Pikiran Rakyat - Pustaka Ilmiah Universitas · PDF fileperbedaan antara tulisan ilmiah dan ......

Click here to load reader

  • date post

    07-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    217
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Pikiran Rakyat - Pustaka Ilmiah Universitas · PDF fileperbedaan antara tulisan ilmiah dan ......

Pikiran Rakyato Senin o Selasa o Rabu Kamis o Jumat o Sabtu o Minggu

2 G) 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 1518 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31

OPeb oMar OApr OMei .Jun OJul OAgs OSep OOkt ONov ODes

Karya IImiahuntuk Konsumsi Pull ik

E NTAH siapa yang pertama kalimengelompokkan jenis tulisan.Yang jelas, di dunia, saat ini kitamengenal dua jenis tulisan. Tulisanilmiah dan tulisan yang populer. Tulisanilmiah disematkan pada rulisan-tulisanhasil penelitian, eksperimen, dansemacamnya. Sementara tulisan populerbiasanya bersifat khayali.

Biasanya, tulisan ilmiah yang berasaldari penelitian itu hanya dibaca olehkalangan terbatas, hanya diminati olehkalangan ilmuwan atau pelajar/maha-siswa eksak. Dengan demikian, hal itumenyulitkan sosialisasi tentang hasil-hasil penelitian kepada masyarakat.Lain hal dengan tulisan populer yangtampak memiliki porsi lebih. Peminattulisan populer (seperti novel, kornik,karikatur, dan sejenisnya) memilikipeminat yang lebih banyak ketimbangpeminat tuilsan ilmiah.

Menyadari hal tersebut, awal Meilalu, Badan Eksekutif Mahasiswa Fakul-tas Teknik Pertanian IPB menyeleng-garakan acara Pekan Ilmiah Populer.Tujuannya, selain menumbuhkan kecin-taan mahasiswa terhadap dunia penelit-ian, juga bagaimana menjembatani-karya-karya ilrniah tersebut sehinggabisa dinikmati oleh khalayak luas.Tulisan-rulisan ilmiah akan memiliki ni-lai publisitas kalau sudah menjaditulisan populer, begitu kira-kira garis be-sar acara tersebut.

Dalam seminar tersebut hadir empatpembicara, di antaranya Dr. Arif Satria

(Dekan FEMA, IPB), Megawati Sirnan-jutntak S. P.,M. Si., Bapak Yotvitner,dan Tatiek Kancaniati (Corporate Sec-retary IMZ Jakarta). Keempat pern-bicara ini memberikan materi tentangkiat dan motivasi menulis. Sesi terakhirdiisi oleh Prof. Dr. Ir. Made Astawan,M.S. (Guru Besar Bidang Pangan danGizi IPB) dan Bapak Andang Setiadi(Bussiness Development Foodreview In-donesia). Prof. Made menjelaskanperbedaan antara tulisan ilmiah dantulisan populer.

Dia menjelaskan bahwa perbedaantulisan ilmiah dan populer terletak padabahasa penyampaian yang digunakan.Karya tulis ilmiah mumi ditampilkandalam bahasa baku dan sangat terikatdengan kaidah bahasa Indonesia resmi.Sementara ilmiah populer ditampilkandengan bahasa yang lebih luwes sertadapat dipahami masyarakat umum.

Dari segi topik bahasan, tulisan ilmi-ah populer cenderung membahas per-masalahan yang berkaitan denganmasyarakat di sekitarnya. Berbeda de-ngan karya tulis ilmiah mumi yanglebih sering berkutat dalam bidang ilrni-ah yang jauh dari jangkauan masyarakatawam.

Mengacu kepada buku Buku Sainsyang Populer, Kok Langka?,bahwa adatiga langkah dalam memopulerkantulisan ilmiah sehingga berdaya jual se-cara publisitas. Langkah pertama adalahdengan dibuat komik. [adi, ilmu penge-tahuan atau hasil penelitian yang sifat-

nya.ilmiah dipaparkan de gan komik.Ilmu pengetahuan yang il iah kalaudikomikkan akan tidak terasa berat,Dengan demikian, hal itu akan menarikminat pembaca untuk membacanya. 'Dengan begitu, hasil-hasil penelitianbisa tersosialisasikan kepada pembaca.

Langkah kedua, dalam upaya memo-pulerkan hasil-hasil penelitian yangilmiah menjadi rulisan populer adalahde-ngan menyampaikannya dalam ba-hasa humor. [adi, tulisan ilmiah disam-paikan dengan selingan joke-joke segaratau anekdot-anekdot yang tepat.Langkah ketiga, adalah dengan "mem-bumikan" bahasa ilmiah sehingga mu-dah dipahami. Selama ini, bahasa yangdigunakan dalam mempublikasikantulisan ilrniah terkesan "langitan" dansulit dimengerti oleh masyarakat awam.

Pada akhimya, tulisan ilmiah dan po-puler sama-sama berisi tentang ilmupengetahuan dan informasi. Seseorangtertarik terhadap sesuatu disebabkanoleh kesan pertamanya. Populer 'ataupun ilmiah hanyalah kemasan. [ikakemasannya rnenarik, pembaca akanmempersepsikan bahwa isinya jugamenarik, meskipun kandungannya ilmi-ah. Hal ini dijelaskan oleh SolomonAsch dalam penelitiannya tentangpersepsi. Menurut dia, persepsi awalpembaca akan berpengaruh terhadappersepsi selanjutnya. Dala ilmu komu-nikasi, ini disebut sebagai primacy effect.(Atih Ardiansyah, mahasiswa FikomUnpad) ***