BAB II CERAI GUGAT DALAM HUKUM ISLAM - 2.pdfIsteri memisahkan diri dari suaminya dengan . ......

Click here to load reader

  • date post

    16-Mar-2018
  • Category

    Documents

  • view

    220
  • download

    4

Embed Size (px)

Transcript of BAB II CERAI GUGAT DALAM HUKUM ISLAM - 2.pdfIsteri memisahkan diri dari suaminya dengan . ......

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    19

    BAB II

    CERAI GUGAT DALAM HUKUM ISLAM

    A. Cerai Gugat Menurut Hukum Islam

    1. Pengertian Khulu

    Khulu berasal dari kata Khulu al-stawb yang berarti

    melepaskan atau mengganti pakaian dari badan (pakaian yang dipakai),1

    karena perempuan merupakan pakaian dari lelaki dan sebaliknya lelaki

    merupakan pakaian bagi perempuan mereka dan ikutilah apa yang telah

    ditetapkan Allah untukmu, dan dinamakan juga dengan tebusan, yaitu isteri

    menebus dirinya dari suaminya dengan mengembalikan apa yang pernah

    diterimanya (mahar).2 Isteri memisahkan diri dari suaminya dengan

    memberikan ganti rugi. Lalu kata Khulu digunakan untuk istilah wanita

    yang meminta kepada suaminya untuk melepas dirinya dari ikatan

    pernikahan. Sedangkan menurut pengertian syariat, para ulama mengatakan

    dalam banyak defenisi, tetapi semuanya kembali kepada pengertian,

    bahwasanya Khulu adalah terjadinya perpisahan (perceraian) antara

    sepasang suami-isteri dengan keridhaan dari keduanya dan dengan

    pembayaran diserahkan isteri kepada suaminya.3

    1 A. Rahman I Doi, Penjelasan Lengkap Hukum-hukum Allah (Syariah), (Jakarta: Raja Grafindo

    Persada, 2002), 251. 2 Kamal Muchtar, Asas-Asas Hukum Tentang Perkawinan, (Jakarta: Bulan Bintang, 1974),

    181. 3 Soetojo Prawirohamidjojo dan Marthalena Pohan, Sejarah Perkembangan Hukum Perceraian di

    Indonesia dan di Belanda, (Surabaya: Airlangga University Press, 1996), 33-34

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    20

    Khulu bukanlah talak dalam arti yang khusus atau faskh atau

    semacam sumpah, tetapi Khulu adalah semacam perceraian yang mempunyai

    unsur-unsur talak, fasakh dan sumpah. Dikatakan mempunyai unsur talak

    karena suamilah yang menentukan jatuh tidaknya Khulu, isteri hanyalah

    orang yang mengajukan permohonan kepada suaminya agar suaminya

    mengKhulunya.

    Khulu merupakan penyerahan harta yang dilakukan oleh isteri

    untuk menebus dirinya dari ikatan suaminya.4 Khulu disebut juga dengan

    talak tebus yang terjadi atas persetujuan suami isteri dengan jatuhnya talak

    satu dari suami kepada isteri dengan tebusan harta atau uang dari pihak isteri

    yang menginginkan cerai dengan cara itu. Penebusan atau pengganti yang

    diberikan isteri kepada suami disebut juga dengan Iwadl.5

    Disisi lain Khulu juga mengandung unsur-unsur talak karena

    suami yang menentukan jatuh dan tidaknya Khulu. Istri hanya mengajukan

    permohonan kepada suami agar suaminya mengKhulunya, sebagaimana

    dalam talak, suami adalah pihak yang mempunyai otoritas penuh dalam

    menentukan terjadi atau tidaknya Khulu. Khulu juga mengandung unsur

    fasakh, karena permohonan Khulu dari pihak istri kepada suami adalah

    disebabkan timbulnya rasa kurang senang, tidak suka atau timbul rasa benci

    4 Muhammad Jawad Mughniyah, Taudhi>hul Ahka>m Min Bulu>ghul Mara>m,

    (Makkah:Maktabah al- Asadi, 1423 H), 456. 5 Soemiyati, Hukum Perkawinan Islam dan Undang-undang Perkawinan, cet-2, (Yogyakarta:

    Liberty, 1986), 110-111.

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    21

    pada istri terhadap suaminya, sehingga istri punya keinginan terhadap

    terjadinya perceraian dengan suaminya.

    2. Dasar dan Status Hukum Khulu

    Permasalahan perceraian atau talak dalam hukum Islam

    dibolehkan dan diatur dalam dua sumber hukum Islam, yakni menurut

    undang-undang Kompilasi Hukum Islam secara tersirat, dasar hukum

    perceraian juga terdapat dalam Pasal 116 Kompilasi Hukum Islam di

    Indonesia. Perkawinan dapat putus karena kematian, perceraian, dan atas

    putusan Pengadilan, al-Quran dan Hadist. Hal ini dapat dilihat pada sumber-

    sumber dasar hukum berikut ini, seperti dalam surat Al- Baqarah ayat 231

    disebutkan bahwa:

    Artinya: Apabila kamu mentalaq istri-istrimu, lalu mereka mendekati akhir

    iddahnya, maka rujukilah mereka dengan cara yang ma'ruf atau ceraikanlah mereka dengan cara ma'ruf (pula). Janganlah kamu rujuki mereka (hanya) unuk memberi kemudlaratan, karena dengan demikian kamu menganiaya mereka. Barang siapa takut berbuat zalim pada dirinya sendiri, janganlah kamu jadikan hukum Allah suatu permainan dan ingatlah nikmat Allah padamu yaitu hikmah Allah memberikan pelajaran padamu dengan apa yang di turunkan itu. Dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah bahwasanya Allah maha mengetahui segala sesuatu.(Q.S. Al-Baqarah : 231).

