BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian II.pdf · PDF fileLANDASAN TEORI 2.1 Pengertian...

Click here to load reader

  • date post

    10-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    228
  • download

    1

Embed Size (px)

Transcript of BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian II.pdf · PDF fileLANDASAN TEORI 2.1 Pengertian...

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Pembelajaran

Pembelajaran terjemahan dari Bahasa Inggris instruction terdiri dari dua

kegiatan yaitu belajar (Learning) dan mengajar (Teaching), kemudian

disatukan dalam satu aktivitas yaitu kegiatan belajar-mengajar yang

selanjutnya populer dengan istilah pembelajaran (instruction). Belajar

merupakan aktivitas yang sengaja dilakukan oleh individu agar terjadi

perubahan kemampuan diri, dengan belajar anak yang tadinya tidak mampu

melakukan sesuatu, menjadi mampu melakukan sesuatu.

Rusman (2012:8) menyatakan bahwa belajar adalah proses dimana tingkah

laku ditimbulkan atau diubah melalui latihan dan pengalaman. Kata diubah

merupakan kata kunci pendapatnya Whitaker sehingga dari kata tersebut

mengandung makna bahwa belajar adalah sebuah perubahan yang

direncanakan secara sadar melalui suatu program yang disusun untuk

menghasilkan perubahan perilaku positif tertentu.

Mengajar adalah kegiatan mengelola lingkungan pembelajaran agar

berinteraksi dengan siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran. Pembelajaran

merupakan suatu proses aktivitas interaksi antara siswa dengan lingkungan

pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran.

8

Rusman (2012:17) menyatakan bahwa mengajar adalah konteks standar

pendidikan tidak hanya menyampaikan materi pelajaran, akan tetapi juga

dimaknai sebagai proses mengatur lingkungan supaya siswa belajar.

Pengaturan lingkungan adalah proses menciptakan iklim yang baik seperti

penataan lingkungan, penyediaan alat, dan sumber pembelajaran yang

memungkinkan siswa merasa senang belajar sehingga mereka dapat

berkembang secara optimal sesuai dengan bakat, minat, dan potensi yang

dimilikinya.

Hamalik (2008:57) menyatakan bahwa pembelajaran sebagai suatu kombinasi

yang tersusun meliputi unsur manusia, material, fasilitas, perlengkapan, dan

prosedur yang saling mempengaruhi untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Sudjana (Rusman, 2012:16) menyatakan bahwa pembelajaran dapat diartikan

sebagai upaya yang sistematik dan sengaja untuk menciptakan kegiatan

interaksi edukatif antara dua pihak yaitu antara peserta didik dan pendidik

yang melakukan kegiatan membelajarkan.

Pembelajaran merupakan suatu sistem yang terdiri dari berbagai komponen

yang saling berhubungan satu dengan yang lain. Komponen tersebut meliputi

tujuan, materi, metode, dan evaluasi. Keempat komponen pembelajaran

tersebut harus diperhatikan oleh guru dalam memilih dan menentukan media,

metode, strategi, dan pendekatan apa yang akan digunakan dalam

pembelajaran. Pembelajaran merupakan proses dasar dari pendidikan secara

formal yang menentukan dunia pendidikan berjalan baik atau tidak.

Pembelajaran merupakan suatu proses menciptakan kondisi yang kondusif agar

9

terjadi interaksi komunikasi belajar mengajar antara guru, peserta didik, dan

komponen pembelajaran lainnya untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Ruhimat (2013:128) menyatakan bahwa pada garis besarnya ada empat pola

pembelajaran. Pertama, pola pembelajaran guru dan siswa tanpa menggunakan

alat bantu/bahan pembelajaran dalam bentuk peraga. Pola ini sangat

bergantung pada kemampuan guru dalam mengingat bahan pembelajaran dan

menyampaikan bahan tersebut secara lisan kepada siswa. Kedua, pola (guru +

alat bantu) dengan siswa, pola ini guru sudah dibantu berbagai bahan

pembelajaran yang disebut alat peraga pembelajaran dalam menjelaskan dan

meragakan suatu pesan yang bersifat abstrak. Ketiga, pola (guru + media)

dengan siswa, pola ini sudah mempertimbangkan keterbatasan guru yang tidak

mungkin menjadi satu-satunya sumber belajar. Guru dapat memanfaatkan

berbagai media pembelajaran sebagai sumber belajar yang dapat menggantikan

guru dalam pembelajaran. Jadi pola ini bergantian antara guru dan media dalam

berinteraksi siswa. Keempat, pola media dengan siswa atau pola pembelajaran

jarak jauh menggunakan media atau bahan pembelajaran yang disiapkan.

Chaedar (Ruhimat, 2013:181) memberikan batasan sebagai berikut.

a. Belajar (Learning) adalah refleksi sistem kepribadian siswa yang

menunjukkan perilaku yang terkait dengan tugas yang diberikan.

b. Mengajar (Teaching) adalah refleksi sistem kepribadian sang guru yang

bertindak secara profesional.

c. Pembelajaran (instruction) adalah sistem sosial tempat berlangsungnya

mengajar dan belajar.

