untuk suatu wilayah tertentu dalam IHO sudah ditetapkan berbagai macam aturan yang harus dipatuhi dan menjadi rambu-rambu sebagau pihak tertentu untuk melakukan survey dalam wilayah perairan , hal yang pertama yang perlu diingat bahwa dalam pengukuran diperlukan order/ orde dari masing-masing alat yang dapat dipakai untuk acuan dalam melakukan pengamatan secara akurat di wilayah perairan masing-masing dari orde tersebut adalah :

-orde 1

-orde 2

-orde 3

Dapat dilihat melalui tabel berikut:

8M-13

2.2 Perencanaan Survey

Dalam perencanaa survey hidrography hal yang pertama yang harus dilakukan adalah survey di area awal sebagai survey pendahuluan

2.3 Pengumpulan Data

Hal kedua yang sangat diperlukan setelah merencanakan kegiatan survey adalah pengumpulan data, pengumpulan data dillakukan setelah melakukan penelitian/ praktium di lapangan

2.4 Pemrosesan Data

Setelah memperoleh data dari lapangan maka langkah selanjutnya adalah dengan melakukan pemrosesan secara berkala dan sesuai dengan metode yang ada sehingga data yang disajikan dapat akurat serta dapat dipertanggung jawabkan.

Kecepatan suara : Koreksi yang disebabkan bia harus dilakukan selama proses akuisisi data dilapangan , karena adanya bia tersebut memungkinkan mengubahnya dengan menggunakan profil kecepatan suara lain dengan munculnya MBES , penerapan SV sangat lah dibutuhkan

Penggabungan posisi dan kedalaman : Waktu offset (latency) dan geometris offset antara sensor harus dipertimbangkan.

2.5 Analisa DataKeakuratan hasil pengukuran survei harus selalu diperhatikan untuk menunjukkan seberapa baik atau mereka dapat diandalkan. Karena tidak ada peralatan sepenuhnya bebas dari kesalahan, oleh karena itu, kesalahan yang diperkenalkan di semua pengamatan. Selain itu, kesalahan diperkenalkan dalam perhitungan oleh perkiraan dalam formula atau dengan pembulatan. Teknik observasi dirancang untuk

menghilangkan semua tapi kesalahan acak kecil, yang kemudian dapat dianalisis dengan teknik yang 9ketat untuk mengukur keakuratan pengamatan. Berbagai kesalahan, ukuran dan prosedur mereka

untuk menghilangkan adalah sebagai di bawah :M-13

KesalahanUkuranEleminasi

BlunderBesarPelatihan, Prosedur baik

TetapKecil, tetapKalibrasi, Prosedur

PeriodikKecil, variablePengukuran ulang

AcakKecilDikurangi dengan pengulangan

Konstan , sistematis dan berkala kesalahan sering dianggap bersama-sama sebagai ' Kesalahan Sistematis ' . Kesalahan yang konstan dan sistematis yang akumulatif , dan dengan demikian tidak dapat dikurangi dengan pengulangan . Kesalahan acak hadir di semua pengamatan ; hasilnya tidak pernah bisa ' tepat ' . Kesalahan ini adalah sebagai cenderung positif negatif dan lebih mungkin untuk menjadi ukuran kecil.

Adalah penting bahwa tidak ada metode penyesuaian dapat memperoleh solusi yang akurat dari pengamatan akurat. Semua kesalahan selain yang acak kecil harus dihilangkan sebelum penyesuaian . Namun , dimungkinkan untuk mengisolasi kesalahan ' sistematis ' dengan analisis , asalkan data yang cukup tersedia . Hal ini jelas diinginkan untuk mengetahui kapan Konstan dan / atau Kesalahan sistematis yang hadir dalam pengamatan . Kesalahan Konstan seringkali sulit untuk mendeteksi , dan mungkin hanya menjadi nyata selama perhitungan atau pemeriksaan khusus , misalnya , kristal salah dikalibrasi dari Tellurometer dapat dideteksi jika Tellurometer yang dibandingkan dengan yang lain. Kesalahan periodik dan acak namun seringkali dapat dideteksi dengan menganalisis serangkaian pengamatan . Perbedaan aljabar antara masing-masing pengamatan dan rata-rata dari semua pengamatan disebut Residual pengamatan itu. Kalau saja kesalahan acak yang hadir , maka Residual akan bervariasi secara acak besarnya dan tanda . Jika kesalahan sistematis yang hadir maka besaran dan / atau tanda-tanda Residual akan menunjukkan tren yang sistematis. Untuk membantu dalam analisis data, atribut data mentah dan metadata harus disebutkan untuk evaluasi berikutnya.

2.6 Kualitas DataKualitas adalah tentang "kesesuaianpenggunaan". Ini ada hubungannya dengan sejauh mana kumpulan data , atau output peta memenuhi kebutuhan orang menilai itu . Kesalahan adalah perbedaan antara data aktual dan benar . Kesalahan adalah masalah besar dalam kualitas . Hal ini sering digunakan sebagai istilah umum untuk menggambarkan semua jenis efek yang menyebabkan data berangkat dari apa yang harus mereka lakukan. Untuk memungkinkan penilaian yang komprehensif dari kualitas data survei, maka perlu untuk merekam atau mendokumentasikan informasi tertentu bersama-sama dengan data survei. Informasi tersebut penting untuk memungkinkan eksploitasi data survei oleh berbagai pengguna dengan kebutuhan yang berbeda, terutama karena persyaratan tidak dapat diketahui kapan data survei yang dikumpulkan. Proses mendokumentasikan kualitas data disebut data atribusi; informasi tentang kualitas data disebut metadata. Metadata harus terdiri dari informasi setidaknya pada :

Survei secara umum sebagai mis tanggal, area, peralatan yang digunakan, nama platform survei .

Sistem referensi geodetik yang digunakan, yaitu datum horizontal dan vertikal; termasuk hubungan dengan WGS 84 jika datum lokal digunakan.

Prosedur Kalibrasi dan hasil.

kecepatan suara. 10 Datum pasang surut dan pengurangan.

Keakuratan dicapai dan tingkat kepercayaan masing-masing.M-13Metadata sebaiknya dalam bentuk digital dan merupakan bagian integral dari catatan survei . Jika hal ini tidak layak informasi yang sama harus dimasukkan dalam dokumentasi survei . Kualitas data dapat dicapai dengan kontrol kualitas yang efektif baik dengan otomatis atau manual yang berarti :

Automatic (Non - interaktif) Quality Control : Dalam hal ini, koordinat (yaitu posisi dan kedalaman

) yang diperoleh harus dikontrol secara otomatis oleh program menggunakan algoritma statistik sesuai yang telah didokumentasikan , diuji dan terbukti menghasilkan hasil berulang dan akurat .

Manual ( Interaktif) Quality Control : Dalam hal ini , penggunaan alat-alat visualisasi 3 - D sangat dianjurkan . Alat-alat ini harus memungkinkan melihat data menggunakan fasilitas zoom . Sistem pengolahan interaktif juga harus menawarkan mode tampilan yang berbeda untuk visualisasi , misalnya Plot mendalam , kesalahan plot, profil tunggal , balok tunggal , citra backscatter dll dan harus memungkinkan untuk visualisasi data survei dalam hubungannya dengan informasi yang berguna lainnya seperti misalnya garis pantai , bangkai kapal , alat bantu navigasi dll; pengeditan data harus dilakukan di semua mode dan mencakup audit trail . Jika memungkinkan, menampilkan data harus geo -referenced . Bendera ditetapkan selama tahap otomatis , yang sesuai dengan kedalaman dangkal dari daerah sekitarnya , harus memerlukan tindakan operator eksplisit , setidaknya , untuk Pesanan Khusus dan Order 1 survei . Jika operator mengesampingkan bendera ditetapkan selama tahap otomatis , ini harus didokumentasikan . Jika bendera diatur oleh operator , jenis bendera yang digunakan harus menunjukkan ini.

2.7 Kualitas Data Presentasi

2.7.1 Bagan Diagram RealibilitasSecara tradisional, kualitas data batimetri telah menjadi prosedur subjektif. Untuk pengguna , kualitas data yang disajikan ini dinilai melalui diagram keandalan grafik. Diagram ini ditampilkan sebagai sisipan pada grafik dan menunjukkan daerah yang disurvei bersama-sama dengan beberapa detail, misalnya skala, spasi baris, survey tahunan. Sayangnya , sifat dari informasi yang ditampilkan pada diagram keandalan , kemampuan untuk memenuhi syarat kualitas data sangat terbatas . Misalnya , jika pengguna grafik tidak menyadari apa yang berarti 1970 sonar daerah pra menyapu atau apa yang mungkin disimpulkan dari jarak garis " n " meter , maka diagram keandalan adalah sedikit penggunaan nyata dalam menentukan kualitas data kedalaman ditampilkan.

Konsep asli dari diagram keandalan adalah untuk mengklasifikasikan kualitas data survei dan menggambarkan klasifikasi yang berbeda pada diagram dalam hal yang baik , adil atau miskin kualitas . Diagram ini dimaksudkan untuk memberikan pelaut dengan kapasitas untuk menilai bahaya menyimpang dari jalur yang direkomendasikan . Namun , telah ada kekhawatiran atas kompleksitas diagram keandalan dan meningkatnya kesulitan mempertahankan itu dalam bentuk yang sederhana bagi pengguna grafik . Jika mereka terlalu rumit ; diagram keandalan menjadi sulit untuk membangun sebagai kegiatan kartografi , rawan kesalahan dalam konstruksi , dan penggunaannya akan diabaikan oleh pelaut .