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    22

    Hadist Rasulullah SAW bahwa talak atau perceraian adalah

    perbuatan yang halal yang paling dibenci oleh Allah seperti hadis Nabi

    dibawah ini yang berbunyi.6

    :

    Artinya : Dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah SAW bersabda : Perbuatan halal yang sangat dibenci oleh Allah Azza wa Jalla adalah talak.

    Secara tidak langsung, Islam membolehkan perceraian namun di

    sisi lain juga mengharapkan agar proses perceraian tidak dilakukan oleh

    pasangan suami isteri. Hal ini seperti tersirat dalam tata aturan Islam

    mengenai proses perceraian. Pada saat pasangan akan melakukan perceraian

    atau dalam proses perselisihan pasangan suami-isteri, Islam mengajarkan agar

    dikirim hakam yang bertugas untuk mendamaikan keduanya. Dengan

    demikian, Islam lebih menganjurkan untuk melakukan perbaikan hubungan

    suami-isteri dari pada memisahkan keduanya. Perihal anjuran penunjukan

    hakam untuk mendamaikan perselisihan antara suami-isteri dijelaskan oleh

    Allah dalam firman-Nya surat an-Nisa ayat 35 berikut ini:

    Artinya :Dan jika kamu mengkhawatirkan ada pengkengketaan antara kedunya, maka kirimlah seorang hakam dari keluarga laki-laki dan seorang hakam dari keluarga perempuan. Jika dari kedua orang hakam bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah memberi taufik kepada suami istri itu, sesungguhnya Allah maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (Q.S. An- Nisa: 35).7

    6 Abi Daud Sulaiman, Sunan Abi Daud, (Beirut: Dar al-Kutub al Ilmiyah, 1996), 34

    7 Depertemen Agama RI, Al-Quran dan Terjemahannya, 123

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    23

    Dalam hal ini ditunjukkan pula bahwa Islam sangat berkeinginan

    agar kehidupan rumah tangga itu tentram dan terhindar dari keretakan,

    bahkan diharapkan dapat mencapai suasana pergaulan yang baik dan saling

    mencintai. dan wanita yang menuntut cerai dari suaminya hanya karena

    menginginkan kehidupan yang menurut anggapannya lebih baik, dia berdosa

    dan diharamkan mencium bau surga kelak di akhirat. Karena perkawinan

    pada hakekatnya merupakan salah satu anugerah Ilahi yang patut disyukuri.

    Dan dengan bercerai berarti tidak mensyukuri anugerah tersebut (kufur

    nikmat). Dan kufur itu tentu dilarang agama dan tidak halal dilakukan kecuali

    dengan sangat terpaksa (darurat).8

    Perceraian merupakan alternatif terakhir sebagai pintu darurat

    yang boleh ditempuh manakala bahtera kehidupan rumah tangga tidak dapat

    lagi dipertahankan keutuhan dan kesinambungannya. Sifatnya sebagai

    alternatif terakhir, Islam menunjukkan agar sebelum terjadinya perceraian,

    ditempuh usaha-usaha perdamaian antara kedua belah pihak, karena ikatan

    perkawinan adalah ikatan yang paling suci dan kokoh.

    Dasar hukum perceraian dapat ditemui dalam Al Qur'an maupun

    dalam Hadist. Dasar hukum perceraian dalam Al Qur'an terdapat dalam Surat

    Al Baqarah ayat 231yang berbunyi:

    Artinya : Apabila kamu menalak istri-istrimu, lalu mereka mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah dengan cara yang ma'ruf (pula).

    8 Ahmad Rafiq, Hukum Islam di Indonesia, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1995), 268

  • digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id digilib.uinsby.ac.id

    24

    Dalam ayat 232 masih dalam surat yang sama, yaitu dalam Surah

    Al Baqarah disebutkan pula mengenai perceraian, yang berbunyi:

    Artinya : Dan apabila kamu mentalak istri-istrimu lalu mereka sampai

    kepada waktu yang mereka tunggu, maka janganlah kamu (hai para wali) menghambat mereka dari menikahi kembali bekas-bekas suami mereka (yang telah menceraikannya) apabila mereka telah ridlo-meridloi di antara mereka secara maruf.

    Asbabul nuzul ayat ini adalah mengenai kejadian yang dialami

    oleh sahabat Nabi yang bernama Maqil. Pada suatu ketika saudara

    perempuan Maqil bercerai dari suaminya, setelah habis masa iddahnya

    mereka ingin rujuk kembali, Maqil melarang saudara perempuannya

    tersebut, maka turunlah ayat tersebut.9 Dasar hukum perceraian juga dapat

    ditemui dalam