Lotion Kba

Click here to load reader

  • date post

    18-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    128
  • download

    16

Embed Size (px)

description

prak kba

Transcript of Lotion Kba

PEMBUATAN LOTION DARI EKSTRAK DAUN BAYAM MERAH DAN PENGUJIAN ANTIOKSIDAN SERTA PERBANDINGAN DENGAN LOTION DARI EKSTRAK BIJI KELENGKENG

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pada saat ini penggunaan kosmetika di kalangan masyarakat sudah menjadi salah satu kebutuhan yang mendasar. Hal ini dikarenakan penggunaan kosmetika tidak hanya terbatas untuk mempercantik dan merawat diri saja tetapi juga untuk tujuan kesehatan. Data Persatuan Perusahaan Kosmetika Indonesia menunjukkan bahwa pasar industri kosmetika tumbuh sekitar 15-20% setiap tahunnya dan hingga saat ini terdapat 744 perusahaan kosmetika baik skala kecil, sedang, maupun menengah (Wahyuana 2008).Kosmetika adalah bahan atau campuran bahan yang dikenakan pada kulit manusia untuk membersihkan, memelihara, menambah daya tarik, dan mengubah rupa (Wasitaatmadja 1997). Namun, pada saat ini banyak beredar produk-produk kosmetika yang membahayakan bagi kesehatan pemakainya akibat kandungan bahan didalamnya yang menimbulkan efek negatif. Pada saat ini banyak produk kosmetika yang diproduksi dengan menggunakan bahan-bahan alami agar aman bagi kesehatan pemakainya.Meningkatnya kebutuhan masyarakat terhadap kosmetika terutama kosmetika yang berasal dari bahan alami memberikan peluang bagi penggunaan daun bayam merah sebagai bahan baku kosmetika. Skin lotion merupakan salah satu jenis produk industri kosmetik hasil emulsi minyak dalam air (oil on water atau o/w) yang digunakan untuk menjadikan kulit halus, segar, dan bercahaya. Campuran skin lotion terdiri dari air, emolien, humektan, bahan pengental, pengawet, dan pewangi (Mitsui 1997). Setil alkohol merupakan salah satu bahan kimia yang umum digunakan dalam pembuatan skin lotion yang berfungsi sebagai pengental, penstabil, dan pengemulsi.

1.2 Rumusan Masalah 1.3 Tujuan PraktikumTujuan dari praktikum ini adalah untuk memanfaatkan ekstrak daun bayam merah dalam pembutan lotion. 1.4 Manfaat dan Kegunaan Praktikum