Diagram Keandalan jatuh jauh singkat mencapai tujuan dasar memberikan indikasi kualitas data untuk pelaut dan dalam bentuk yang sangat sederhana . Selanjutnya, mengingat kemampuan navigasi yang tepat yang ENC dan ECDIS dapat memfasilitasi , pengguna membutuhkan penilaian yang jauh

lebih definitif kualitas data akan tersedia sehingga mereka dapat menggunakan informasi yang 11tersedia secara hati-hati . Dengan demikian , alternatif untuk diagram keandalan yang ada saat ini

sebagai indikator kualitas akhir .

Sumber diagram dan varian serupa ditunjukkan pada grafik semua dianggap untuk menyajikan kekurangan serupa.

M-13

2.7.2 Zones of Confidence (ZOC)

Konsep ini dikembangkan oleh IHO untuk memberikan rata-rata mengelompokkan data batimetri . ZOC menyediakan rata-rata sederhana dan logis menampilkan ke pelaut kepercayaan bahwa tempat- tempat otoritas charting nasional pada setiap pilihan tertentu data batimetri . Ini berusaha untuk mengklasifikasikan daerah-daerah untuk navigasi dengan mengidentifikasi berbagai tingkat kepercayaan yang dapat ditempatkan dalam data yang mendasari menggunakan kombinasi kriteria sebagai berikut :

Kedalaman dan Akurasi Posisi Ketelitian pencarian dasar laut

Conformance ke rencana kualitas yang disetujui

Dalam konsep ini enam ZOCs dikembangkan dan kemudian disetujui untuk dimasukkan sebagai bagian dari IHO S 57. ZOCs A1, A2, dan B dihasilkan dari survei modern dan masa depan dengan, kritis, ZOCs A1 dan A2 yang membutuhkan pencarian daerah penuh. ZOCs C dan D mencerminkan akurasi rendah dan kualitas data yang buruk sementara ZOC U merupakan Data yang un - dinilai pada saat publikasi. ZOCs dirancang untuk digambarkan pada kertas grafik, diagram sebagai insert di tempat diagram keandalan saat ini, dan pada layar elektronik.

Harus ditekankan bahwa ZOCs adalah standar charting dan tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk menentukan standar untuk survei hidrografi atau untuk manajemen kualitas data. Kedalaman dan posisi akurasi ditentukan untuk setiap ZOC mengacu pada kesalahan sounding digambarkan final dan mencakup tidak hanya survei kesalahan tetapi juga kesalahan lain diperkenalkan dalam proses produksi grafik. Paragraf berikut ringkasan spesifikasi ZOC individu :

2.7.2.1 ZOC A1 - Posisi dan kedalaman data yang dikumpulkan sesuai dengan prosedur dan akurasi tertentu. Survei yang dilakukan menggunakan teknologi diakui dengan pencarian daerah penuh dilakukan dengan tujuan untuk memastikan bahwa semua fitur yang signifikan terdeteksi dan kedalaman diukur . Biasanya , survei akan telah dilakukan pada WGS 84 , menggunakan DGPS atau minimal tiga baris posisi dengan multibeam , saluran atau sistem menyapu mekanik . Karena intensitas pengumpulan data dan waktu yang cukup diperlukan untuk mencapai standar ini dapat diharapkan bahwa data dengan rating ZOC A1 kemungkinan besar akan menunjukkan saluran kritis, daerah berlabuh, daerah dengan minimum di bawah izin lunas, saluran navigasi, direkomendasikan trek, pelabuhan dan pendekatan pelabuhan.

2.7.2.2 ZOC A2 - Posisi dan kedalaman data yang dikumpulkan sesuai dengan prosedur dan akurasi tertentu . Survei dilakukan dengan menggunakan teknologi diakui dengan pencarian daerah penuh dilakukan dengan tujuan untuk memastikan bahwa semua fitur yang signifikan terdeteksi dan kedalaman diukur . Biasanya , survei akan dilakukan dengan menggunakan echosounder survey modern dengan sonar atau menyapu mekanik . Meskipun posisi dan kedalaman akurasi tidak setinggi ZOC A1, cakupan dasar laut adalah sedemikian rupa sehingga pelaut harus memiliki tingkat

kepercayaan yang tinggi dalam kualitas data.2.7.2.3 ZOC B - Posisi dan kedalaman data yang dikumpulkan sesuai dengan prosedur dan akurasi 12tertentu. Namun, pencarian daerah penuh belum tercapai dan fitur yang belum dipetakan, berbahaya ke menu permukaan, meskipun tidak diharapkan, mungkin ada. ZOC Ini menunjukkan kepada pelaut

tingkat yang wajar kepercayaan dalam kualitas data. ZOC B memiliki posisi yang sama danM-13kedalaman akurasi seperti yang diperlukan untuk ZOC A2 dan akan berlaku untuk survei modern yang belum mencapai pencarian dasar laut dan fitur deteksi penuh. Pelaut bijaksana akan membutuhkan lebih bawah keel clearance ZOC ini daripada di ZOC A1 atau A2.

2.7.2.4 ZOC C - Position and depth accuracy less than that achieved for ZOC B as described. Depth data may originate from sources other than a controlled, systematic hydrographic survey. A full area search has not been achieved and depth anomalies may be expected. ZOC C indicates that the mariner should navigate with special care and allow, with due regard to the depth of water in which they are navigating, greater safety margins to the charted information.

2.7.2.5 ZOC D - Posisi dan kedalaman data kualitas yang sangat rendah atau tidak dapat dinilai karena kurangnya informasi pendukung. Sebuah pencarian daerah penuh belum tercapai dan anomali kedalaman besar dapat diharapkan.

2.7.2.6 ZOC U - Kualitas data batimetri belum dikaji.

2.8 Produksi Data

Produksi data akhir dapat baik dalam bentuk digital dan analog. Data digital harus dalam format yang ditetapkan akan langsung diimpor ke dalam database utama. Karena setiap survei biasanya meliputi dokumen pendukung banyak dan file data digital, kiriman harus jelas diberi label dengan cara yang baik deskriptif dan intuitif untuk personil kantor hidrografi. Idealnya, prosedur operasi standar yang disepakati oleh IHO dan lapangan unit yang mencakup dokumen tersebut dan file data digital, ditegakkan. Data manual harus jelas , ringkas dan dalam bentuk terbaca yang diberi label dengan benar dan ditandai. Setelah data dikumpulkan, diproses dan diplot dalam bentuk halus lembaran (naskah dalam bentuk digital), persediaan kiriman akhir diteruskan ke kantor Hidrografi, persediaan yang umumnya harus mencakup:

Lembar Halus

File digital dari lembaran halus dengan atribut

Data mentah dan data batimetri yang telas diproses

Pasang surut, kecepatan suara dan data konfigurasi kapal

File data side scan Laporan deskriptif dan laporan tambahan

Data lapangan dan dokumentasi pengolahan data

Dokumentasi Kalibrasi.

2.9 Sistem Informasi KelautanSistem informasi Nautical adalah kombinasi pemikiran dari para ahli, data spasial dan deskriptif, metode analitik dan perangkat lunak komputer dan perangkat keras, semua diselenggarakan untuk mengotomatisasi, mengelola dan menyampaikan informasi melalui presentasi menggunakan kertas dan grafik digital. Sebelumnya, penggunaan utama dari database nautical chart adalah dalam

produksi grafik dalam bentuk kertas. Kemajuan teknologi navigasi telah menetapkan tuntutan baru 13pada akurasi, kemampuan dan format nautical chart. Keakuratan posisi grafik harus memenuhi peningkatan akurasi dari sistem penentuan posisi. Untuk mendapat manfaat sepenuhnya dari dinamika

metode penentuan posisi modern, kebutuhan grafik digital telah muncul secara paralel dengan grafikM-13dicetak tradisional. Standar internasional untuk data hidrografi digital telah dikembangkan oleh Organisasi Hidrografi Internasional (IHO). Versi valid dari standar, S-57 edisi 3.1 diadopsi sebagai standar resmi IHO pada bulan November 2000 dan juga ditetapkan dalam Organisasi Maritim Internasional (IMO) Standar Kinerja untuk Tampilan Bagan Elektronik dan Sistem Informasi (ECDIS). S-57 menjelaskan standar yang akan digunakan untuk pertukaran data hidrografi digital antara Kantor Hidrografi nasional dan untuk distribusi data digital dan produk untuk produsen, pelaut, dan pengguna data lainnya. Produk digital yang paling signifikan yang disampaikan di S-57 format grafik navigasi elektronik (ENC). Kebutuhan meningkat pesat untuk grafik navigasi elektronik (ENC) telah menyebabkan situasi bagi banyak kantor hidrografi di mana ada dua jalur produksi terpisah untuk dua produk, sel ENC dan kertas grafik. Hal ini penting untuk keselamatan navigasi bahwa produk tersebut tidak bertentangan dengan satu sama lain. NIS khusus memiliki empat subsistem fungsional utama (Gambar 1.3).Input data. Subsistem input data memungkinkan pengguna untuk menangkap, mengumpulkan, dan mengubah data spasial dan tematik ke dalam bentuk digital. Input data biasanya berasal dari kombinasi peta hard copy, foto udara, citra penginderaan jauh, laporan, dokumen survei, dll.

Basis Data - Penyimpanan dan Pengambilan. Penyimpanan data dan pengaturan subsistem pengambilan data, spasial dan atribut, dalam bentuk yang memungkinkan untuk dengan cepat diambil oleh pengguna untuk analisis, dan memungkinkan update cepat dan akurat harus dibuat ke database.

