Bimbingan Konseling

download Bimbingan Konseling

of 13

  • date post

    13-Apr-2017
  • Category

    Education

  • view

    119
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Bimbingan Konseling

  • Terapi Realitas Adalah William Glasser sebagai tokoh yang mengembangkan bentuk terapi ini.

  • A. Konsep DasarTerapi realitas menekankan pada masalah moral antara benar dan salah yang harus diperhadapkan kepada konseli sebagai kenyataan atau realitas. Pengalaman masa lalu diabaikan karena terapi realitas mengarahkan pandangan penilaiannya pada bagaimana perilaku saat ini dapat memenuhi kebutuhan konseli.

  • 3. Terapi realitas menolong individu untuk memenuhi, mendefinisikan, dan mengklarifikasi tujuan hidupnya.

    4. Terapi realitas menolak alasan tertentu atas perbuatan yang dilakukan.

  • B. Ciri-Ciri Terapi Realitas 1. Menolak adanya konsep sakit mental pada setiap individu, tetapi yang ada adalah perilaku tidak bertanggungjawab tetapi masih dalam taraf mental yang sehat.

    2. Berfokus pada perilaku nyata guna mencapai tujuan yang akan datang penuh optimisme.

    3. Berorientasi pada keadaan yang akan datang dengan fokus pada perilaku yang sekarang yang mungkin diubah, diperbaiki, dianalisis dan ditafsirkan. Perilaku masa lampau tidak bisa diubah tetapi diterima apa adanya, sebagai pengalaman yang berharga.

  • 4. Terapi realitas menekankan pertimbangan-pertimbangan nilai. Berfokus pada peran konseli dalam menilai kualitas tingkah lakunya sendiri dalam menentukan apa yang membantu masalah-masalah yang dialaminya.

    5. Terapi realitas tidak menekankan transferensi. Ia tidak memanadang konsep tradisional tentang transferensi sebagai hal yang penting. Iya memandang transferensi sebagai suatu cara bagi terapis untuk tetap bersembunyi sebagai pribadi.

  • 6. Terapi realitas menekankan asapek-aspek kesadaran, bukan aspek-aspek ketaksadaran.

    7. Menghapuskan adanya hukuman yang diberikan kepada individu yang mengalami kegagalan., tetapi yang ada sebagai ganti hukuman adalah menanamkan disiplin yang disadari maknanya dan dapat diwujudkan dalam perilaku nyata.

  • C. Tujuan Terapi 1. Menolong individu agar mampu mengurus diri sendiri, supaya dapat menentukan dan melaksanakan perilaku dalam bentuk nyata.

    2. Mendorong konseli agar berani bertanggung jawab serta memikul segala resiko yang ada, sesuai dengan kemampuan dan keinginannya dalam perkembangan dan pertumbuhannya.

  • 3.Mengembangkan rencana-rencana nyata dan realistik dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

    4.Perilaku yang sukses dapat dihubungkan dengan pencapaian kepribadian yang sukses, yang dicapai dengan menanamkan nilai-nilai adanya keinginan individu untuk mengubahnya sendiri.

    5.Terapi ditekankan pada disiplin dan tanggung jawab atas kesadaran sendiri

  • D. Proses Konseling (Terapi) 1. Konseli dapat mengeksplorasi keinginan, kebutuhan, dan apa yang dipresepsikan tentang kondisi yang dihadapinya.

    2. Konseli focus pada perilaku sekarang tanpa terpaku pada permasalahan masa lalu

    3. Konseli mau mengevaluasi perilakunya, merupakan kondisi dimana konseli membuat penilaian tentang apa yang telah ia lakukan terhadap dirinya berdasarkan sistem nilai yang berlaku di masyarakat.

  • 4.Konseli mulai menetapkan perubahan yang di kehendakinya dan komitmen terhadap apa yang telah direncanakan. Rencana-rencana yang ditetapkan harus sesuai dengan kemampuan konseli, bersifat konkrit atau jelas pada bagaimana dari perilakunya yang akan diubah, realistis dan melibatkan perbuatan positif. Rencana itu juga harus dilakukan dengan segera dan berulang-ulang.

  • Teknik-Teknik dalam Konseling 1. Terlibat dalam permainan peran dengan klien Dalam bermain peran dengan klien, dimana konselor berperan sebagai didaktor dan sekaligus sebagai motivator untuk membantu siswa mengentaskan segala permasalahan klien/konseli. 2. Menggunakan humor yang mendorong suasana yang segar dan relaks

    3. Mengonfrontasikan klien dan menolak dalih apapun Konfrontasi merupakan salah satu respon konselor yang sangat membantu konseli.

  • 4. Membantu konseli dalam merumuskan rencana-rencana yang spesifik bagi tindakan

    5. Bertindak sebagai model dan guru Disini konselor bertindak sebagai model guru yang bersifat mendidik.

    6. Memasang batas-batas dan menyusun situasi terapi Disini konselor membatasi perannya dalam membantu konseli.

    7.Menggunakan terapi kejutan verbal atau ejekan yang pantas untuk mengkonfrontasikan Konseli dengan perilakunya yang tak pantas.

    8.Ikut terlibat mencari hidup yang lebih efektif.