BAB IITINJAUAN PUSTAKA2.1 Bayam Merah 2.1.1 Sejarah Tanaman Bayam (Amaranthaceae)Tanaman bayam merupakan salah satu jenis sayuran komersial yang mudah diperoleh disetiap pasar, baik pasar tradisional maupun pasar swalayan. Harganyapun dapat terjangkau oleh semua lapisan masyarakat.Tumbuhan bayam ini awalnya berasal dari negara Amerika beriklim tropis, namun sekarang tersebar keseluruh dunia. Hampir semua orang mengenal dan menyukai kelezatannya. Rasanya enak, lunak dan dapat memberikan rasa dingin dalam perut dan dapat memperlancar pencernaan.Umumnya tanaman bayam dikonsumsi bagian daun dan batangnya. Ada juga yang memanfaatkan biji atau akarnya sebagai tepung, obat, bahan kecantikan, dan lain-lain.Ciri dari jenis bayam yang enak untuk dimakan ialah daunnya besar, bulat, dan empuk. Sedangkan bayam yang berdaun besar, tipis diolah campur tepung untuk rempeyek.2.1.2 Morfologi Tanaman BayamKlassifikasi botani tanaman bayam adalah sebagai berikut :Kerajaan : PlantaeDivisio : Magnoliophytaclass : MagnoliopsidaOrdo : CaryophyllalesFamily : AmaranthaceaeUpfamily : AmaranthoideaeGenus : Amaranthus LTanaman bayam sangat mudah dikenali, yaitu berupa perdu yang tumbuh tegak, batangnya tebal berserat dan ada beberapa jenisnya mempunyai duri. Daunnya biasa tebal atau tipis, besar atau kecil, berwarna hijau atau ungu kemerahan (pada jenis bayam merah). Bunganya berbentuk pecut, muncul di pucuk tanaman atau pada ketiak daunnya. Bijinya berukuran sangat kecil berwarna hitam atau coklat dan mengilap. Tanaman bayam sangat toleran terhadap perubahan keadaan iklim. Bayam banyak ditaman di dataran rendah hingga menengah, terutama pada ketinggian antara 5-2000 meter dari atas permukaan laut. Kebutuhan sinar matahari untuk tanaman bayam adalah tinggi, dimana pertumbuhan optimum dengan suhu rata-rata 20-300 C, curah hujan antara 1000-2000 mm, dan kelembaban di atas 60 %. Oleh karena itu, bayam tumbuh baik bila ditanam di lahan terbuka dengan sinar matahari penuh atau berawan dan tidak tergenang air/becek.2.1.3 Klassifikasi Tanaman Bayam Bayam merupakan salah satu sayuran dengankandungan kalsium yang tinggi. Keberadaan kalsium dalam daun tanaman bayam adalah sebagai kalsium oksalat. Di Indonesia hanya dikenal 2 (dua) jenis tanaman bayam budidaya, yaitu Amaranthus tricolor dan Amaranthus hybridus. Bayam cabut atau bayam sekul/bayam putih (Amaranthus tricolor L.) memiliki batang berwarna kemerahan atau hijau keputihan dan memiliki bunga yang keluar dari ketiak cabang. Bayam cabut yang batangnya merah disebut bayam merah, sedangkan yang batangnya hijaukeputihan disebut bayam hijau. Bayam tahun, bayam skop atau bayam kakap (Amaranthus hybridus L.) memiliki daun lebar. Varietas bayam diluar dari jenis tersebut merupakan bayam liar.Bayam cabut lebih banyak dikenal oleh masyarakat dibandingkan dengan bayam petik. Bayam petik banyak dijumpai di daerah Jawa tengah dan Jawa timur, seperti Banyumas dan Yogyakarta. Sedangkan bayam cabut banyak dijumpai di daerah Jawa Barat, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Irian, dan Jakarta. 2.2 Maserasi

2.3 Skin Lotion Skin lotion termasuk golongan kosmetika pelembab kulit yang terdiri dari berbagai minyak nabati, hewani maupun sintetis yang dapat membentuk lemak permukaan kulit buatan berfungsi untuk melenturkan lapisan kulit yang kering dan kasar, dan mengurangi penguapan air dari sel kulit namun tidak dapat mengganti seluruh fungsi dan kegunaan kulit semula. Kosmetika pelembab kulit umumnya berbentuk sediaan cairan minyak atau campuran minyak dalam air yang dapat ditambahi atau dikurangi zat tertentu untuk tujuan khusus (Wasitaatmadja 1997).Lotion pelembab berfungsi menyokong kelembaban dan daya tahan air pada lapisan kulit sehingga dapat melembutkan dan menjaga kehalusan kulit tersebut (Mitsui 1997). Lotion didefinisikan sebagai campuran dua fase yang tidak bercampur, distabilkan dengan sistem emulsi, dan berbentuk cairan yang dapat dituang jika ditempatkan pada suhu ruang (Schmitt 1996).