Basis Data - Manipulasi dan Analisa. Manipulasi data dan analisa subsistemmemungkinkan pengguna untuk menentukan dan melaksanakan prosedur spasial dan atribut untuk menghasilkan informasi yang diperoleh. Subsistem ini umumnya dianggap sebagai jantung dari GIS, dan biasanya membedakannya dari sistem informasi database lain dan CAD.

Data Output. Subsistem data output memungkinkan pengguna untuk menghasilkan menampilkan grafis, biasanya peta, dan laporan tabular mewakili produk informasi

yang diperoleh.14M-13

Gambar 1.3 : Subsistem Fungsional NISAda empat komponen dari NIS; data, hardware, software, dan users. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 1.4, komponen harus terintegrasi; mereka harus dihubungkan bersama-sama dan bekerja untuk mendukung pengelolaan dan analisis data spasial atau pemetaan.

Gambar 1.4 : Komponen NISData. Semua data dalam database dapat berupa data spasial atau data atribut. Data

spasial memberitahu kita di mana sesuatu terjadi. Data atribut memberitahu apa yang

terjadi; itu memberitahu kita sifat atau karakteristik dari data spasial.

Hardware. Perangkat keras komputer harus mampu mendukung input data, output, 15

penyimpanan, pencarian, tampilan, dan analisa.

Software. Perangkat lunak yang digunakan harus dinamis dan memiliki berbagai

kemampuan fungsional.

M-13User. Istilah "user" bisa merujuk ke siapa saja yang akan menggunakan NIS untuk mendukung proyek atau tujuan program, atau seluruh organisasi yang akan mempekerjakan.

2.9.1 Proses KompilasiKompilasi data melibatkan perakitan semua data spasial dan data atribut dalam NIS. Data peta dengan proyeksi umum, skala, dan sistem koordinat harus dikumpulkan bersama-sama dalam rangka membangun database NIS terpusat. Data juga harus diperiksa untuk kompatibilitas dalam hal konten dan waktu pengumpulan data. Pada akhirnya, data akan disimpan di NIS sesuai dengan persyaratan format tertentu yang ditetapkan oleh pengguna dan software / hardware NIS yang dipilih.

Ketika semua persyaratan data umum ditetapkan oleh pengguna, sebuah "peta dasar" telah dibentuk. Sebuah peta dasar adalah satu set persyaratan standar untuk data. Ini menyediakan standar yang akurat untuk kontrol geografis, dan juga mendefinisikan model atau template yang digunakan untuk membentuk semua data ke dalam bentuk yang kompatibel. Sebuah peta dasar lebih diperlukan, itu adalah seperangkat standar yang ditetapkan dan diundangkan untuk memastikan kontrol kualitas untuk data spasial dan atribut data yang terdapat di NIS.

Setelah data digabungkan dan parameter peta dasar yang ditetapkan pengguna harus menerjemahkan data ke dalam bentuk naskah kompatibel di komputer. Proses ini disebut sebagai "konversi" atau "digitalisasi," mengubah peta kertas ke digit numerik yang dapat disimpan di komputer. Digitalisasi dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik. Scanning adalah salah satu teknik. Teknik lain adalah garis digitalisasi yang menggunakan tablet dan stylus. Digitalisasi menyederhanakan data peta ke set titik, garis, atau sel-sel yang dapat disimpan di komputer NIS. Setiap paket perangkat lunak NIS akan memberlakukan bentuk khusus dan desain pada cara set titik ini, garis, dan sel-sel disimpan sebagai file peta digital.

Gambar berikut menunjukkan berbagai jenis proses kompilasi.

Gambar 1.5 : Diagram Proses Kompilasi2.9.9.1 Manual : Pekerjaan kartografi tradisional, adalah didasarkan pada pemisahan warna dan proses manual. Gambar yang baik adalah metode manual dengan mempersiapkan garis , simbol dan topologi (nama) sesuai dengan spesifikasi grafik. Kualitas garis yang tinggi dicapai dengan proses yang disebut "memotong" di mana gambar yang terukir pada film dilapisi memastikan bahwa spesifikasi kartografi secara hati-hati ditaati. Setiap warna yang digunakan pada peta yang jelaskan di warna film yang terpisah dan simbol dan nama digabungkan foto-mekanis untuk menghasilkan warna memisahkan untuk pencetakan. Kartografi tradisional, didefinisikan sebagai teknik manual yang digunakan untuk produksi grafik kertas (sebelum munculnya komputer), dapat dibagi dalam enam

komponen. 16 Compilation Work. Pemilihan informasi yang dikumpulkan untuk produksi edisi baru dari grafik kertas.

M-13 Image Generation. Proses menetapkan jenis simbol, bentuk dan struktur untuk fitur pada peta.

Image Registration. Teknik untuk memastikan bahwa komponen warna individu cocok satu sama lain dalam peta.

Contact copying at scale. Operasi digunakan untuk menghasilkan garis yang ukurannya sama, setengah pola dan pola positif terus menerus dan negatif dengan proses kontak langsung.

Image separation/combination. Teknik yang digunakan untuk menghasilkan peta warna warni oleh pencentakan dari sejumlah komponen warna terpisah.

Printing. Grafik dicetak menggunakan proses litograf.

Quasi automatic: Kartografi Quasi-otomatis adalah kombinasi teknik manual dan dibantu komputer digunakan untuk produksi grafik kertas. Meskipun, berisi langkah-langkah yang terlibat dalam manual tetapi beberapa dari mereka dilakukan oleh otomatis cara misalnya contouring dilakukan dengan menyusun mesin bukan tangan.

2.9.1.2 Computer Assisted Cartography : Untuk meningkatkan pelayanan dan untuk memenuhi tuntutan yang berkembang untuk grafik, komputer dibantu oles sistem pemetaan juga digunakan. Pengenalan komputer dibantu pemetaan dan sistem informasi geografis telah menambahkan dimensi baru untuk teknik kartografi dan penggunaan data spasial. Komputer dibantu oleh langkah kartografi

umumnya dibagi menjadi enam langkah berikut:Acquisition and Input. Data digital biasanya diperoleh dari berbagai sumber misalnya file digital atau memindai grafik tua.

Verivication. Semua data yang masuk diverifikasi dan diperiksa untuk format, skala dan fitur

coding dll

Editing and attributing. Tugas utama melibatkan memastikan fitur topologi yang benar,

dikaitkan dan dilambangkan menurut Standar Kartografi Digital (CDS). Naskah asli yang

dipindai memerlukan geo-referensi dan fitur coding. Semua teks atau penjelasan pada peta

ditambahkan secara interaktif.

Quality Control. Proses penyaringan yang digunakan untuk membuat dokumen laporan yang

memeriksa proyek untuk kelengkapan dan fitur yang benar. Petugas kontrol kualitas

memastikan bahwa grafik memenuhi spesifikasi desain dan bahwa data digital sesuai dengan

CDS. Semua peta ditinjau oleh kartografer sebelum diterbitkan.

Printing. Sebuah file akhir dibuat untuk pencetakan. Proses cetak menggunakan mesin warna

tunggal atau multi-warna yang dapat mencetak secara berurutan.

2.9.2 Presentation

Dunia nyata sangat susah untuk mendeskripsikan sesuatu yang kompleks menjadi

praktis, karena itu perlu disederhanakan, pandangan dunia nyata harus digunakan. Hal ini

dicapai dengan memodelkan kenyataan. Penyajian informasi hidrografi dapat bervariasi

sesuai penggunaan tertentu (misalnya itu dapat disajikan baik secara grafis, menggunakan

simbol-simbol atau dalam bentuk tekstual). Oleh karena itu, penyajian informasi harus

independen dari penyimpanan. Konsep menjaga informasi yang independen memberikan

fleksibilitas yang lebih besar. Hal ini memungkinkan data yang sama yang akan digunakan 17untuk berbagai keperluan tanpa memerlukan perubahan struktur atau konten. Jika gaya

presentasi atau perubahan media, hanya model presentasi harus diubah. Oleh karena itu,

model yang digambarkan dapat dihubungkan dengan banyak model presentasi yang berbeda.

M-13Misalnya, ENC dan kertas grafik menyajikan data dasar yang sama dengan cara yang berbeda melalui model presentasi yang berbeda.

2.9.2.1 Paper Charts. Nautical Chart adalah gambaran grafis yang menunjukkan sifat dan bentuk pantai, kedalaman air dan karakter umum dan konfigurasi dasar laut,navigasi lokasi yang berbahaya, naik turunnya pasang surut, navigasi yang membantu manusia, dan karakteristik magnetis bumi. Selain elemen dasar, grafik adalah dokumen kerja yang digunakan oleh pelaut baik sebagai "peta jalan" dan lembar kerja dan sangat penting untuk navigasi yang aman. Dalam hubungannya dengan alat bantu navigasi tambahan, digunakan untuk lay out program dan navigasi kapal yang aman untuk rute terpendek dan paling ekonomis.

Grafik dicetak menyajikan semua informasi penting seperti fitur grafik dengan simbologi yang sesuai dan deskriptif teks informasi kartografi dan simbol. Volume informasi terbatas karena ukuran grafik serta aspek pembacaan terbatas. Salah satu aspek yang paling penting dari pekerjaan persiapan data yang akan dipublikasikan pada grafik dicetak dengan generalisasi kartografi dan editing kartografi dari data. Ini termasuk perpindahan, agregasi, seleksi, rotasi dan teks lebar, font dan penempatan.

2.9.2.2 Digital Charts. Grafik Digital merupakan standar basis data, seperti konten, struktur dan format, seperti ditunjukkan pada Gambar 1.6.

