PEDOMAN WAWANCARA DENGAN PEMBELI / · PDF file PEDOMAN WAWANCARA DENGAN PEMBELI / PEMBORONG...

Click here to load reader

  • date post

    23-Nov-2020
  • Category

    Documents

  • view

    13
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of PEDOMAN WAWANCARA DENGAN PEMBELI / · PDF file PEDOMAN WAWANCARA DENGAN PEMBELI / PEMBORONG...

  • PEDOMAN WAWANCARA

    DENGAN PEMBELI / PEMBORONG

    1. Sejak kapan Bapak menekuni usaha dagang sebagai pembeli

    singkong?

    2. Apa pekerjaan Bapak sebelum menjadi pembeli buah singkong?

    3. Dengan sistem apa Bapak membeli singkong dari petani?

    4. Mengapa Bapak memilih dengan sistem tebas dalam berakad jual beli

    singkong?

    5. Bagaimana cara Bapak dengan mentaksir singkong yang dihasilkan dalam

    suatu lahan padahal singkong tidak keliatan?

    6. Bagaimana sistem pembayaran dalam jual beli buah singkong

    dengan sistem tebas?

    7. Siapa yang bertanggung jawab antara setelah terjadi akad sampai panen

    baik mengenai keamanan ataupun kerusakan tanaman singkong?

    8. Berapa keuntungan ataupun kerugian yang Bapak dapatkan jika menebas

    singkong?

    9. Apa sebabnya jika mendapatkan keuntungan dan jika mendapatkan

    kerugian?

  • PEDOMAN WAWANCARA

    DENGAN PETANI SINGKONG

    1. Sejak kapan Bapak mulai menjadi petani singkong?

    2. Bagaimana proses penanaman singkong sampai panen di Desa Sumur?

    3. Berapa umur tanaman singkong dari tanam sampai panen?

    4. Bagaimana cara menjual hasil panen singkong?

    5. Mengapa cara menjualnya singkong memilih dengan sistem tebas?

    6. Apa keuntungan dari menjual singkong dengan sistem tebas?

    7. Apa kerugian dari menjual singkong dengan sistem tebas?

    8. Bagaimana pendapat Bapak mengenai hukum jual beli singkong

    dengan sistem tebas?

    9. Siapa yang bertanggung jawab baik keamanan maupun kerusakan

    tanaman singkong dari setelah terjadi transaksi sampai panen tiba?

  • PEDOMAN WAWANCARA

    DENGAN TOKOH MASYARAKAT

    1. Bagaimana masyarakat desa sumur dalam hal menjalankan keagamaan

    khususnya dalam menjalankan syari’at islam?

    2. Bagaimana kondisi masyarakatnya?

    3. Bagaimana sistem pendidikan keagamaan masyarakat di Desa Sumur?

    4. Bagaimana sosial budaya dan keagamaan masyarakat Desa Sumur?

    5. Bagaimana pendapat Bapak mengenai hukum Islam jual beli singkong

    dengan sistem tebas yang ada di Desa Sumur?

    6. Bagaimana peran Bapak sebagai tokoh masyarakat mengenai pelaksa-

    naan jual beli singkong dengan sistem tebas?

  • PEDOMAN WAWANCARA

    PENGASUH PONPES MAMBAUL ULUM SUMUR BRANGSONG

    1. Bagaimana sistem pendidikan keagamaan masyarakat di Desa

    Sumur Kec. Brangsong Kab. Kendal?

    2. Bagaimana menurut Bapak tentang jual beli singkong dengan

    sistem tebas Di Desa Sumur Kec. Brangsong Kab. Kendal?

    3. Akad apa yang digunakan dalam jual beli singkong dengan

    sistem tebas di Desa Sumur Kec. Brangsong Kab. Kendal?

    4. Menurut Bapak apakah jual beli singkong dengan sistem tebas di

    Desa Sumur ini sudah sesuai dengan syari’at Islam?

  • PEDOMAN WAWANCARA

    DENGAN KEPALA DESA BESERTA PERANGKAT

    1. Bagaimana gambaran umum Desa Sumur Kec. Brangsong Kab.

    Kendal?

    2. Ada berapakah dukuh, RW, dan RT di Desa Sumur Kec. Brangsong

    Kab. Kendal?

    3. Berapa jumlah penduduk Desa Sumur Kec. Brangsong Kab. Kendal?

    4. Bagaimana kehidupan beragama masyarakat Desa Sumur?

    5. Bagaimana tingkat pendidikan penduduk Desa Sumur?

    6. Bagaimana keadaan sosial budaya Desa Sumur?

    7. Bagaimana keadaan ekonomi masyarakat Desa Sumur?

    8. Potensi apa saja yang dapat dikembangkan di Desa Sumur Kec.

    Brangsong Kab. Kendal?

    9. Bagaimana pelaksanaan jual beli singkong yang ditanam oleh petani Desa

    Sumur?

    10. Apa saja kendala yang dihadapi dalam mengembangkan Desa Sumur?

  • WAWANCARA

    DENGAN PEMBELI / PEMBORONG

    Peneliti : Sejak kapan Bapak menekuni usaha dagang sebagai

    pembeli singkong?

    Pembeli : Saya menekuni usaha dagang singkong kira-kira sejak umur

    39 tahun

    tepatnya 8 tahun yang lalu.

    Peneliti : Apa pekerjaan Bapak sebelum menjadi pembeli buah

    singkong?