2.4 Bahan Penyusun Skin Lotion Bahan penyusun skin lotion terdiri dari asam stearat, mineral oil, setil alkohol, triethanolamin, gliserin, air murni, pengawet dan pewangi yang disusun berdasarkan persentase berat dalam formulasi (Nussinovitch 1997). 2.4.1 Asam stearatAsam stearat (C16H32O2) merupakan asam lemak yang terdiri dari rantai hidrokarbon, diperoleh dari lemak dan minyak yang dapat dimakan, dan berbentuk serbuk berwarna putih. Asam stearat mudah larut dalam kloroform, eter, etanol, dan tidak larut dalam air. Bahan ini berfungsi sebagai pengemulsi dalam sediaan kosmetika (Depkes RI 1993). Asam stearat dapat menghasilkan kilauan yang khas pada produk skin lotion (Mitsui 1997). 2.4.2 Setil alkohol Setil alkohol (C16H33OH) merupakan butiran yang berwarna putih, berbau khas lemak, rasa tawar, dan melebur pada suhu 45-50C. Setil alkohol larut dalam etanol dan eter namun tidak larut dalam air. Bahan ini berfungsi sebagai pengemulsi, penstabil, dan pengental (Depkes RI 1993).Setil alkohol adalah alkohol dengan bobot molekul tinggi yang berasal dari minyak dan lemak alami atau diproduksi secara petrokimia. Bahan ini termasuk ke dalam fase minyak pada sediaan kosmetik. Pada formulasi produk setil alkohol yang digunakan kurang dari 2%. Setil alkohol merupakan lemak putih agak keras yang mengandung gugusan kelompok hidroksil dan digunakan sebagai penstabil emulsi pada produk emulsi seperti cream dan lotion (Mitsui 1997). 2.4.3 Minyak mineral Minyak mineral (parafin cair) adalah campuran hidrokarbon cair yang berasal dari sari minyak tanah. Minyak ini merupakan cairan bening, tidak berwarna, tidak larut dalam alkohol atau air, jika dingin tidak berbau dan tidak berasa namun jika dipanaskan sedikit berbau minyak tanah. Minyak mineral berfungsi sebagai pelarut dan penambah viskositas dalam fase minyak (Depkes RI 1993).Parafin merupakan hidrokarbon yang jenuh dan dapat mengikat atom hidrogen secara maksimal sehingga bersifat tidak reaktif. Bahan ini memiliki kompatibilitas yang sangat baik terhadap kulit. Minyak mineral mempunyai peranan yang khas sebagai occlusive emolien (Mitsui 1997).Emolien didefinisikan sebagai sebuah media yang bila digunakan padalapisan kulit yang keras dan kering akan mempengaruhi kelembutan kulit dengan adanya hidrasi ulang. Dalam skin lotion, emolien yang digunakan memiliki titik cair yang lebih tinggi dari suhu kulit. Fenomena ini dapat menjelaskan timbulnya rasa nyaman, kering, dan tidak berminyak bila skin lotion dioleskan pada kulit. Kisaran penggunaan pelembut adalah 0.5-15 % (Schmitt 1996).

2.4.4 Gliserin Gliserin (C3H8O3) disebut juga gliserol atau gula alkohol, merupakan cairan yang kental, jernih, tidak berwarna, sedikit berbau, dan mempunyai rasa manis. Gliserin larut dalam alkohol dan air tetapi tidak larut dalam pelarut organik (Doerge 1982). 2.4.5 Triethanolamin Triethanolamin ((CH2OHCH2)3N) atau TEA merupakan cairan tidak berwarna atau berwarna kuning pucat, jernih, tidak berbau atau hampir tidak berbau, dan higroskopis. Cairan ini dapat larut air dan etanol tetapi sukar larut dalam eter.2.4.6 Metil Paraben Metil paraben (C8H8O3) merupakan zat berwarna putih atau tidak berwarna, berbentuk serbuk halus, dan tidak berbau. Zat ini mudah larut dalam etanol 95%, eter, dan air tetapi sedikit larut benzen, dan karbontetraklorida (Depkes RI 1993). Metil paraben termasuk salah satu jenis pengawet yang biasa digunakan dalam pembuatan skin lotion. 2.4.7 Pewangi (essential oil)Hampir setiap jenis kosmetik menggunakan zat pewangi yang terutama berguna untuk menambah nilai estika produk yang dihasilkan. Pewangi yang biasa digunakan adalah minyak (essential oil). Minyak parfum yang digunakan biasanya dalam jumlah yang kecil sehingga tidak menyebabkan iritasi (Schuller dan Romanowski 1999, diacu dalam Sondari 2007)2.4.8 Air murni Air merupakan komponen yang paling besar persentasenya dalam pembuatan skin lotion. Air yang digunakan dalam pembuatan skin lotion merupakan air murni yaitu air yang diperoleh dengan cara penyulingan, proses penukaran ion dan osmosis sehingga tidak lagi mengandung ion-ion dan mineral-mineral. Air murni hanya mengandung molekul air saja dan dideskripsikan sebagai cairan jernih, tidak berwarna, tidak berasa, memiliki pH 5.0-7.0, dan berfungsi sebagai pelarut (Depkes RI 1993).BAB IIIMETODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum3.2 Alat dan Bahan3.2.1 AlatPeralatan yang digunakan dalam pembuatan lotion adalah peralatan gelas, timbangan analitik, termometer, pemanas listrik, bulb, pengaduk, alumunium foil, stirrer dan pipet volumetrik. Bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini daun bayam merah, asam stearat, metil paraben, trietanolamin, aquadest, asetil alkohol, white oil, dan gliserin.

3.3 Prosedur Praktikum3.3.1 Penyiapan Bahan Daun bayam merah diptong-potong sampai berukuran kecil kemudian dikeringkan. Proses pengeringan dilakukan selama 2 hari atau sampai daun bayam merah benar-benar kering. Simplisia yang sudah kering diblender sampai benar-benar halus.