Gambar 1.6 : Tipe Grafik Digital dan FormatGrafik Digital merupakan bantuan navigasi baru yang dapat memberikan manfaat yang signifikan untuk navigasi maritim, keselamatan, dan perdagangan. Lebih dari sekedar tampilan grafis komputer, sistem grafik digital menggabungkan kedua data geografis dan tekstual menjadi alat operasional yang mudah digunakan. Sebagai bantuan keputusan otomatis mampu menentukan posisi kapal dalam kaitannya dengan tanah, memetakan benda, alat bantu navigasi, dan bahaya yang tak terlihat, ENC adalah sistem navigasi real-time yang mengintegrasikan berbagai informasi yang ditampilkan dan diinterpretasikan oleh Mariner . Bentuk paling canggih dari sistem grafik digital merupakan pendekatan yang baru untuk

navigasi maritim.2.9.2.3 Vector ChartsENC: An Electronic Navigational Chart (ENC) adalah data vektor sesuai dengan 18IHO S-57 ENC spesifikasi produk dalam arti dari isi, struktur dan format. Dikeluarkan untuk penggunaan dengan ECDIS pada otoritas pemerintah yang berwenang seperti kantor

hidrografi, sebuah ENC berisi semua informasi grafik yang diperlukan untuk navigasi yangM-13aman dan mungkin berisi informasi tambahan lain yang terkandung dalam grafik kertas (misalnya, arah berlayar). Secara umum, S-57 ENC adalah, kumpulan data struktural berlapis object-oriented yang dirancang untuk berbagai aplikasi hidrografi. Sebagaimana didefinisikan dalam IHO S-57 Edisi 3, data terdiri dari serangkaian titik, garis, fitur, dan benda-benda. Ukuran minimum dari data adalah "sel" yang merupakan persegi panjang bulat (yaitu dibatasi oleh meridian dan lingkaran lintang). Sel yang berdekatan tidak tumpang tindih. Skala data yang terdapat dalam sel tergantung pada tujuan navigasi (misalnya pantai, pendekatan, pelabuhan). Selain batas ukuran 5 Mb dengan jumlah data digital yang terkandung dalam sel ENC, tidak ada spesifikasi mengenai dimensi sel sebagai kemasan terkecil.

DNC: The Digital Nautical Chart (DNCTM) adalah database vektor fitur maritim yang dipilih yang dapat digunakan dengan kapal yang terintegrasi dengan sistem navigasi (misalnya grafik sistem elektronik), atau jenis lain dari sistem informasi geografis (GIS). Mirip dengan IHO S-57 ENCs, database DNC terdiri dari titik, garis dan poligon yang berisi informasi mengenai hidrografi, bantuan navigasi, , fitur tanah, kedalaman, penghalang, dll. Setiap tema (misalnya hidrografi) disimpan sebagai lapisan tematik dengan sifat geo- referenced. Produk DNC dirumuskan dengan menggunakan Digest Annex C Vector Relational Form (VRF) pengkodean yang terdiri dari satu set tabel database relasional. Selanjutnya data tersebut diatur dalam serangkaian "perpustakaan" yang merupakan pengelompokan cakupan grafik yang sepadan dengan pengelompokan milik NIMA dari skala paper nautical charts (misalnya General, Pantai, Pendekatan, dan Harbour). Dalam konsep ECDIS, DNC adalah "sistem" navigasi grafik elektronik (SENC) yang berisi data tertentu dan karakteristik tampilan.

2.9.2.4 Raster ChartsFormat data raster bitmap dengan geo-referensi diterapkan kepada mereka.Bitmap adalah istilah umum untuk gambar komputer terdiri dari kotak persegi panjang dari kotak yang sangat kecil (254 per inch adalah salah satu standar) berwarna atau piksel. Bitmap ini biasanya dihasilkan dengan mengambil grafik asli dan memindai mereka untuk membuat gambar digital dari grafik. Setelah gambar ini telah diperoleh, geo-referensi akan diterapkan. Ini adalah proses yang berkaitan dengan posisi grid pixel bitmap ke lintang dan bujur yang berhubungan. Dengan cara ini, komputer dapat berhubungan dengan posisi pixel untuk lintang dan bujur. Namun, sistem tidak memiliki pengetahuan tentang rincian fitur dan rincian (seperti garis pantai) di gambar raster ini akan ditampilkan. Grafik raster diproduksi dengan cara scanning pada resolusi tinggi yang memisahkan warna asli, yang digunakan untuk mencetak kertas grafik. File-file digital secara hati-hati digeoreferensikan untuk memungkinkan perangkat lunak navigasi untuk memetakan posisi geografis ke lokasi dalam gambar. Metadata adalah menambahkan, menggambarkan grafik, datum, proyeksi dan

informasi lain tentang grafik dan file digital.Hydrographic Chart Raster Format (HCRF): Ini adalah format yang dikembangkan oleh UKHO dan digunakan untuk perusahaan Admiralty Raster Chart Service (ARCS) dan HO Australia untuk perusahaan Seafarer Chart Service. Grafik raster memiliki standar yang sama

antara akurasi dan kemampuan sebagai kertas grafik. Ini digunakan dengan modal dasar yang 19kompatibel Electronic Charting Systems (ECS).

BSB Format: Format (BSB) pada dasarnya adalah satu atau beberapa gambar raster dikompresi ke paket yang lebih efisien yang disertai dengan rincian grafik dalam paket.

M-13Rincian grafik ini termasuk geo referensi yang diperlukan untuk menentukan lintang dan bujur serta keterangan lain seperti, skala, unit mendalam, nama grafik, dll. Format BSB memisahkan grafik menjadi gambar tergantung pada jumlah kompartemen grafik yang didefinisikan sebagai grafik utama, bagan inset, dan grafik kelanjutan.

2.9.2.5 Hybrid ChartsIdealnya versi master semua data produk kartografi digital diskrit akan diselenggarakan dalam bentuk vektor. Kenaikan kapasitas sistem komputer dalam beberapa tahun terakhir telah membuka alternatif mentransfer cepat dengan metode digital dengan raster scanning dan kemudian menggunakan teknik raster / vektor hybrid selama periode changeover. Master

raster digantikan oleh vektor master dalam urutan ditentukan oleh biaya dan prioritas bisnis.20M-13

LAMPIRAN A SINGKATAN

ARCS Admiralty Raster Chart Service AHO Australian Hydrographic Office CAD Computer aided draftingCD Compact DiskCDS Cartographic Digital StandardsDNC Digital Nautical ChartECS Electronic Charting SystemENC Electronic Navigation ChartECDIS Electronic Chart Display and Information SystemGIS Geographic Information System HCRF Hydrographic Chart Raster Format HTF Hydrographic Transfer FormatHI Project Instruction/Hydrographic Instruction IHO International Hydrographic Organisation IMO International Maritime OrganisationNHO National Hydrographic OfficeNIMA National Imagery and Mapping AgencyNIS Nautical Information SystemNTM Notices to MarinersQC Quality ControlRNC Raster Nautical ChartSENC System Electronic Navigational Chart UKHO United Kingdom Hydrographic Office VRF Vector Relational FormWGS World Geodetic SystemREFERENSI

D. Russom & H. R.W. Halliwell Some Basic Principles in the Compilation of Nautical ChartsInternational Hydrographic Review, Vol. LV No. 2, July 1978

William G. Swisher National Ocean Survey Automated Information System International

Hydrographic Review, Vol. LVIII No. 2, July 1981

N. M. Anderson Computer Assisted Cartography in the Canadian Hydrographic ServiceInternational Hydrographic Review, Vol. LVIII No. 2, July 1981Christer Palm From Manuscript to Printed Chart International Hydrographic Review, Vol. LX No.

2, July 1982 21Martin Joseph Assessing the Precision of Depth Data International Hydrographic Review, Vol. LXVIII No. 2, July 1991

M-13E. C. Bouwmeester and A. W. Heemink Optimal Line Spacing in Hydrographic SurveyInternational Hydrographic Review, Vol. LXX No. 1, March 1993

H. Gorziglia Computer Assisted Cartography at Hydrographic and Oceanographic Service ofChilean Navy International Hydrographic Review, Vol. LXX No, September 1993

Adam J. Kerr Conceptual Model of a Regionally Integrated Data Base For ECDIS International

Hydrographic Review, Vol. LXXI No. 2, September 1994

Udo Laube The Hydrographic and Wrecksearch Vessel DENEB as an Example for aModern Survey Vessel International Hydrographic Review, Vol. LXXII No. 2, March 1995

B. Bourgeois, F. Petry, M. Harris & P. Alleman A GIS Integration Approach for DynamicallyReconfigurable Surveys The Hydrographic Journal, January 1999.

Patrick McGlamery Issues of Authenticity of Spatial Data 66th IFLA Council and General

Conference 2000.

Neal G. Millet and Simon Evans Hydrographic Management using GIS Technologies U.S. Hydrographic Conference 2001.

Lieutenant Eric J. Sipos NOAA AHB Assurance Inspections for Contract Hydrographic SurveysU.S. Hydrographic Conference 2001.

Lt Cdr Luis Pais Production and Distribution of ENC The Portuguese experience U.S. Hydrographic Conference 2001.