    Pembeli : Sebelum menjadi pembeli singkong pekerjaan saya adalah

    serabutan.

    Peneliti : Dengan sistem apa Bapak membeli singkong dari petani?

    Pembeli : Saya membeli singkong dengan sistem tebas.

    Peneliti : Mengapa Bapak memilih dengan sistem tebas dalam berakad

    jual beli

    singkong?

    Pembeli : Karena dengan sistem tebas itu lebih mudah, praktis dan

    ekonomis.

    Peneliti : Bagaimana cara Bapak dengan mentaksir singkong yang

    dihasilkan dalam suatu lahan padahal singkong tidak

    keliatan?

    Pembeli : Dengan cara melangkahkan kaki sepanjang kebun dan

    mengambil contoh 2-3 batang tanaman singkong sehingga

    dapat mentaksir yang akan dipanen.

    Peneliti : Bagaimana sistem pembayaran dalam jual beli buah

    singkong dengan

    sistem tebas?

    Pembeli : Setelah terjadi kesepakatan dibayar panjer dahulu dan akan

    dibayar penuh setelah panen selesai.

  • Peneliti : Siapa yang bertanggung jawab antara setelah terjadi transaksi

    sampai panen baik mengenai keamanan ataupun kerusakan

    tanaman singkong?

    Pembeli : Setelah terjadi akad sampai panen baik mengenai keamanan

    maupun kerusakan tanaman singkong yang bertanggung

    jawab adalah pembeli.

    Peneliti : Berapa keuntungan ataupun kerugian yang Bapak dapatkan

    jika menebas

    singkong?

    Pembeli : Keuntungan yang saya dapatkan biasanya sekitar Rp. 400.000

    an per ½ Ha lahan dan jika ada kerugian itu tidak banyak

    jumlahnya karena saya sudah ikhlas jika ada kerugian.

    Peneliti : Apa sebabnya jika mendapatkan keuntungan dan jika

    mendapatkan kerugian?

    Pembeli : Jika mendapat keuntungan berarti tanaman yang ditebas

    berupa tanaman yang subur dan segar maka hasil

    singkongnya pun besar-besar, adapun jika mendapatkan

    kerugian bisa jadi tanaman singkongnya tidak subur atau layu

    karena tidak pernah dirawat atapun dikasih pupuk.

  • WAWANCARA

    DENGAN PETANI SINGKONG

    Peneliti : Sejak kapan Bapak mulai menjadi petani singkong?

    Petani : Saya menanam singkong kira-kira sejak sekitar 1995 an.

    Peneliti : Bagaimana proses penanaman singkong sampai panen di

    Desa Sumur?

    Petani : Pertama siapkan lahan, kedua menyiapkan potongan

    batang singkong yang akan ditanam, ketiga setelah

    muncul daun singkongnya dipupuk, disemprot, dan kalau

    sudah waktunya ya dipanen.

    Peneliti : Berapa umur tanaman singkong dari tanam sampai panen?

    Petani : Umur tanaman singkong dari tanam sampai panennya itu

    sekitar 9-10

    bulan.

  • Peneliti : Bagaimana cara menjual hasil panen singkong?

    Petani : Cara menjual singkong di Desa Sumur Kec. Brangsong Kab.

    Kendal yaitu dengan sistem tebas.

    Peneliti : Mengapa cara menjualnya singkong memilih dengan sistem

    tebas?

    Petani : Karena lebih praktis, ekonomis dan mudah dilaksanakan.

    Peneliti : Apa keuntungan dari menjual singkong dengan sistem tebas?

    Petani : Keuntungannya bagi petani adalah tidak menanggung resiko

    ketika akad

    sudah dilaksanakan.

    Peneliti : Apa kerugian dari menjual singkong dengan sistem tebas?

    Petani : Akan rugi jika tanaman singkong mengalami kerusakan

    ataupun terkena hama seebelum panen.

    Peneliti : Bagaimana pendapat Bapak mengenai hukum jual beli

    singkong dengan sistem tebas?

    Petani : Ya boleh boleh saja asalkan akad jual belinya sesuai aturan

    dan tidak ada pihak yang dirugikan dan dengan dasar suka

    sama suka.

    Peneliti : Siapa yang bertanggung jawab baik keamanan maupun

    kerusakan

    tanaman singkong dari seteah terjadi akad sampai panen tiba?

    Petani : Yang bertanggung jawab baik keamanan maupun kerusakan

    tanaman singkong dari setelah terjadi akad sampai panen tiba

    yaitu pembeli.

  • WAWANCARA

    DENGAN TOKOH MASYARAKAT

    Peneliti : Bagaimana masyarakat desa sumur dalam hal menjalankan

    keagamaan khususnya dalam menjalankan syari’at islam?

    Ky. Subki : Sangat bagus dengan banyaknya sarana ibadah yang ada di

    Desa Sumur Kec. Brangsong kab. Kendal dan banyaknya

    kelompok-kelompok pengajian, mauludan, dan yasin

    beserta tahlil.

    Peneliti : Bagaimana sistem pendidikan keagamaan masyarakat di

    Desa Sumur?

    Ky. Subki : Cukup bagus karena dengan adanya pesantren, TPQ, dan

    MDA menjadi lebih baik lagi.

    Peneliti : Bagaimana sosial budaya dan keagamaan masyarakat Desa

    Sumur?

    Ky. Subki : Masih menj