3.3.2 Pembuatan Ekstrak Daun Bayam Merah Sebanyak 50 g simplisia diekstraksi dengan cara maserasi menggunakan 100 ml etanol selama 3 hari. Hasil ekstraksi dipekatkan dengan cara diuapkan dengan penguap vakum putar. Rendeman yang diperoleh ditimbang dan dicatat (BPOM RI, 2004 : 96).

3.3.3 Pembuatan Lotion Ekstrak Daun Bayam Merah Bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan lotion dipisahkan menjadi dua bagian yaitu bahan yang larut minyak (fase minyak atau sediaan A) dan bahan yang larut air (fase air atau sediaan B). Bahan-bahan yang termasuk fase minyak antara lain asam stearat 1,5015 gr, setil alkohol 0,5036 gr dan white oil 3,5050 gr dimasukkan ke dalam gelas piala. Bahan-bahan yang termasuk fase air seperti gliserin 2,5 gr, TEA 1,0048 gr, dan sisa air 33,7 gr dicampurkan. Sediaan A dan B dipanaskan dan diaduk pada suhu 70-75C secara terpisah hingga homogen. Sediaan yang telah homogen tersebut dicampur dan diaduk dengan pengaduk. Proses pencampuran kedua sediaan yang berbeda tersebut dilakukan pada suhu 70C. Proses pengadukan dengan stirrer dilakukan hingga campuran kedua sediaan homogen dan mencapai suhu 40-50C (sediaan 3).Pengawet (metil paraben) 0,0510 gr dan ekstrak daun bayam merah serta parfum dimasukkan ke dalam sediaan 3 pada suhu 35C kemudian dilakukan pengadukan dengan stirrer selama kurang lebih satu menit.