ALAMAT URL1. Ames Remote http://www.amesremote.com2. Caris Marine http://www.caris.com3. Coastal Oceanographic, Inc http://www.coastalo.comNational4. ESRI Software http://www.esri.com/library/5. Federal Geographic Data Committee http://fgdc.er.usgs.gov/fgdc.html6. Hydrographic Society of America http://www.thsoa.org7. Imagery and Mapping Agency (NIMA) http://www.nima.mil8. International Hydrographic Organisation http://www.iho.shom.fr/iho.html9. JANUS Technologies http://www.janus-tech.com10. NOAA National Coast Survey http://chartmaker.ncd.noaa.gov11. Offshore Systems Ltd. http://www.osl.com/corporate12. Primar Organisation http://www.primar.org12. SeaBeam Instruments http://www.seabeam.com/13. Reson, Inc http://www.reson.com 2214. The Laser-scan Ltd., http://www.Laser-Scan.com/papers15. The GIS Primer http://www.innovativesgis.comM-13

DAFTAR PUSTAKA Admiralty Manual of Hydrography Vol I & Vol II

Bowditch American Practical Navigator U.S. Navy Hydrographic Office. Admiralty General Instructions for Hydrographic SurveyorsKarl B. Jeffers Hydrographic Manual U.S. Department of Commerce

IHO Special Publication S-44 IHO Standards for Hydrographic SurveysIHO Special Publication S-52 Spcifications for Chart Content and Display Aspects of ECDISIHO Special Publication S-57 IHO Transfer Standards for Digital Hydrographic DataIHO Special Publication S-61 Product Specification for Raster Navigational Charts (RNC)IHO Circular Letter 45/2001 Guidelines for the Processing of High Volume Bathymetric DataDated 5 Oct 2001. Map Compilation Color Separation and revision Headquarters Department of

Army, Washington.

Colonnel Sir Charles Close & Colonel H. St. J. L. Winterbotham Text Book of Topographical andGeographical Surveying Her Majestys Stationery Office.23M-13BAB 2PENENTUAN POSISI1. PENDAHULUANPenentuan posisi dengan keandalan relatif adalah masalah mendasar yang dihadapi Sistem Informasi Geografis (SIG) dan sebagai tujuan utama dari ilmu geodesi. Penentuan posisi titik pada permukaan bumi memerlukan pembentukan koordinat yang tepat dalam sistem referensi geodetik yang dipilih (Datum). Output informasi minimum yang harus dipenuhi pengguna adalah :

a. Parameter yang sepenuhnya menggambarkan sistem referensi;

b. Rincian koordinat yang dibutuhkan untuk simbol kartografi yang dipilih.

Dengan cara tersebut akan bisa ditentukan koordinat titik atau objek dengan mengacu pada dunia nyata.

2. PRINSIP PENENTUAN POSISI2.1 BumiPerhitungan posisi dengan akurasi berulang adalah masalah utama penentuan referensi geografis dari informasi terestrial dan fungsi utama geodesi. Posisi geografis suatu titik pada permukaan bumi dapat didefinisikan dalam kaitannya dengan matematis untk menjelaskan referensi permukaan yang digunakan di tempat sebenarnya dari permukaan Bumi. Referensi permukaan bumi harus memiliki dua karakteristik mendasar :

a. Didefinisikan secara matematis ;

b. Berada di lokasi yang diinginkan.

Permukaan referensi yang sering digunakan untuk area terbatas :

ellipsoid rotasi;

local spheroid;

bidang horizontal ( atau bidang singgung ) ;

geoid

Tiga permukaan di atas digunakan untuk penentuan posisi horizontal. Keempat memiliki definisi fisik dan memiliki kaitan dengan nilai tinggi yang lain. Sebuah posisi tiga dimensi didefinisikan dengan

koordinat 2 dimensi dan komponen vertikal yang menunjukkan tinggi di atas bidang referensi.h

Gambar 2.1: Permukaan bumi2.1.1 EllipsoidEllipsoid adalah permukaan keempat di mana semua kurva dari persimpangan bidang adalahelips dan akhirnya menjadi bentuk lingkaran. Untuk titik titik pada permukaan ellipsoid dan untuk 24bidang normal persinggungan pada titik tersebut, diketahui sebagai irisan normal yang memiliki nilai radian bervariasi. Variasi tersebut adalah fungsi lanjutan lintang ellipsoid dari titik yang dipilih, parameter bentuk ellipsoid dan azimuth bidang normal.

M-13Untuk ellipsoid geodetik, revolusi ellipsoid dihasilkan ketika elips diputar di sekitar sumbu semi-minor, permukaan matematis dimodelkan dengan bentuk dan ukurannya didefinisikan dengan dua parameter : panjang sumbu semi- minor ( b ) dan sumbu semi- mayor ( a).

Bentuk dari ellipsoid referensi juga dapat dijelaskan oleh kepepatannya : f = [ (a - b ) / a ] atau eksentrisitas nya : e = [ (a2 -b2)1/2 / a] .

Gambar 2.1 menunjukkan hubungan umum antara geoid, ellipsoid dan bentuk fisik bumi. Gambar 2.2 menunjukkan struktur dan parameter ellipsoid.

Gambar 2.2 : Ellipsoid

Permukaan ellipsoid berbentuk rata dan dapat dirumuskan secara matematis, oleh karena itu banyak digunakan untuk sistem koordinat horizontal. Tapi untuk referensi ketinggian digunakan pendekatan kasar bentuk bumi.

2.1.2 Local SphereSebuah bola lokal / local sphere adalah permukaan referensi pada lintang yang dipilih , memiliki radius sama dengan geometris berarti antara jari-jari melengkung dari dua bagian normal utama ellipsoid yang diganti di permukaan.

Subtitusi diterima jika raius mendekati 100 km (bidang geodetik) dari titik singgung antara ellipsoid dan sphere.

Adapun radius 8 km (bidang topografi) dari titik yang sama, dapat diterima untuk menggantikan sphere dengan bidang singgung.

2.1.3 GeoidGeoid adalah bidang ekipotensial dari medan gravitasi , digunakan sebagai referensi ketinggian permukaan. Berarti Mean Sea Level ( MSL ) adalah pendekatan terbaik dari permukaan tersebut.

Tidak seperti ellipsoid , geoid yang tidak memiliki model matematis yang digunakan dalam

perhitungan karena bentuknya tidak teratur.2.2 DatumDatum adalah sistem referensi geodetik yang didefinisikan oleh pemosisian teliti pada 25permukaan sebagai referensi dan digambarkan dalam ruang, dihasilkan oleh titik komputasi jaring.

SP-32 ( IHO - Fifth Edition 1994) mendefinisikan datum geodetik sebagai Parameter yang

menentukan permukaan referensi atau referensi sistem koordinat yang digunakan untuk kontrolM-13geodetik dalam perhitungan koordinat untuk titik-titik di bumi , datum umumnya didefinisikan secara

terpisah sebagai horisontal dan vertikal.

Penentuan referensi permukaan unik untuk seluruh bumi penting untuk penggunaan sistem satelit dan terkait survey dan penentuan posisi. Pada masa dulu sulit untuk dicapai karena karakter setiap daerah adalah lokal. Sehingga ada banyak sistem geodetik lokal di seluruh dunia , semua didefinisikan dengan tujuan mendapatkan pendekatan yang baik untuk daerah tertentu.

Selanjutnya, masing-masing negara berhak menentukan dua referensi permukaan yang didefinisikan secara berbeda yaitu penentuan posisi untuk horisontal (ellipsoid lokal) dan vertikal (geoid lokal / mean sea level). Gambar 2.3 menunjukkan hubungan tersebut.

gambar 2.3 Orientasi Datum2.2.1 Datum HorizontalDatum horizontal adalah model matematika dari bumi yang digunakan untuk menghitung koordinat geografis titik-titik. Sebuah referensi ellipsoid dua dimensi dalam hubungan dengan sistem lokal adalah sistem referensi geodetik (dua dimensi).Didefinisikan dengan 8 parameter yaitu 2 untuk bentuk ellipsoid dan 6 untuk posisi dan orientasi. Karena sebuah sistem refernsi itu tidak bersifat geosentrik, maka pusat ellipsoid digeser dari pusat massa bumi sejauh 100 meter. Sehingga sumbu ellipsoid tidak sama dengan rata rata sumbu rotasi terestris.

Ellipsoid lokal harus diposisikan dan diorientasikan dengan benar terhadap bumi untuk mendukung proses transalasi dari nilai pengukuran geometriknya (jarak, sudut, perbedaan ketinggian) untuk perhitungan posisi relatif yang dihubungkan dengan sebuah titik yang diketahui koordinat ellipsoidnya. Dengan perkembangan satelit, dapat dengan cepat membandingkan koordinat pada sistem geosentrik dengan tidak adanya perubahan dari manusia dan bersifat internasional.

Ada dua parameter bentuk untuk mengidentifikasikan ellipsoid yang harus di tentukan untuk sistem ini adalah :

a. ellipsoid atau lintang geodetik ;

b. ellipsoid atau bujur geodetik ;

c. elevasi geoid ( atau tinggi orthometrik );

d. dua komponen untuk deviasi vertikal ;

e. ellipsoid azimuth untuk arah yang memiliki asal sebagai titik .

Ketentuan untuk menguhubungkan antara permukaan ellipsoid dan geoid, memilih titik pusat untuk tinggi geodetik yang diketahui, harus memiliki lintang dan bujur astronomi. Sehingga harus memilih titik pusat ellipsoid dengan koordinat astronomi atau terestris.

Kondisi tersebut memberi akibat :

a.Menghasilkan preset point pada permukaan ellipsoid untuk menentukan arah di langit. (menghilangkan dua derajat kebebasan).

b. Meyakinkan bahwa titik tersebut didefinisikan dengan sumbu normal ellipsoid dan dengansumbu vertikal geoid. 26Tinggi tiitk pusat ellipsoid bergantung pada tinggi geodetik yang diketahui dan bergantung pada sumbu rotasi ellipsoid pada arah utara astronomi yang memastikan nilai dua derajat kebebasan

ellipsoid yang relatif terhadap geoid. :M-13a. Pergeseran sepanjang normal / vertikal. b. Rotasi area sekitarnya

Sehingga, referensi ellipsoid lokal berfokus pada titik pusatnya. Lihat gambar 2.4 untuk menggambarkan hubungan antara dua ellipsoid.

