histologi ginjal

Click here to load reader

download histologi ginjal

of 8

  • date post

    30-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    54
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of histologi ginjal

HISTOLOGI GINJAL

Bagian ginjal : Outer (cortex) Inner (medulla) terdiri dari 10-18 struktur piramid atau corong yang disebut medullary pyramids. Dari dasar setiap medullary pyramid, terdapat deretan paralel tubulus disebut medullary rays yang menembus cortex. Setiap ginjal memiliki batas : Medial yang cembung (hilum) yaitu di mana saraf, pembuluh darah, dan pembuluh limfatik keluar masuk, serta ureter muncul). Lateral yang cekung. Ujung atas ureter meluas menjadi renal pelvis membagi menjadi 2 atau 3 major calyces bercabang menjadi beberapa cabang kecil minor calyces. Juxtaglomerular aparatus dibentuk oleh: Juxtaglomurular cells: merupakan sel-sel otot polos yang termodifikasi dari afferent arteriole yang dekat dengan renal corpuscle. Memiliki sitoplasma yang penuh dengan granul-granul sekretorik menghasilkan enzim renin yang mengubah angiotensinogen menjadi angiotensin I. Angiotensin I ini diubah menjadi vasopresive octapeptide, angiotensin II oleh converting enzyme yang terdapat di sel-sel endotel paru-paru. Terdapat banyak retikulum endoplasma kasar Complex golgi yang berkembang pesat Macula densa Extraglomerular mesangial cells atau lacis cells Setiap ginjal terdiri dari 1-4 juta nephron (unit fungsional dari ginjal).

NEPHRON

Setiap nephron terdiri dari:a. Renal Corpuscles Dan Blood Filtration

Setiap renal corpuscle berdiameter 200 m dan terdiri dari: Glomerulus, kapiler-kapiler Glomerular (Bowman`s) capsule yaitu kapsul epitel yang berdinding ganda yang melapisi glomerulus yang terdiri dari lapisan : Visceral layer of Bowman`s capsule, membungkus kapiler-kapiler glomerulus Parietal layer of Bowman`s capsule, membentuk batas luar dari renal corpuscle. Urinary space yaitu ruang antara kedua lapisan Bowman`s capsule yang menerima cairan yang difiltrasi melalui dinding kapiler dan visceral layer. Vascular pole yaitu tempat di mana afferent arteriole masuk dan efferent arteriole meninggalkan renal corpuscle. Setelah memasuki renal corpuscle, afferent arteriole biasanya membagi menjadi 2-5 cabang primer dan setiap cabangnya membagi menjadi kapiler-kapiler dan membentuk renal glomerulus. Urinary pole yaitu tempat di mana proximal convulated tubule muncul. Lapisan parietal daari Bowman`s capsule terdiri dari simple squamous epithelium yang disokong oleh basal lamina dan lapisan tipis reticular fibers. Pada urinary pole, epitel berganti menjadi simple cuboid, atau low columnar.

Sel dari lapisan visceral disebut podocyte yang dari setiap badan selnya menjulur primary processes dan dari setiap primary process muncul secondary processes disebut pedicels yang memeluk kapiler-kapiler gromerulus. Pada sekitar jarak 25 nm, secondary process menyentuh langsung basal lamina namun badan sel podosit dan primary process tidak menyentuh basement membrane. Terdapat ruang antara pedicel yang disebut filtration slit. Podocyte memiliki berkas-berkas actin filament di dalam sitoplasmanya yang memberikan kapasitas kontraktilitas. Di antara fenestrated endothelial cell kapiler gromerulus dan podocyte terdapat basement mambrane tebal (~0,1-m). Membran ini dipercaya sebagai barrier filtrasi yang memisahkan urinary space dengan darah dalam kapiler dan bersifat selective macromolecular filter. Basement membrane berasal dari fusi basl lamina yang dihasilkan podocyte dan kapiler. Basement membrane terdiri dari: Central lamina densa, merupakan meshwork dari type IV collagen dan laminin dalam matrix yang mengandung proteoglican heparan sulfate bermuatan negatif yang membatasi lewatnya molekul-molekul kationik physical filter. Dua lapis lamina rara di kedua sisinya, mengandung fibronectin untuk membantu mengikatkan sel charge barrier. Partikel dengan diameter >10 nm tidak dapat melewati basal lamina dan protein yang bermuatan negatif dengan massa molekul >69 kDa (seperti yang dimiliki albumin) dapat melewati basal lamina dengan jumlah sedikit

Kapiler gromerulus memiliki mesangial cell yang menempel pada dinding-dinding kapilernya. Fungsi mesangial cell: Contractile dan memiliki reseptor untuk angiotensin II. Saat reseptor tersebut teraktivasi aliran glomerular diperlambat. Memiliki reseptor untuk faktor natriuretic yang dihasilkan oleh sel-sel atrium jantung. Faktor tersebut merupakan vasodilator dan merelaksasikan mesangial cell, kemungkinan meningkatkan aliran darah dan area permukaan yang efektif untuk filtrasi. Menyokong struktur gromerulus Sintesis matrix ekstraselular Mengendositosis dan memastikan molekul normal dan molekul patologis (kompleks imun) yang terjaring pada gromerular basement membrane Memproduksi mediator-mediator kimia seperti sitokin dan prostaglandin Di vascular pole namun di luar glomerulus terdapat extraglomerular mesangial cell yang membentuk bagian dari juxtaglomerular apparatus.

b. Proximal Convoluted Tubule Dilapisi oleh epitel cuboid atau low columnar: Acidophilic karena banyak terdapat mitokondria yang memanjang Memiliki microvilli pada apex selnya yang membentuk brush border Apical cytoplasmanya memiliki banyak canaliculi di antara dasar microvilli untuk meningkatkan kapasitas sel-sel proximal tubule menyerap macromolekul (terutama protein denngan massa molekul