Kuliah 3 Beton2 Jenis Jenis Keruntuhan Kolom

download Kuliah 3 Beton2 Jenis Jenis Keruntuhan Kolom

of 15

  • date post

    08-Mar-2016
  • Category

    Documents

  • view

    41
  • download

    1

Embed Size (px)

description

Jenis Jenis Keruntuhan Kolom

Transcript of Kuliah 3 Beton2 Jenis Jenis Keruntuhan Kolom

  • PERTEMUAN 3Jenis-jenis Keruntuhan Kolom

    Konstruksi Beton II

  • 1.3.5 Jenis-jenis Keruntuhan Kolom Berdasarkan besarnya regangan pada baja tulangan tarik,keruntuhan penampang kolom dapat dibedakan atas :Keruntuhan Tarik : Keruntuhan kolom diawali dengan lelehnya baja tulangan tarik.

    :2. Keruntuhan seimbang (Balanced) : Pada keruntuhan ini, lelehnya baja tulangan tarik bersamaan dengan runtuhnya beton bagian tekan. 3. Keruntuhan Tekan : Pada waktu runtuhnya kolom, beton pada bagian tekan runtuh terlebih dahulu, sedangkan baja tulangan tarik belum leleh.

    Konstruksi Beton II

  • Jika Pn adalah beban aksial nominal suatu kolom, dan Pnb adalah beban aksial nominal pada kondisi seimbang (balanced), maka : Dalam segala hal, keserasian regangan (strain compatibility) harus tetap terpenuhi.

    Untuk disain tulangan kolom, tipe keruntuhan yang dianjurkan adalah tipe keruntuhan tekan.

    Konstruksi Beton II

  • a. Tipe Keruntuhan Seimbang (Balanced)Kondisi keruntuhan seimbang (balanced) tercapai apabila baja tulangan tarik mengalami regangan leleh (es= ey), dan pada saat itu pula beton mengalami regangan batasnya, ecu = 0,003. Dari segitiga regangan yang sebangun, dapat diperoleh persamaan tinggi garis netral pada kondisi seimbang (balanced), cb yaitu :dengan nilai Es = 200.000 MPa, diperoleh :...( 1.14 )

    Konstruksi Beton II

  • dan Kapasitas Penampang : dan ...( 1.15 )...( 1.16 )...( 1.17 )...( 1.18 )

    Konstruksi Beton II

  • CONTOH 1 :Hitunglah beban pada kondisi balanced (seimbang)(Pnb dan Mnb) dari suatu penampang kolom yang mengalami beban aksial dan lentur pada gambar berikut : fc = 25 MPa dan fy = 390 MPa Jawab :Luas tulangan tarik : As = 3D22 = 1140,40 mm2Luas tulangan tekan : As = 3D22 = 1140,40 mm2

    Konstruksi Beton II

  • Garis netral pada kondisi seimbang :Tegangan pada tulangan tekan :

    Konstruksi Beton II

  • Kapasitas Penampang pada kondisi seimbang :Eksentrisitas pada kondisi seimbang :

    Konstruksi Beton II

  • b. Tipe Keruntuhan TarikKeruntuhan tarik terjadi dengan lelehnya baja tulangan tarik. Eksentritas yang terjadi adalah : e > eb atau Pn < Pnb Apabila tulangan tekan, As belum leleh, maka :dan apabila baja tulangan tekan sudah leleh, dan As = As, maka :...( 1.19 )...( 1.20 )...( 1.21 )

    Konstruksi Beton II

  • Oleh karena : maka : ...( 1.22 )...( 1.23 )...( 1.24 )...( 1.25 )

    Konstruksi Beton II

  • ...( 1.26 )...( 1.27 )...( 1.28 )

    Konstruksi Beton II

  • Jika : , maka : dimana : ...( 1.29)...( 1.30 )

    Konstruksi Beton II

  • CONTOH 2 :Hitunglah beban aksial nominal Pn untuk penampang pada Contoh 1, apabila beban yang bekerja dengan eksentrisitase = 270 mm.Jawab :Dari contoh 1 diperoleh eb = 254,5 mm < e = 270 mm : Keruntuhan yang terjadi diawali dengan lelehnya tulangan tarikdimana :

    Konstruksi Beton II

  • c. Tipe Keruntuhan TekanTipe keruntuhan tekan terjadi diawali dengan hancurnya beton sedangkan baja tulangan tarik belum leleh. Eksentrisitas e lebih kecil daripada eksentrisitas pada kondisi seimbang (balanced), e
  • Persamaan Whitney didasarkan atas asumsi-asumsi sebagai berikut : 1. Tulangan diletakkan secara simetris pada suatu lapisan yang sejajar dengan sumbu lentur penampang segi-empat.2. Tulangan tekan sudah leleh.3. Luas tekan beton yang tergantikan oleh tulangan tekan diabaikan terhadap beton tertekan total4. Untuk kontribusi Cc dari beton, tinggi blok tegangan ekivalen dianggap sebesar 0,54.d. 5. Kurva interaksi dalam daerah tekan adalah garis lurus. Persamaan Whitney, untuk kolom dengan keruntuhan tekan :...( 1.31 )

    Konstruksi Beton II