Gambar 2.4 : Orientasi Datum Horizontal2.2.2 Jenis DatumSistem geodetik lokal dikembangkan dalam geodesi dan kartografi sebelum berkembangnya sistem satelit, dengan anggapan bahwa permukaan ellipsoid hampir mendekati permukaan geoid.

Dalam penggunaannya, perataan antara normal vertikal dan ellipsoidal dikurangi dan hampir tidak digunakan, pengukuran sudut di tanah dapat digunakan untuk penggambaran ellipsoid tanpa koreksi. Situasi ini dapat digunakan dalam area yang lebih kecil, akan tetapi tidak dapat digunakan untuk area yang luas seperti eropa atau Amerika.

Penggunaan sistem referensi ini secara luas berkembang selama beberapa dekade terakhir dengan proses terntentu yang umum digunakan.

Di 50 tahun terakhir, dibutuhkan sistem referensi global, untuk keperluan kartografik, geodetik dan gravimetrik. Keberadaan geodesi satelit telah menggunakan dasar referensi geosentrik dan menghasilkan pendekatan yang baik tentang bentuk globe.

Sistem pertama dengan karakteristik ini dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat : WGS60 , WGS66 dan WGS72 adalah model yang diandalkan untuk survey terestris. Hingga diciptakan WGS84 .

WGS84 adalah singkatan dari ' World Geodetic System 1984' dan mendefinisikan sistem sebagai geodesi dan yang universal pada tahun 1984 . Hal ini diwakili oleh sistem Cartesian OXYZ dengan asal di pusat massa dan sumbu Z konvensional Bumi diarahkan ke CTP (Convensional Terrestrial Pole ), seperti yang didefinisikan oleh BIH ( Bureau International Le Heure ) pada tahun

1984 , yang sekarang bernama IERS (International Earth Rotation Sistem ). Sumbu X adalah persimpangan meridian melewati Greenwich , yang didefinisikan oleh IERS pada tahun 1984 , dan CTP mengacu pada bidang ekuator. Sumbu Y menyelesaikan rotasi orthogonal searah jarum jam dan

terletak di bidang ekuator pada 90 BT ke arah sumbu X. Kartesian menunjukkan matematis bumi. 27Pusat koordinat dan sumbunya juga pusat massa bumi dan sumbu ellipsoid digabungkan dalam suatu

sistem (ellipsoid dua sumbu, geosentrik WGS84) dan sumbu Z adalah sumbu simetri.M-13EUREF, sub komisi IAG (International Association of Geodesy), yang bertanggungjawab pada European Terrestrial Reference System realisation (ETRS), dan menjadi European Terrestrial Reference Frame (ETRF) pada tahun 1989. Sistem ETRF89 adalah realisasi sistem WGS84.

2.2.3Transformasi DatumTransformasi datum bertujuan menjadikan sistem referensi koordinat menjadi satu referensi. Koordinat kartesian disebut sebagai sistem geosentris atau koordinat geografis dirujuk ke ellipsoid geosentris dihasilkan melalui teknik posisi satelit . Untuk mengubah koordinat ini ke dalam sistem lokal terkait dengan daerah operasional, perlu untuk menerapkan algoritma dengan parameter yang ditentukan dengan cara perhitungan probabilitas untuk menyesuaikan pengukuran presisi satelit untu menghasilkan nilai realisasi jaring oleh sistem lokal dengan deformasi yang tak terelakkan.

Setiap ellipsoid , yang berorientasi lokal , pasti bergeser dari yang geosentris diadopsi di sistem WGS84, bukan hanya karena parameter yang berbeda tetapi , penting juga untuk pusat posisi dan sumbu orientasi . Oleh karena itu, koordinat geografis untuk titik yang sama dalam datum lokal dan dalam datum global berbeda,pergeseran bisa mencapai ratusan meter .

Diagram menunjukkan perbedaan dimensi antara ellipsoid dari Hayford dan berdasar

WGS84 :

kutub.

Perhatikan bahwa ellipsoid WGS84 lebih kecil baik dalam dimensi khatulistiwa dan maupun

Variasi dimensi dan tiitk pusat berpengaruh pada lintang geodetik (atau ellipsoidal) dan dalamkoordinat horizontal utara (Gaussian) dari titik di permukaan bumi, hal yang sama juga muncul pada lintang ellipsoid dan koordinat timur.

Hubungan antara koordinat geografis menimbulkan kebingungan dalam menghitung koordinat horizontal yang dapat didefinisikan dengan menggunaan gambaran Gauss (UTM). Kenyataannya, pergeseran dalam koordinat Gaussian tidak sejalan dengan pergeseran koordinat ellipsoid. Hal ini diakibatkan panjang garis dibentuk dari sudut lintang atau bujur pada ellipsoid dan juga diakibatkan perubahan titik pusat.

Untuk mengubah geografis dan koordinat horizontal dari satu sistem ke sistem lain maka perlu untuk menerapkan untuk setiap titik beberapa variasi , , N , E , yang merupakan fungsi dari titik , pergeseran yang akan diterapkan untuk setiap titik sesuai dengan posisinya.

Transformasi antara dua datum lokal yang berbeda , di daerah yang sama , sering dilakukan dengan menggunakan metode empiris , didasarkan pada kenyataan bahwa dua permukaan referensi , meskipun berbeda , perbedaannya serupa dan pokok perbedaan merupakan salah satu orientasi. Dalam kasus transformasi antara sistem geosentris global, seperti WGS84 , dan sistem geodetik lokal , dua permukaan yang dipisahkan satu sama lain dan karena itu perlu untuk menerapkan algoritma

transformasi yang lebih umum. 28Transformasi Datum telah diasumsikan cukup penting dengan munculnya GPS , dalam prakteknya biasanya diperlukan bahwa survei GPS mencakup beberapa poin dari sistem geodetik lama dimana survei harus terstruktur, sehingga cocok untuk menghitung parameter transformasi.

M-13Metode yang paling sederhana dan paling umum digunakan terdiri dari asumsi adanya rotasi dan translasi dari sumbu dengan faktor skala dalam sistem kartesian yang terhubung ke ellipsoid tersebut.

dimana :

Seperti sebuah model geometris yang sempurna, kecuali faktor skala, di antara semua titik dalam jaringan geodetik, didefinisikan menggunakan metode GPS (contohnya dalam S2) dan pada titik yang sama, didefinisikan dengan metode tradisional yakni triangulasi dan trilaterasi pada S1. Secara alami, hal ini tidak selalu menjadi pokok bahasan, pada dasarnya, distorsi mempengaruhi jaring geodetik dari propagasi kesalahan yang tidak dapat didefinisikan dengan pengukuran tradisional. Hubungan pokok bahasan di atas dihubungkan dengan jaring yang terbatas.

dimana :

= bujur, = Lintang, h = tinggi

Hubungan antara , , h terhadap ellipsoid adalah dengan semi-axis a dan kepepatan dengan koordinat X,Y dan Z yang didasarkan pada sistem kartesian geosentrik, di mana rumus transformasi antara sistem yang berbeda dihasilkan dalam koordinat geodetik.

Tujuh parameter dapat didefinisikan dalam sistem lokal, sebagai solusi dari hitung perataan kuadrat terkecil, dengan nilai yang digunakan adalah koordinat (kartesian atau geodetik) dari (> 3)

titik dalam suatau jaring menggunakan pengukuran GPS dan metode terestris.2.2.4 Datum VertikalBagian yang diperlukan untuk definisi tinggi adalah referensi vertikal.

Setelah itu, arah orthogonal yang diperlukan untuk pengukuran elevasi bersifat spesifik, dengan skala ditentukan dari sistem referensi.

Sebagai hasilnya, sistem referensi tinggi dapat ditentukan dengan :

a. Tinggi ellipsoid 'h': mengadopsi sebagai permukaan referensi ellipsoid 2 dimensi;

b. Tinggi orthometrik 'H' (atau ketinggian di atas permukaan geoid): dipilih sebagai bidang equipotensial grvitasi dengan pendekatan berupa MSL.

Sistem kedua dapat digunakan untuk menunjukkan ketinggian MSL. Walaupun rumus

matematis muncul ketika mendefinisikan perbedaan antara dua permukaan (ellipsoid geoid),diketahui sebagai undulasi geoid, pengetahuan akannya dibuuthkan untuk menghubungkan kedua 29sistem tinggi tersebut.

Gambar berikut ini menunjukkan hubungan utama antara ketinggian ellipsoid h dan tinggi

orthometrik H.M-13

Gambar 2.5: Datum VertikalDalam pendekatan pertama :

hp diukur dengan GPS, saat Hp diukur menggunakan metode gravimetrik; Np (tinggi geoid atau undulasi) adalah ketinggian di atas permukaan titik proyeksi P pada geoid sepanjang garis vertikal geoid. Rumus ini adalah pendekatan karena tidak menyebutkan perbedaan panjang antara faktor skala normal dan yang berbeda yang dihasilkan dari perbedaan variasi pengukuran.

Untuk pekerjaan kartografi, MSL ditentukan secara konvensional. MSL cukup ditentukan dari pengamatan pengukuran pasang surut. MSL diukur dari rambu pasut dalam waktu yang lama.