10

Dengan demikian, pembelajaran merupakan suatu proses interaksi komunikasi

antara sumber belajar, guru, dan siswa. Interaksi komunikasi ini dilakukan baik

secara langsung dalam kegiatan tatap muka maupun secara tidak langsung

dengan menggunakan media pembelajaran. Siswa jangan selalu dianggap

sebagai objek belajar yang tidak tahu apa-apa, mereka memiliki latar belakang,

minat, dan kebutuhan, serta kemampuan yang berbeda. Peranan guru tidak

sebagai pembimbing, pelatih, pengembang, dan pengelola kegiatan

pembelajaran yang dapat memfasilitasi kegiatan belajar siswa dalam mencapai

tujuan yang telah ditetapkan.

2.2 Prinsip-Prinsip Pembelajaran

Ruhimat (2013: 182) menyatakan bahwa terdapat beberapa prinsip yang

menjadi inspirasi bagi pihak-pihak yang terkait dengan pembelajaran (siswa

dan guru) yaitu sebagai berikut.

a. Prinsip Umum Pembelajaran

1) Bahwa belajar menghasilkan perubahan perilaku peserta didik yang relatif

permanen.

2) Peserta didik memiliki potensi dan kemampuan yang merupakan benih

kodrati untuk berkembang.

3) Perubahan atau pencapaian kualitas ideal itu tidak tumbuh alami linear

sejalan proses kehidupan.

11

b. Prinsip Khusus Pembelajaran

1) Prinsip Perhatian dan Motivasi

Perhatian dalam proses pembelajaran memiliki peranan yang sangat penting

sebagai langkah awal dalam memicu aktivitas-aktivitas belajar. Gage dan

Berliner (Ruhimat, 2013:183) mengungkapkan bahwa berdasarkan kajian

teori belajar pengolahan informasi, tanpa adanya perhatian tidak mungkin

akan terjadi belajar.

Motivasi merupakan dorongan atau kekuatan yang dapat menggerakkan

seseorang untuk melakukan sesuatu. Motivasi dalam belajar merupakan hal

yang sangat penting dalam pelaksanaan proses pembelajaran. Hal ini

didasari oleh beberapa hal sebagai berikut.

a. Siswa harus senantiasa didorong untuk bekerja sama dalam belajar.

b. Siswa harus senantiasa didorong untuk bekerja dan berusaha sesuai

dengan tuntutan belajar.

c. Motivasi merupakan hal yang penting dalam memelihara dan

mengembangkan sumber daya manusia melalui pendidikan.

2) Prinsip Keaktifan

John Dewey (Ruhimat 2013:185) menyatakan bahwa belajar adalah

menyangkut apa yang harus dikerjakan siswa oleh dirinya sendiri, maka

inisiatif belajar harus dari dirinya. Dalam proses pembelajaran siswa harus

aktif belajar dan guru hanyalah membimibing dan mengarahkan. Gage dan

Berliner (Ruhimat 2013:185) menyatakan bahwa teori kognitif belajar

menunjukkan adanya jiwa yang aktif, jiwa tidak sekadar merespon

12

informasi, namun jiwa mengolah dan melakukan transformasi informasi

yang diterima.

3) Prinsip Keterlibatan Langsung atau Berpengalaman

Prinsip ini berhubungan dengan prinsip aktivitas bahwa setiap individu

harus terlibat secara langsung untuk mengalaminya. Pendekatan

pembelajaran yang mampu melibatkan siswa secara langsung akan

menghasilkan pembelajaran lebih efektif sehingga dapat mencapai tujuan

pembelajaran.

4) Prinsip Pengulangan

Menurut teori daya, manusia memiliki sejumlah daya seperti mengamati,

menanggapi, mengingat, menghayal, merasakan, berpikir, dan sebagainya.

Oleh karena itu, menurut teori ini belajar adalah melebihi daya-daya dengan

pengulangan, agar setiap daya yang dimiliki manusia dapat terarah sehingga

menjadi lebih peka dan berkembang.

5) Prinsip Tantangan

Teori medan (Field Theory) dari Kurt Lewin (Ruhimat 2013:186)

mengemukakan bahwa siswa dalam setipa situasi belajar berada dalam suatu

medan atau lapangan psikologis. Dalam situasi belajar siswa menghadapi

suatu tujuan yang harus dicapai. Untuk mencapai tujuan tersebut siswa

dihadapkan kepada sejumlah hambatan/tantangan yaitu mempelajari

bahan/materi belajar. Maka timbullah motif untuk mengatasi hambatan

tersebut dengan mempelajari bahan belajar (mengandung masalah yang

perlu dipecahkan).

13

6) Prinsip Balikan dan Penguatan

Prinsip belajar berkaitan dengan balikan dan penguatan terutama ditekankan

oleh teori belajar Operant Conditioning dari B.F. Skinner. Pada teori

Conditioning yang diberi kondisi adalah stimulusnya sedangkan pada

Operant Conditioning yang diperkuat oleh responnya. Menurutnya siswa

akan belajar lebih semangat apabila mengetahui dan mendapatkan hasil

yang baik.

7) Prinsip Perbedaan Individual

Perbedaan individual dalam belajar yaitu proses belajar yang terjadi pada

setiap individu berbeda satu dengan yang lain, baik secara fisik maupun

psikis. Untuk dapat memberikan bantuan belajar