BAB IVHASIL DAN PEMBAHASAN

Kosmetika juga mudah teroksidasi oleh udara sehingga terjadi pemecahan bahan yang terkandung didalamnya, yang akan mengubah warna dan bentuk kosmetika. Untuk mencegah hal tersebut digunakanlah bahan antioksidan. Antioksidan dalam kosmetik berfungsi untuk menghambat degradasi zat aktif dari tabir surya. (Sugihartini N, 2004, Tesis)Bentuk lotion adalah salah satu bentuk sediaan yang cukup banyak digunakan sampai saat ini karena sifat penggunaanya yang praktis dan dapat memenuhi keinginan yang dibutuhkan. Salah satunya diterapkan dalam sediaan Hand & Body Lotion. Dengan menggunakan Hand & Body Lotion dapat mengatasi problema kekeringan kulit serta pelindung efektif terhadap sinar UVA dan UVB. Daun bayam merah mempunyai senyawa antioksidan. Antioksidan merupakan senyawa yang jika berada pada konsentrasi yang relatif lebih rendah dibandingkan konsentrasi suatu substrat, maka akan teroksidasi terlebih dahulu, sehingga dapat mencegah terjadinya oksidasi substrat tersebut.Bahan yang digunakan dalam maserasi sendiri adalah daun bayam merah kering. Daun bayam merah dipotong kecil-kecil agar penyarian sempurna. Penyari yang digunakan adalah metanol. Pemilihan penyari ini didasarkan atas senyawa yang akan diambil. Senyawa-senyawa yang dibutuhkan adalah senyawa yang besifat antioksidan seperti polipenol (flavonoid, tanin, katekin dan derivatnya). Glikosida flavonoid dan aglikon yang lebih polar, flavon yang mempunyai gugus hidroksi, flavonol, biflavonoid, auron dan chalkon umumnya diisolasi dari bahan tanaman denagn aseton, alkohol, air, atau campurannya. Pembuatan ekstrak daun bayam merah dilakukan dengan cara maserasi. Alasan digunakan metode maserasi adalah metode ini sederhana, mudah dan tanpa pemanasan. Jika ada pemanasan dikhawatirkan senyawa antioksidan akan terurai atau rusak. Pada percobaan perendaman dilakukan selama 3 hari dalam kondisi terlindung dari cahaya. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi zat aktif yang telah tersari dari kemungkinan adanya oksidasi oleh cahaya. Faktor lain yang perlu diperhatikan dalam proses maserasi adalah, selama proses perendaman bejana harus ditutup. Hal ini untuk mencegah terjadinya penguapan dari metanol, mengingat etanol mudah menguap. bila metanol banyak yang menguap maka cairan penyari akan berkurang sehingga proses maserasi kurang optimal. Selain itu, dengan adanya metanol yang menguap akan menurunkan kadar metanol dalam cairan pelarut yang dapat mengakibatkan perubahan efektivitas metanol dalam mencegah pertumbuhan kapang, jamur, mikroba.Pada pembuatan lotion ada dua formulasi yang siapkan. Pada formulsi, bagian A terdiri dari asetil alkohol, white oil, asam stearat. Bagian A merupakan bagian lipofilik, yaitu terdiri dari bahan-bahan yang larut dalam lemak. Asam sterat ini biasanya digunakan dalam vanishing cream dan kosmetika lain sebagai pengemulsi. Emulsifier (pengemulsi) yang digunakan dalam pembuatan lotion ini memiliki gugus polar maupun non polar secara bersamaan dalam satu molekulnya sehingga pada satu sisi akan mengikat minyak yang non polar dan di sisi lain juga akan mengikat air yang polar sehingga zat-zat yang ada dalam emulsi ini akan dapat dipersatukan. Suatu emulsi biasanya terdiri lebih dari satu emulsifier karena kombinasi dari beberapa emulsifier akan menambah kesempurnaan sifat fisik maupun kimia dari emulsi (Suryani et al. 2000). Sedangkan setil alkohol yang digunakan sebagai zat pengental dan penstabil emulsi minyak dalam air dari lotion (Ansel, 1989). Bahan pengental digunakan untuk mengatur kekentalan dan mempertahankan kestabilan produk. Proporsi bahanpengental yang digunakan dalam skin lotion yaitu dibawah 2,5%. Bahan pengental yang digunakan dalam pembuatan skin lotion bertujuan untuk mencegah terpisahnya partikel dari emulsi (Schmitt 1996). Salah satu cara untuk meminimumkan kecenderungan bergabungnya fase terdispersi adalah dengan mengentalkan produk. Hal ini juga akan membuat emulsi menjadi stabil. Kestabilan sistem emulsi ini ditandai dengan semakin berkurangnya kemungkinan terjadinya penggabungan partikel sejenis dan rendahnya laju rata-rata pengendapan yang terjadi (Glicksman 1983). Pada formulasi A juga dilakukan penambahan white oil atau minyak mineral. Fungsi mineral oil pada kosmetika adalah sebagai emollient dalam hal ini lotion yaitu untuk melembabkan (menghidrasi kulit). Bahan Bagian B adalah gliserin, metil paraben, trietanolamin dan aquades. Bagian B ini terdiri dari bahan-bahan yang larut dalam air atau disebut juga fase air. Fase air dibentuk oleh air dan bahan-bahan hidrofilik lain dalam sebuah system. Fase air dapat menghemat biaya karena harganya murah. Air merupakan komponen yang paling penting dalam pembuatan krim danskin lotion. Air merupakan bahan pelarut dan bahan baku yang tidak berbahaya dibanding bahan baku lainnya, tetapi air memiliki sifat korosif. Air yang digunakan dalam produk kosmetik harus dimurnikan terlebih dahulu. Air yang digunakan juga dapat mempengaruhi kestabilan dari emulsi yang dihasilkan. Pada sistem emulsi air juga berperan penting sebagai emolien yang efektif (Mitsui 1997).Gliserin merupakan humektan yang paling baik digunakan dalam pembuatan skin lotion. Humektan adalah komponen yang larut dalam fase air dan merupakan bagian yang terpenting dalam skin lotion. Bahan ini ditambahkan ke dalam sediaan kosmetik untuk mempertahankan kandungan air produk pada permukaan kulit saat pemakaian. Humektan berpengaruh terhadap kulit yaitu melembutkan kulit dan mempertahankan kelembaban kulit agar tetap seimbang. Humektan juga berpengaruh terhadap stabilitas skin lotion yang dihasilkan karena dapat mengurangi kekeringan ketika produk disimpan pada suhu ruang (Mitsui 1997). Gliserin tidak hanya berfungsi sebagai humektan tetapi juga berfungsi sebagai pelarut, penambah viskositas, dan perawatan kulit karena dapat melumasi kulit sehingga mencegah terjadinya iritasi kulit (Depkes RI 1993). Metil paraben sebagai pengawet (preservatif). Pengawet ditambahkan untuk mencegah kontaminasi, pengrusakan dan pembusukan oleh bakteri dan fungi. Hal iitu dikarenakan adanya aquadest yang merupakan substrat mikoorganisme. Pemilihan bahan pengawet yang digunakan harus memperhatikan stabilitasnya terhadap bahan yang digunakan serta pengaruhnya terhadap kulit. Pada pembuatan lotion ini digunakan nipagin sebagai pengawet karena cocok dengan bahan yang digunakan dan relative aman terhadap kulit. Trietanolamin berperan dalam pembuatan emulsi dengan mineral, minyak tumbuhan, parafin dan wax. Trietanolamin larut dalam air dan mempunyai viskositas sebesar 590,5 centipoise pada suhu kamar. Selain itu TEA berfungsi sebagai pengatur pH dan pengemulsi pada fase air dalam sediaan skin lotion (Depkes RI 1993).Masing-masing, bagian A dan bagian B dipanaskan pada suhu 70C. Pemanasan pada bagian A berfungsi untuk melehkan bahan-bahan padat. Sedangkan pemanasan bagian B bertujuan untuk melarutkan dan menghomogenkan bahan-bahan yang ada pada campuran tersebut. Setelah terbentuk emulsi, ditambahkan ekstrak dan dilanjutkan dengan penambahan pewangi. Penambahan pewangi pada produk agar produk mendapatkan tanggapan yang positif. Pewangi sensitif terhadap panas, oleh karenanya pewangi ditambahkan pada temperatur yang rendah dan juga agar tidak merusak emulsi yang sudah terbentuk. Lotion yang dihasilkan mempunyai karakteristik nyaman dipakai namun khasiatnya belum pernah diuji. Warna lotion putih dan agak kental. Setelah dilakukan penyimpanan selama 2 minggu lotion tetap bagus dan tidak ditumbuhi pleh jamur atau mikroba. Prospek pengembangan sediaan lotion sangat terbuka sehingga perlu dikembangkan penelitian lebih lanjut mengenai formula dan efektivitasnya. Hal ini karena sampai saat ini belum ada sediaan lotion yang benar-benar berbahan alami dan tidak dicampur dengan bahan sintetis lainnya.