SP - 32 ( IHO - Fifth Edition 1994) mendefinisikan MSL sebagai "Ketinggian rata-rata permukaan laut pada stasiun pasang surut selama periode 19 - tahun ,biasanya ditentukan dari ketinggian perjam pembacaan yang diukur dari tingkat referensi (chart datum)".

Untuk area yang spesifik, geoid lokal didefinisikan sebagai bidang equipotensial dari bidamg gravitasi untuk titik yang belum diketahui posisinya dalam area yang sama (biasanya sebuah titik pada atau dekat dengan garis pantai).

Dapat diasumsikan nahwa referensi titik nol menggunakan teknik levelling geometrik, memungkinkan untuk melengkapi informasi ketinggian geoidal untuk masign masing titik, yang diketahui sebagai benchmark dalam jaring pada area umum sebagai kerangka referensi ketinggian.

Tergantung di mana kita berdiri, MSL bisa lebih dekat atau lebih jauh dari pusat bumi di dibandingkan dengan titik lain, ketinggian tidak mendapatkan manfaat dari definisi global dari tingkat rata-rata laut dan saat ini tidak ada sistem referensi elevasi global, yang memungkinkan penyatuan atau langsung perbandingan yang akan dicapai antara ketinggian diukur dalam berbagai sistem elevasi.

Geoid lokal didefinisikan sebagai permukaan bidang ekipotensial gaya berat untuk titik yang telah ditentukan dalam wilayah yang sama (biasanya sebuah titik pada atau dekat garis pantai terletak di

ketinggian MSL didefinisikan secara konvensional).Mulai dari titik ini, diasumsikan sebagai acuan level nol fundamental, menggunakan teknik geometris leveling, adalah mungkin untuk atribut ketinggian Geoidal untuk setiap titik, yang dikenal sebagai tolok ukur, dalam jaringan yang membentang di atas pada seluruh daerah, kerangka acuan elevasi.

Tergantung di mana kita berdiri, MSL bisa lebih dekat atau lebih jauh dari pusat bumi di 30dibandingkan dengan titik lain; ketinggian tidak mendapatkan manfaat dari definisi global tingkat rata-rata laut dan saat ini tidak ada sistem referensi elevasi global, yang memungkinkan penyatuan

atau langsung dibandingkan dengan dicapai antara ketinggian diukur dalam berbagai sistem elevasi.M-132.3 Sistem KoordinatPosisi biasanya didefinisikan melalui lengkung koordinat seperti lintang, bujur dan ketinggian di atas permukaan referensi. Dalam hal ini adalah menyediakan posisi di (2 + 1) dimensi. Ini benar dan penting untuk membedakan antara sistem koordinat berikut:

a. Grid

b. Spherical c. Elipsoid

d. Astronomis

menurut apakah pesawat, bola, ellipsoid atau geoid digunakan sebagai permukaan referensi. Koordinat ellipsoidal juga disebut geodesi, sedangkan Geoidal koordinat astronomi yang yang menurut penafsiran ini, istilah 'geografis koordinasi' adalah istilah umum yang meliputi tipe yang disebutkan dalam c dan d.

2.4 Prinsip KartografiRepresentasi dari ellipsoid pada bidang (horizontal) permukaan adalah masalah mendasar dan

Tujuan Kartografi. Masalah tersebut dibuat lebih kompleks oleh permukaan ellipsoid tidak menjadi dapat dikembangkan (atau dari permukaan bola di lapangan sempit) pada permukaan pesawat. Jadi tidak mungkin untuk mentransfer rincian dari permukaan referensi tiga dimensi untuk rencana kertas tanpa parameter yang menggambarkan mereka (jarak, area, sudut) menderita deformasi yang cukup besar. Menemukan metode terbaik untuk mencapai ini transfer akan difokuskan, oleh karena itu, terhadap penghapusan beberapa dari mereka, atau terhadap mereka mengandung dalam batas yang dapat diterima.

Menurut metode yang dipilih yaitu:a.Charts di mana jarak yang diawetkan (grafik berjarak sama): kondisi ini tidak bisa dicapai untuk seluruh kertas, hanya sepanjang arah tertentu. Ini berarti sepanjang garis tertentu bahwa hubungan (skala) yang diawetkan antara jarak yang diukur pada kertas dan jarak yang diukur pada permukaan referensi;

b. Charts di mana daerah yang diawetkan (setara atau grafik daerah yang sama): kondisi ini bisa dicapai atas seluruh kertas. Ini berarti bahwa hubungan tersebut diawetkan antara diukur area pada kertas dan area yang diukur pada permukaan referensi. Linear dan sudut deformasi diperkenalkan, namun, yang menciptakan perubahan bentuk;

c.Charts di mana sudut yang diawetkan (grafik conformal): ini juga dapat dicapai melalui seluruh kertas. Ini berarti bahwa sudut yang diukur antara dua Geodesi berubah pada kertas adalah sama dengan sudut antara dua arah yang sesuai pada permukaan referensi (ellipsoid atau bola);

d. Charts di mana skala adalah sama di semua arah pada setiap titik (grafik orthomorphic): sudut putaran titik yang diawetkan dan bentuk kecil tidak terdistorsi atas seluruh kertas;

e.Charts di mana tidak ada unsur di atas dengan seksama diawetkan tetapi di mana relatif deformasi yang terkandung dalam toleransi yang sesuai (grafik aphilatic atau tidak

orthomorphic). 31M-13Tiga indeks memungkinkan evaluasi entitas deformasi, dan karena itu untuk menghitung relative koreksi. Mereka disebut 'bentuk linear, dangkal dan deformasi sudut' dan mereka masing-masing diberikan dari:

Pilihan sistem kartografi tergantung pada tujuan yang grafik yang diproduksi. Jika grafik akan digunakan untuk navigasi, maka akan harus conformal. Sudut di atas kertas (misalnya sudut antara kursus ditandai pada kertas dan meridian) akan mereplikasi, tanpa variasi, arah sudut vektor. Prosedur, di mana sambungan dibuat antara titik-titik dari ellipsoid dan tempat pesawat kartografi, dapat berupa:

a.Geometris: yang terdiri dari membangun hubungan proyektif antara mereka melalui konstruksi geometris yang tepat, diikuti dengan proses analitis relatif (trigonometri secara umum);

b. Analisis: terdiri dari membangun koneksi analisis non-proyektif antara poin. Hal ini

diperlukan untuk menulis sebuah sistem persamaan yang menghubungkan koordinat geografis dari berbagai titik pada ellipsoid dengan bidang ortogonal koordinat pada sheet disebut sistem sesuai sumbu.

Metode pertama pembangunan grafik bernama 'proyeksi', yang 'representasi' kedua. Kedua metode yang tidak bertentangan, setiap sistem dapat diartikulasikan melalui pengaturan persamaan dan sistem proyektif yang tepat dapat sesuai dengan berbagai sistem analitis, bahkan jika mereka kadang-kadang perkiraan.

Dalam pemetaan modern adalah lebih baik untuk membangun grafik melalui "representasi".Sistem campuran eksis di mana dipilih elemen jaringan diubah dengan satu sistem dan lainnya elemen dengan yang lain. Sistem seperti ini disebut 'proyeksi atau pernyataan diubah', mereka umum digunakan dalam konstruksi grafik karena karakteristik tertentu mereka memberi pada produk akhir, yang tidak akan dibuat dalam proyeksi murni atau representasi.

2.5 Proyeksi2.5.1 Proyeksi GeometrisUntuk mereproduksi bagian ellipsoid ditentukan dari grafik, perlu untuk mempelajari pusat daerah dan untuk menemukan bidang singgung ke ellipsoid pada saat itu. Hal ini kemudian memungkinkan untuk memproyeksikan geometris ellipsoid angka pada pesawat tersebut dari pusat sesuai proyeksi.

Tergantung pada posisi yang dipilih untuk titik proyeksi, berbagai transformasi diproduksi, masing- masing dengan karakteristik tertentu.

Pusat proyeksi dapat diatur:

a. di pusat ellipsoid (pusat grafis atau azimut proyeksi): grafik diproduksi dengan ini sistem 32yang berguna untuk navigasi, karena transformasi busur maksimum kelengkungan bola lokal tunggal menghasilkan segmen garis lurus pada bidang proyeksi;

M-13b. dalam kaitannya dengan titik diametral berlawanan dengan zona yang akan diwakili (stereografik proyeksi): itu adalah proyeksi perspektif hanya sesuai dan umumnya digunakan untuk kutub zona kartografi;

c. pada perpanjangan diameter, tetapi eksternal ke ellipsoid ('scenographic' proyeksi);

d. selalu pada diameter yang sama tetapi pada jarak tak terhingga (proyeksi ortografi).

2.5.2 Proyeksi KerucutProyeksi kerucut terdiri dalam mengambil permukaan kerucut diposisikan sesuai dengan porsi ellipsoid untuk yang kertas harus diciptakan dan memproyeksikan ellipsoid pada permukaan kerucut dari pusat ellipsoid. Selanjutnya, permukaan kerucut akan berubah menjadi pesawat dan grafik sehingga dihasilkan tidak akan mudah pecah (berjarak sama) sepanjang garis singgung; tempat lain itu aphilatic atau tidak orthomorphic. The kasus umum paling diwakili oleh 'langsung proyeksi kerucut', yang, dalam rangka untuk membuatnya conformal, Lambert telah mempertahankan tidak berubah prinsip proyeksi untuk menelusuri meridian tetapi ia telah menggantikan sistem representasi analitis untuk metode proyeksi untuk menelusuri paralel. Ini adalah orthomorphic diubah proyeksi.

2.5.3 Proyeksi SilinderProyeksi silinder diperoleh dengan mengambil permukaan silinder, dengan berbagai disiapkan, bersinggungan dengan ellipsoid dan memproyeksikan atasnya poin milik ellipsoid, dari pusatnya. Di antara berbagai kemungkinan posisi silinder proyeksi, kita akan mempertimbangkan dua yang berasal, setelah pembangunan di pesawat, dua sistem kartografi yang paling digunakan: langsung proyeksi silinder dan yang terbalik.

2.5.3.1 Proyeksi Silinder LangsungProyeksi silinder adalah bersinggungan dengan khatulistiwa dan memiliki sumbu bertepatan dengan ellipsoid terestrial sumbu lebih kecil. Meridian dan grid paralel (graticule) mentransformasikan dirinya, dari silinder yang, dalam serangkaian garis lurus ortogonal antara mereka. Proyeksi ini aphilatic atau 'tidak orthomorphic' di khatulistiwa Band; itu adalah conformal hanya untuk paralel dan meridian, deformasi kecil di dekat ekuator tapi mereka tumbuh mendekati kutub.

Proyeksi silinder langsung dapat dibuat konformal dan orthomorphic memperkenalkan analitis hubungan antara paralel pada ellipsoid dan paralel pada tabel; tetap proyeksi asal meridian berubah.

Grafik dimodifikasi diperoleh dengan cara ini, disebut Bagan dari Mercator (atau Mercator proyeksi), memiliki keuntungan menjadi penurut dan penyajian grid geografis berubah sebagai garis lurus orthogonal di antara mereka. Singkatnya, ini tampaknya menjadi sistem kartografi yang ideal untuk daerah khatulistiwa. untuk daerah di lintang berarti, permukaan silinder memotong ellipsoid dapat dianggap: tidak akan ada lagi tidak adanya deformasi pada khatulistiwa, tetapi akan ada pada dua

paralel yang dipilih, pengurangan band antara dan ekspansi di zona eksternal.Selain itu, Bagan Mercator memungkinkan navigasi menggunakan 'loxodrome atau jalur rhumb'. meskipun tidak mewakili jarak terpendek antara dua titik, yang merupakan geodesik atau orthodrome, yang loxodromes diikuti untuk jarak pendek, karena sudut rute dengan mudah dapat disamakan

dengan mean; untuk alasan ini, grafik tersebut dari biasanya digunakan untuk navigasi. 332.5.3.2 Proyeksi Silinder TransverseM-13Proyeksi silinder bersinggungan dengan meridian dengan sumbu ditempatkan di atas rencana khatulistiwa dan permukaan ellipsoid diproyeksikan di atasnya dari pusat ellipsoid itu sendiri. Deformasi tidak mengambil menempatkan pada meridian singgung; tetapi mereka meningkat dengan meningkatnya jarak dari itu. Meridian dan grid paralel (graticule) diubah menjadi jaring kurva yang berpotongan pada sudut yang sama.

Pengaruh deformasi dibatasi dengan mengurangi zona yang akan diproyeksikan, dicapai dengan membagi permukaan darat ke zona lebar terbatas (umumnya 15 bujur), dan dengan memproyeksikan mereka di atas silinder bersinggungan dengan meridian pusat mereka, sepanjang yang deformasi yang menghindari. Untuk mengurangi deformasi lanjut, persimpangan silinder, bukan garis singgung, dapat diperkenalkan. Dalam metode seperti itu, tidak adanya deformasi tidak terjadi pada meridian sentral, tapi pada dua garis berpotongan yang simetris untuk itu: di daerah tertutup antara garis-garis ini ada kontraksi, sementara di luar ini zona ada peningkatan ekspansi.

2.5.4 RepresentasiThe Gauss representasi, yang merupakan dasar untuk kartografi resmi banyak negara, 'analitis' mengubah grid geografis (gbr. 2.6), melalui persamaan yang sangat kompleks korelasi, dalam jaringan sangat mirip dengan yang diperoleh melalui proyeksi silinder terbalik, dengan pemberian di

atasnya karakteristik dasar kesesuaian (selain yang umum untuk proyeksi: Rectilinearly antara gambar khatulistiwa dan meridian, dan equidistance sepanjang meridian).

Tidak adanya equidistance (kecuali untuk meridian sentral yang dipilih) melibatkan variasi skala pada kertas, dalam kaitannya dengan posisi dari elemen yang diukur. Deformasi meningkat dengan jarak dari meridian pusat dan khatulistiwa. Untuk mengurangi deformasi permukaan yang diwakili adalah hati-hati digambarkan; ellipsoid dibagi menjadi zona dengan meridian sentral (atau zona meridian) dipilih sebagai meridian referensi yang equidistance tercapai.

Melalui formula korespondensi atau persamaan Gauss, adalah mungkin untuk mendapatkan koordinat kartografi, dan karena itu pesawat, dari titik-titik yang telah ditetapkan pada ellipsoid (misalnya node dari geografis grid) pada XY representasi pesawat (atau NE), mengingat bahwa meridian berubah ditunjukkan oleh Sumbu X dan satu Y ditampilkan dalam arah sejajar dengan sumbu silinder

proyeksi.

Di atas kertas, poin dengan absis atau ordinat yang sama berupa garis lurus bijaksana searah dengan sumbu. Menggambar ke chart pesawat beberapa dari garis lurus (yang sesuai ke integer jumlah kilometer), menciptakan jaringan kisi kotak, disebut 'garis'.

Dalam grafik modern, di seprai hanya grid akan ditampilkan, sedangkan grid geografis (graticule)

ditampilkan hanya dengan jejak paralel dan meridian pada margin lembar.

Kehadiran grid memungkinkan operasi di bidang horisontal dalam seluruh zona, dengan satu-satunya kebutuhan untuk koreksi yang jarak dihitung melalui koordinat dengan bantuan deformasi linear koefisien. Karena kurva berubah dari geodesi bukanlah koreksi segmen garis lurus ke sudut (melalui

'pengurangan chord') harus diperkenalkan.Sistem kartografi berdasarkan representasi Gauss diakui secara internasional sebagai 'Universal 34Transversal Mercator Proyeksi 'atau' UTM 'karena analogi dengan proyeksi terbalik silinder diperoleh dari proyeksi silinder langsung (Mercator).

2.5.5 Proyeksi UTMM-13Universal Transverse Mercator (UTM) koordinat yang digunakan dalam survei dan pemetaan ketika ukuran proyek meluas melalui beberapa zona pesawat wilayah atau proyeksi dan juga digunakan oleh NATO Tentara, Angkatan Udara dan angkatan laut untuk pemetaan, charting dan aplikasi geodesi. Perbedaan antara proyeksi UTM dan proyeksi TM dalam skala di meridian sentral, asal, dan satuan representasi:

a. Skala ini 0,9996 pada meridian tengah proyeksi UTM;

b. The northing koordinasi (NUTM) memiliki asal nol pada khatulistiwa di Utara Belahan hingga lintang Eighty Four derajat utara (84 N);

c.The southing koordinasi (SUTM) memiliki asal sepuluh juta meter (10.000.000 m) di Belahan bumi selatan sampai garis lintang delapan puluh derajat selatan (80 S) .;

d. The easting koordinasi (EUTM) memiliki asal lima ratus ribu meter (500.000 m) di meridian pusat.

e. Sistem UTM dibagi menjadi enam puluh (60) zona longitudinal. Setiap zona enam (6 )

derajat lebar memperpanjang tiga (3 ) derajat di setiap sisi meridian sentral.

3. Metode Kontrol Horizontal3.1 PengantarDi bidang hidrografi, survei topografi, didirikan untuk membingkai geografis wilayah pesisir atau untuk membuat tanda lahan untuk survei hidrografi, dilakukan sejak sebelumnya didirikan stasiun topografi dengan koordinat yang telah ditentukan oleh operasi survei geodetik. Titik-titik tersebut dan jaringan penghubung, disebut kontrol utama, menghasilkan geodetik diadopsi sistem referensi (Datum).

Penentuan horisontal mereka dapat diperoleh dengan:

a. metode klasik survei (pengamatan astronomi dan pengukuran sudut dan jarak);

b. metode campuran survei;

c. metode fotogrametri survei.

Dua metode pertama mencapai jaringan kontrol dasar, primer atau tatanan rendah, melalui triangulasi, trilateration dan operasi melintasi. Setelah itu, dari titik-titik kontrol primer, kontrol dapat diperpanjang sesuai kebutuhan untuk survei tertentu kebutuhan dengan pengukuran lebih lanjut sudut dan jarak.

Perkembangan teknologi satelit telah memungkinkan penentuan kedua stasiun dari jaringan kontrol dasar primer dan titik-titik jaringan kontrol sekunder yang akan diperoleh tanpa Koneksi geometris antara mereka, sampai tingkat survei topografi dari situs tertentu.

b. Peta dengan area yang dipertahankan (equivalent atau sebanding dengan area peta) : 35kondisi ini bisa dicapai hingga melebihi keseluruhan kertas. Ini berarti hubungan dipertahankan antara sebuat area terukur pada peta dan area terukur pada referensi

M-13permukaan. Deformasi linear dan angular (sudut) telah diperkenalkan, bagaimanapun, dimana membuat alterasi dari bentuk.

c. Peta dimana sudutnya dipertahankan (peta conform) : peta ini juga bisa dicapai melebihi keseluruhan kertas. Ini berarti bahwa sudut terukut diantara 2 geodetics yang ditransformasi diatas kertas sebanding dengan sudut diantara 2 arah yang berkoresponden diatas referensi permukaan (ellipsoid atau sphere).

d. Peta didalam skala ini adalah sama untuk semua arah pada setiap titik (peta ortomophic) : sudut mengelilin