BAB VKESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Lotion merupakan sediaan emulsi. Bahan aktif yang ditambahkan dalam lotionini adalah ekstrak daun bayam merah. Pembuatan ekstrak dengan cara maserasi, dengan pelarut metanol. Lotion yang dihasilkan berwarna putih dan agak kental.

5.2 Saran Formula lotion masih belum optimal dan perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai jumlah dan bahan yang digunakan.

DAFTAR PUSTAKA

Ansel HC. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Ibrahim F, penerjemah. Jakarta: UI-Press. Terjemahan dari Introduction to Pharmaceutical Dosage Forms.[Depkes RI] Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1993. Kodeks Kosmetik Indonesia Ed ke-2 voLume I. Jakarta: Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan.Doerge RF. 1982. Serbaneka senyawa organik untuk farmasi. Di dalam Wilson, Gilsvold. 1982. Buku Teks Wilson dan Gisvold Kimia Farmasi dan Medisinal Organik Bagian II. Fatah AM, penerjemah. Semarang: IKIP Semarang Press. Terjemahan dari Wilson and Gisvolds Textbook of Organic Medicinal and Pharmaceutical Chemistry. Glicksman M. 1983. Food Hydrocolloids. Florida: CRC Press. Mitsui. 1997. New Cosmetic Science. NewYork: Elsevier. Nussinovitch A. 1997. Hydrocolloid Aplications. London: Blackie Academic & ProfessionalSchmitt WH. 1996. Skin Care Products. Di dalam: DF Williams and WH Schmitt(Ed). 1996. Chemistry and Technology of Cosmetics and Toiletries Industry. Ed ke-2. London: Blackie Academy and Profesional.Schuller R, Romanowski P. 1999. Beginning Cosmetic Chemistry. London: Allured Publishing Corporation Suryani A, Sailah I, Hambali E. 2000. Teknologi Emulsi. Bogor: Jurusan Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Wahyuana. 2008. Pasar Industri Kosmetika dan Toiletries di Indonesia. Dalam wahyublocknote.blogspot.com [11 Agustus 2008].

Wasitaatmadja SM. 1997. Penuntun Ilmu Kosmetika Medik. Jakarta: UI Pres

LAMPIRAN

Proses maserasi duan bayam merah

Proses penyaringan hasil maserasi daun bayam merah

Lotion dari Ekstrak Daun Bayam Merah